Bahayanya Ngomongin Burung Bareng Cowok

Kalau cewek ngomongin burung, apalagi depan cowok, maknanya jadi ambigu, sensitif, bikin salah paham, tapi nggak jarang malah bikin ngakak.

Artikel

Avatar

Ngomongin kosakata ‘burung’, sebenernya itu kata yang biasa aja. Nggak aneh, apalagi menimbulkan SARA. Burung ya burung, hewan yang punya sayap serta paruh, bisa terbang, dan kebanyakan adalah pemakan biji-bijian itu. Ada burung kutilang, perkutut, prenjak, pleci, nuri, kakaktua, burung gereja, cenderawasih, merpati, manyar, cucak rowo, dara, parkit, pipit, elang, rajawali, jalak bali, dll.

Kalau mau yang agak serem-serem gitu, ada burung burung hantu, gagak, dan kedasih yang konon membawa kabar kematian. Itulah definisi yang ada di dalam pikiran kami-–para perempuan—yang mungkin beda dengan apa yang tergambar di otak para laki-laki.

Cuma, entah siapa yang memulai dan sejak kapan berlakunya, kosakata burung justru jadi suatu hal yang tabu dan kurang layak untuk diperbincangkan oleh perempuan, apalagi di hadapan para lelaki. Sebab kalau sampai itu terjadi, maknanya jadi ambigu, sensitif, bikin salah paham, tapi nggak jarang malah bikin ngakak. Entah kenapa hal ini bisa terjadi, dan tentu bikin saya bertanya-tanya perihal ada apakah gerangan dengan kosakata ‘burung’ ini.

Rasa penasaran saya akhirnya membawa saya ke sebuah peristiwa beberapa tahun lalu. Waktu itu, saya pernah nanya ke mantan pacar teman dekat saya, “Kenapa cowok kalau ngomongin burung, tanggapannya suka ngaco?”

Tahu, nggak, tanggapannya gimana? Bukannya jawab biar saya plong dan nggak bertanya-tanya lagi, dia malah ketawa ngakak. Terus sehabis itu dia baru jawab, “Itu rahasia laki-laki. Kamu nggak perlu tahu, biar nggak nyesel.” Terus, dia ngakak lagi. Setelah tawa dia mendingan, dia nanya, “Kenapa tiba-tiba nanya gituan?”

Ya waktu itu saya jawab jujur aja, kalau belum lama ini diceritain sama temen saya. Kata temen saya, dia dicurhatin sama seorang cowok yang mau miara burung biar bisa jadi teman ngopi pada pagi hari. Ilustrasinya kira-kira seperti di bawah ini:

Baca Juga:  Sebuah Usaha Menggapai Cinta Ilahi

Seorang cowok bilang ke temen saya yang notabene seorang cewek. “Kayaknya aku mau miara burung, deh. Biar tiap pagi rumah nggak sepi-sepi banget.”

Nah, temen saya nanya, “Burung apa?” persis kayak Mbak Nial yang nanya ke saya di grup WA Terminal Mojok, sewaktu saya laporan mau bahas tema perburungan ini.

“Ya burung beneran, masa burung apa? Pasti kamu mikir mesum, nih.”

Mesum dari mananya, coba? Kalau dipikir-pikir, siapa yang mesum?

Orang cuma nanyain ‘burung apa’ kok dibilang mesum. Kan temen saya nanya begitu itu ya biar dapat jawaban jenis burung apa yang mau dipelihara sama si cowok tadi. Burung yang punya sayap, bisa terbang, dan butuh makan itu. Bukan burung macem-macem, yang dianggap ‘melambangkan kemesuman’ bagi para cowok itu. Tapi tanggapan si lawan bicaranya malah lain, nggak tahu ke arah mana. Hadeeeh.

Begitu saya selesai cerita, mantan pacar teman dekat saya ngasih pesan, ”Makanya kamu nggak usah bahas gituan sama cowok. Bahaya.”

“Kenapa?” tanya saya, yang mulai curiga karena dia nahan tawa.

“Nggak usah ngeyel. Kalau aku kasih tahu, nanti nyesel. Pokoknya jangan.”

Kan orang kalau dilarang-larang gitu malah tambah penasaran kan, ya? Waktu itu saya juga penasaran, tapi nggak ada niat mau nanya ke siapa-siapa. Berhubung saya ini gampang lupa juga, jadinya saya nggak nyari tahu. Rasa penasaran saya tentang hal itu lama-lama ikutan lenyap.

Nah, beberapa waktu yang lalu ada cewek yang cerita ke saya. Katanya dia pernah penasaran perihal larangan membahas burung sama cowok. Kejadiannya hampir sama kayak saya. Cuma bedanya, saya akhirnya lupa sama rasa penasaran saya sendiri. Sedangkan dia, nekat nanya ke temen-temen cowoknya buat memenuhi rasa penasarannya. Terus, dijawablah sama kawan-kawannya. Begitu tahu apa yang sebenernya, dia nyesel.

Baca Juga:  Pindah Rumah Itu Berat, Biar Aku Saja

Untung, ya, saya bahas burung yang identik sama hal mesum menurut para cowok ini bareng mantan pacar orang yang tepat. Sebagai pencinta burung, dia justru mengarahkan saya ke pembahasan tentang burung yang seharusnya. Kadang bahas tentang burungnya yang mati, burungnya yang baru bertelur, atau makanan burung yang baik untuk jenis burung yang ini maupun yang itu, dsb. Beruntung juga, dia nggak memanfaatkan otak saya yang waktu itu belum terkontaminasi hal aneh-aneh. Coba kalau nggak? Mungkin saya nggak bisa nulis artikel ini.

Tapi… saya kan nanya tentang burung udah lama juga. Kenapa malunya baru sekarang, ya? *tutup muka

Jadi, pesan dari saya, jangan ngomongin burung sama cowok, apalagi yang otaknya nggak beres. Pokoknya jangan!

BACA JUGA Jika Cintamu Hasil Doktrin Blue Film, Aku Bisa Apa? atau tulisan Lestahayu lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
8


Komentar

Comments are closed.