3 Kunci Hidup Tentram dari Mbah Semar: Tadah, Pradah, lan Ora Wegah

Featured

Aly Reza

Belajar “hidup” dari Mbah Semar….

Siang itu pas saya lagi panen sawon di pekarangan rumah, tanpa saya nyana hla kok kawan lama saya selama nyantri dulu datang bertamu.

Banyak yang berubah dari kawan saya satu ini. Selain badannya yang tambah gendut dan wajah yang mulai ditumbuhi cambang dan jenggot, pola pikirnya sekarang jauh berubah dari sosok yang pernah saya kenal dulu; jadi lebih bijaksana dan sumeleh.

Berbeda dengan masa-masa 6 tahun silam di mana dia ini tipikal orang yang kemrungsung, grusa-grusu, dan gampang ngeluh kalau realita hidup meleset jauh dari ekspektasinya. Pokoknya kalau udah punya keinginan, harus bisa segera diwujudkan. Seandainya nggak bisa terwujud, udah pasti bakal emosi dan nyalah-nyalahin takdir Tuhan.

Masih sangat jelas dalam ingatan saya, dulu kawan saya ini pernah punya cita-cita mau jadi pebisnis. Lama nggak terdengar kabar, eh hla kok sekarang ngaku kalau kerjanya sebagai sales.

Sebenernya pikiran saya udah nebak, halah, pasti nggak beda dari dulu. Kalau kenyataan hidup nggak sama dengan apa yang dia inginkan, tetep Tuhan yang bakal disalah-salahin. Tuhan nggak adil lah, hidup ini brengsek lah, dan umpatan-umpatan lain bakal berhambauran dari mulutnya.

Namun saya keliru. Dengan enteng dia berujar, “Wong udah ini jalan rezekinya, kok. Ya saya syukuri dan nikmati saja. Sedikit atau banyak, Tuhan sendiri yang bakal nyukupin.”

Panjang-lebar dia terus ngomong yang ringkasnya gini, namanya manusia udah pasti keinginannnya macem-macem. Semuanya pengin ditelan sendiri. Nggak jabatan, perempuan, harta-benda, dan semua-muanya penginnya mau digenggam sendiri. Wataknya emang kemaruk; nggak pernah ngerasa cukup apalagi puas sama apa yang udah dikasih Tuhan. Selalu ngerasa kurang dan pengin nambah terus.”

Tapi kita ini lupa, bahwa ibarat tangan kita saja jumlahnya cuma dua. Dipikir-pikir kalau mau merengkuh dunia seisinya itu ya jelas bukan perkara yang niscaya terjadi. Atau jika merujuk dawuhnya orang-orang sepuh, “Manusia itu udah punya jatah rezekinya sendiri-sendiri dari Tuhan.” Jadi, kalau toh mengejar alias udah ambisi banget sama suatu hal tapi misal itu bukan jatah kita, akhirnya ya nggak bakal keraih.

Sebaliknya, kalau toh kita nggak begitu ngoyo, tapi misal itu udah dijatah Tuhan buat kita, tanpa disangka-sangka pun pasti datang sendiri.

“Sebenernya banyak yang udah paham dengan hal ini. Tapi ya kembali lagi sih, namanya manusia emang susah banget buat neriman,” ucap kawan saya. “Padahal—kalau mengutip ayat dalam Al-Quran—Tuhan itu udah janji bakal nambah rezeki siapa saja yang mau bersyukur dan neriman sama apa yang Tuhan kasih. Tuhan itu kan udah cetha wela-wela nggak bakal berdusta, tho? Gitu aja nyatanya tetep banyak yang enggan percaya.”

Baca Juga:  Bagong, Anak Ragil Semar yang Paling Frontal dalam Menyampaikan Kritik

Lalu saya bertanya, “Hla kamu apa seneng sama pekerjaanmu yang sekarang?”

“Apa saja pekerjaanku, insyaallah bakal saya kerjakan dengan sepenuh hati,” jawabnya tegas dan mantab. “Semuanya kalau dikerjakan dengan niat hanya buat dan karena Tuhan, udah lah, pasti jadi gampang dan ringan.”

Denger jawabn kawan saya yang seperti itu, saya jadi teringat dengan tiga piwulang (nasehat) dari Ki Semar Badranaya atau yang lebih akrab disebut Mbah Semar. Yaitu, tokoh Punakawan yang memiliki kewibawaan di alam bawah sekaligus alam kahyangan. Piwulang tersebut kurang lebih berbunyi, “Hidup itu harus tadah, pradah, lan ora wegah.”

Tiga nasehat Mbah Semar tersebut kalau diamalkan—menurut dalang edan Sudjiwo Tedjo—bakal menjadikan hidup jadi lebih legawa. Alias nggak begitu bergantung dengan sedikit-banyaknya harta yang dimiliki. Sugih tanpa bandha (kaya tanpa harta) gitu lah.

Sesedikit-sedikitnya tetep bakal kerasa cukup untuk menyambung hidup. Setidak punyanya kita, pasti ada saja pas kita lagi butuh. Atau kalau pinjem bahasa Al-Quran, rezeki datang dari arah yang nggak disangka-sangka.

Ya sekarang tinggal pilih aja, tho. Hidup kayak piwulang Mbah Semar atau hidup yang emang, sih, punya duit banyak, tapi kalau dirasa-rasain kok nggak pernah bisa nyukupin kebutuhan. Yang ada malah selalu kerasa kurang.

Sekarang mari kita bedah 3 tiga piwulang dari Mbah Semar itu.

Pertama, tadah itu sama dengan sumeleh. Atau makna kasarnya, kita jangan kebanyakan minta atau nuntut Tuhan yang macem-macem apalagi aneh-aneh. Terserah Tuhan mau ngasih apa. Biar sesukanya Tuhan kita ini mau ditakdirkan  menjalani hidup yang model gimana. Tugas kita cuma satu; menghaturkan terimakasih, mensyukuri apa saja pemberian dari-Nya. Nggak protes dan nggak gampang ngeluh. Karena menurut Mbah Semar, nggak ada doa lain yang patut dilayangkan kecuali ucapan, “Alhamdulillah.”

Sebab apa aja yang bisa kita nikmati saat ini, itu udah lebih-lebih banget, og. Contohnya, kita bisa menghirup oksigen tanpa bayar, itu aja udah cukup jadi bukti bahwa nikmat Tuhan itu emang tanpa pitungan (perhitungan). Jadi, nggak ada alasan buat ngerasa kurang. Nggak ada alasan buat nggak bersyukur.

Baca Juga:  Alasan UM Dikenal Sebagai Universitas Mahasantuy

Kedua, kata Mbah Semar, pradah itu maksudnya ikhlas atau sepi ing pamrih (jauh dari pamrih apa pun). Mengerjakan apa saja tanpa mengharap apa-apa selain hanya karena pengin “menyenangkan” Tuhan, titik. Tanpa ada embel-embel lainnya.

Kita bekerja bukan karena ngarep jadi kaya. Tapi karena Tuhan emang merintahin buat kerja. Kita menolong orang kesusahan bukan semata biar diapresiasi. Tapi lebih karena yang kayak gitu itu emang udah jadi kewajiban. Dan sekian contoh lain.

Meminjam penuturan Triyanto Triwikromo, “Syarat biar hidup ayem-tentrem itu cma satu: nyedhaka karo Gusti (mendekatklah ke Tuhan).” Nah, buat deket sama Tuhan, maka suwungana jeneng (jangan mengharap nama atau citra), alias sepiya ing pamrih (menjauh dari pamrih).

Ketiga, menurut ajaran Mbah Semar, ora wegah itu maksudnya nggak milih-milih. Punya pekerjaan apa saja dikerjakan dengan sepenuh hati. Nggak setengah-setengah dan nggak ngelihat gede/kecilnya besaran upah yang dikasih.

Upah gede ya dikerjakan dengan tekun dan maksimal. Upah kecil pun dikerjakan dengan semangat dan totalitas. Pokoknya nggak beda-bedain etos kerja antara upah kecil dan upah besar, pekerjaan ecek-ecek atau pekerjaan bergengsi. Karena yang paling penting adalah komitmen dan tanggungjawab.

Emang nggak gampang, sih. Tapi kalau pengin hidup tentram, los dol, dan nggak terbebani macem-macem, coba saja nasehat luhur dari khazanah kebudayaan Jawa itu diamalkan.

Seumpama ogah, ya kalau gitu nggak usah sok ngerasa kesinggung ketika orang Jawa jadi bahan ceng-cengan di mana-mana. Sebab nyatanya orang Jawa sendiri aja nggak mau menerapkan nasehat dari leluhurnya kayak Mbah Semar. Eh kok sok-sok ngaku jadi orang Jawa.

Sumber gambar: Wikimedia Commons.

BACA JUGA Benarkah Islam Adalah Agama Paling Benar ketika Banyak Muslim Justru Tidak Terlihat Islam? atau tulisan Aly Reza lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
30


Komentar

Comments are closed.