MOJOK.CO Permadi Arya adalah contoh bahwa laki-laki masih tidak memahami emansipasi, dan ironisnya diteriakkan tepat di Hari Kartini.

Permadi Arya, yang kita sering lihat di Twitter sebagai @permadiaktivis membuat cuitan kontroversial. Cuitan itu berisi ucapan selamat Hari Kartini. Liat sendiri aja deh, bingung sumpah jelasin cuitan sampah kayak gitu.

Permadi mereduksi makna cadar hanya mentok sebagai simbol penindasan dan poligami. Ini antara sebuah olok-olok dan kegoblokan dari orang yang dipuja banyak orang.

Rasanya begitu kerdil, ketika kita bilang wanita bercadar adalah wanita tertindas. Wanita bebas menentukan jalan hidup dan gaya berpakaian yang mereka inginkan. Titik. Mau memilih bercadar, berbaju kasual, atau memakai rompi Chuunin ketika kuliah, bebas. Kita harus sepakat ini dulu.

Cadar punya sejarah panjang. Cadar nggak muncul tiba-tiba, sudah ada semenjak jaman Jahiliyyah, yang berarti sudah ratusan tahun. Nabi Muhammad SAW pun tidak melarang penggunaan cadar. Kenapa tiba-tiba Permadi merasa bahwa dia punya otoritas untuk berkata bahwa cadar adalah simbol poligami?

Tuduhan cadar akan menggantikan kebaya pun amat sangat bodoh. Saya tidak mau menutup mata bahwa kampanye khilafah yang marak belakangan punya tujuan untuk mengganti ideologi Indonesia. Namun hingga kini, eksistensi kebaya tetap tidak goyah. Andaikan eksistensi kebaya menghilang pun, saya yakin bukan cadar penyebabnya.

Baca juga:  Tidak Ada yang Lebih Baik di Antara Mahasiswa Organisatoris, Akademis, dan Aktivis

Bisa jadi, suatu budaya akan tergantikan oleh budaya baru. Sedih, sih, tapi hal itu bisa terjadi. Kebaya akan digantikan pakaian yang lebih praktis, logikanya seperti itu.

Permadi Arya tidak bisa menempatkan mana yang pilihan, mana yang ideologi, dan mana yang simbol. Kalau bercadar pasti pro-poligami, kalau bercadar pasti pro-khilafah, kalau bercadar pasti benci kebaya. Seakan-akan cadar itu menentukan kadar kebaikan dalam diri seseorang.

Padahal bisa jadi, wanita bercadar karena dia memang ingin. Tidak ada paksaan. Tidak ada merasa terdindas atau tertekan ketika mengenakan cadar. Pun ada kok wanita bercadar yang menolak poligami.

Yang lebih jahat lagi adalah menilai kadar keimanan seseorang dari sebatas pakaian. Seakan-akan, kebaya dan cadar itu gambaran iman. Padahal, kita perlu menelisik hati diri sendiri sebelum menilai orang lain.

Masak kadar keimanan dan kebaikan diukur dari pakaian? Konyol. Sekali lagi saya ingin menegaskan kalau Ibu Kartini nggak pernah memperjuangkan pakaian, tapi buah pikiran. Kita saja yang hobinya mereduksi sebuah nilai dan menganggapnya sebagai sebuah kebenaran.

Rasanya miris kita berbicara tentang semangat Kartini sebatas urusan pakaian yang melekat. Kita harusnya berbicara tentang kesetaraan. Kita harusnya berbicara mencari solusi menghilangkan pernikahan di bawah umur. Kita harusnya berbicara tentang wanita yang masih dianggap objek. Kita harusnya berbicara tentang kesetaraan upah.

Baca juga:  Tagar #GunungDjatiMenggugat dan Kebebalan yang Menular

Cuitan Permadi Arya itu menunjukkan satu hal, bahwa hingga sekarang masih banyak laki-laki yang tidak paham emansipasi. Masih banyak laki-laki yang merasa tahu bagaimana seharusnya wanita berpakaian, dan ironisnya justru diteriakkan di Hari Kartini.

Saya laki-laki, dan saya malu dengan cuitan Permadi Arya.

BACA JUGA Logika Kartu Prakerja: Kalau Bisa Bayar, Kenapa Harus Gratis? dan tulisan menarik lainnya dari Rizky Prasetya.