Jadi gini, hubungan antara dua orang yang saling mencintai itu seharusnya menguatkan. Membuat kamu merasa jadi lebih baik, pihak yang satu membuat yang lain berkembang, dan idealnya menjadikan mereka pasangan yang berbahagia. Idealnya ….

Sedihnya, tidak semua orang memiliki keberuntungan semacam ini. Banyak orang mesti menjalani hubungan yang menyengsarakan alias toxic relationship. Hubungan yang dibangun dari relasi kepemilikan yang menganggap bahwa ada satu pihak berperan sebagai tuan dan yang lain adalah budak.

Emang lagi bangun rumah, ada mandornya?

Hubungan pacaran, pernikahan, atau pertemanan jelas punya relasi semacam ini. Ada pihak yang jadi tuan, penguasa, sementara yang lain jadi bawahan, babu, yang diperlakukan seenaknya. Maka, saat ada kabar film tentang toxic relationship, saya gembira betul. Lho ya piye, selama ini gebuk-gebukan dalam pacaran dianggap sayang, tampol-tampolan antar suami istri dianggap bumbu pernikahan, apa ya nggak kacau ini logikanya?

Ada satu film yang sedang saya tunggu soal toxic relationship yang berjudul Posesif. Kebetulan kemarin saat main di Kalla Youth Fest di Makassar, saya berkesempatan dengar obrolan pembuat film itu. Mereka terinspirasi membuat film remaja dengan tema kekerasan dalam pacaran, relasi yang tidak sehat, beserta segala drama anak muda di dalamnya. Premisnya bagus, bagaimana jika satu orang yang tak pernah pacaran sebelumnya bertemu orang superprotektif lantas jadian?

Toxic relationship ini perkara seriyes. Setidaknya data dari Komnas Perempuan menyebut bahwa sepanjang 2016 kemarin, kekerasan di ranah rumah tangga/relasi personal (KDRT/RP) masih sangat tinggi. Kekerasan terhadap istri (KTI), misalnya, menempati peringkat pertama 5.700-an kasus, disusul kekerasan dalam pacaran (KDP) 2.100-an kasus, kekerasan terhadap anak perempuan 1.700-an kasus, dan sisanya kekerasan oleh mantan suami, kekerasan oleh mantan pacar, serta kekerasan terhadap pekerja rumah tangga.

BACA JUGA:  Kesalahan-kesalahan PDKT Beberapa Jomblo Persma

Ya sayangnya itu cuma statistik, angka belaka, di balik itu ada penderitaan, duka, dan meski konyol, tragedi yang bacin. Gimana nggak, saat ada kawan kita yang mengalami kekerasan dalam pacaran atau kekerasan dalam rumah tangga, norma mengajarkan supaya kita tidak ikut campur. Urusan orang sendiri-sendiri, sampai akhirnya si korban mati. Sikap abai semacam ini yang demikian bahaya, seolah-olah kita baru boleh peduli jika sudah ada mayat, dan jika tidak maka diamlah.

Kekerasan dalam pacaran atau dalam rumah tangga memang tidak sesederhana yang bisa kita pahami. Ada orang yang tetap tinggal dan bertahan dalam hubungan yang penuh dengan kekerasan, tapi tak bisa keluar dengan berbagai alasan. Ketergantungan finansial, utang budi, atau bahkan ancaman kekerasan yang lebih berbahaya. Hidup dalam toxic relationship kadang seperti itu, kamu ingin bebas tapi tak tahu caranya.

Toxic relationship membuat kita merasa bahwa para korbannya bodoh. Kok dipukuli diam aja? kok dimaki diam aja? kok diperkosa diam aja? Logika bahwa mendiamkan kekerasan berarti bersikap sopan ini yang menyuburkan rape culture. Bahwa kita tak punya hak untuk peduli, mengambil tindakan untuk menghentikan kekerasan, atau menyelamatkan korban. Orang-orang yang hidup dalam toxic relationship mungkin tak sadar bahwa mereka dalam keadaan berbahaya, tapi kita bisa membantu mereka untuk menyadarinya.

Katakan bahwa relasi yang sehat tidak akan menggunakan kekerasan, pacaran yang baik tidak memaksakan kehendak, dan pernikahan dibangun dengan sikap hormat bukan dominasi. Katakan bahwa pacaran bukan Tarung Derajat, nggak pakai pukul-pukulan. Nikah itu bukan pertandingan silat, nggak pakai tinju-tinjuan. Tapi ingat, kita tidak sedang berusaha menggurui, kita tidak sedang menghakimi, hal pertama yang perlu kamu lakukan adalah meyakinkan bahwa korban tidak bersalah dalam toxic relationship itu.

BACA JUGA:  5 jenis Investasi yang Cocok untuk Anak Muda Jomblo

Untuk itu berhenti menyalahkan korban, apalagi nanya, “Gimana, Bung? Waktu dipukulin nyaman nggak?” Selain tidak sensitif, itu menunjukkan betapa buruknya keberpihakan kita dalam kasus kekerasan.

Posesif

Komentar
Add Friend
No more articles