Pekan ini boleh jadi adalah pekan yang sewot bagi para alumnus IPB, sebab beberapa waktu yang lalu, Pak Presiden kita tercinta baru saja menyindir para lulusan IPB yang ternyata lebih banyak berkarir di bank alih-alih di persawahan.

“Maaf Pak Rektor. Tapi mahasiswa (lulusan) IPB banyak yang kerja di Bank.” Kata Jokowi saat menghadiri Sidang Terbuka Dies Natalis IPB ke-54 di Kampus IPB, Bogor, Rabu kemarin. Sindirannya yang halus itu langsung disambut tawa sejumlah mahasiswa yang hadir. Banyak yang tertawa karena itu lucu, tapi tak sedikit yang tertawa karena merasa getir.

Jujur, walau apa yang dikatakan oleh pak Presiden itu benar adanya, namun hal tersebut tentu tidak dapat dijadikan sebagai cela general bagi IPB. Sebab pada akhirnya, banyaknya mahasiswa lulusan IPB yang justru berkarir di dunia yang sama sekali tidak berhubungan dengan pertanian adalah perkara kondisi.

Tentu bisa dimaklumi, ada banyak faktor, salah satu yang paling kentara boleh jadi adalah semakin menyusutnya lahan pertanian di Indonesia. Sawah-sawah milik masyarakat banyak dijual untuk kemudian dibangun sebagai rumah, ruko, dan aneka bangunan lainnya. Bandingkan dengan pertumbuhan jumlah kantor bank yang dari tahun ke tahun semakin banyak saja. Di tahun 2011, ada sekitar 14.797 kantor bank umum, itu belum termasuk bank perkreditan rakyat, dan akhir tahun 2015, jumlahnya sudah menggelembung menjadi 32.963 kantor.

Lha gimana, ilmu pertanian sudah di tangan, tapi lahan pertanian tak ada, bingung mau bertani di mana, padahal hidup harus terus berjalan dan tetap butuh makan, pada akhirnya, pilihan-pilihan logis pun diambil, mendaftar kerja di tempat yang memungkinkan walau jauh dari passion dan ilmu yang dipelajari. Perkara pertanian, cukuplah menanam cabai atau tomat di pot di halaman rumah saja. Yang penting kan tetap bercocok tanam, tetap berada di bawah marwah pertanian yang menjaga ukhuwah antara tanah dan tanaman.

BACA JUGA:  Drama Hidup-Mati Mary Jane

Terkadang satu ilmu terapan baru bisa berguna ketika ada media penerapannya. Sama seperti ilmu financial planning atau perencanaan keuangan yang mungkin tidak akan berguna ketika bertemu dengan orang yang kere. Lha uangnya saja tidak ada, apa yang mau direncanakan?

Walau memang memprihatinkan, tapi ya memang begitulah kenyataannya. Ini bukan hanya di IPB saja lho. Di kampus lain atau di ragam ilmu lain juga begitu. Saya ambil contoh Puthut EA yang lulusan filsafat itu. Sekarang ia bekerja sebagai penulis, kenapa? Ya karena di Indonesia memang tidak tersedia pekerjaan sebagai filsuf. Kalaupun ada bukaan PNS buat lulusan filsafat, mentok plotnya di KUA atau Kemenag. Nggak kebayang kan kalau Puthut EA yang kemaki itu harus bekerja sebagai penghulu?

“Saya nikahkah, Rambat bin Prawiro, dengan Ratih binti…”

Hash… Ramashoooook, Thut, Ramashoooook.

lulusan ipb

No more articles