• 279
    Shares

MOJOK.CO Blusukan ke pasar, Sandiaga Uno mencoba dengarkan aspirasi warga dan sebut tempe setipis kartu ATM karena rupiah melemah.

Cawapres Sandiaga Uno kemarin Rabu (5/9) mengeluarkan penyataan menarik yang memantik komentar para netizen. Diketahui baru kembali dari Pekanbaru, Riau hari Selasa (4/9) lalu, Sandi menyebutkan keluh kesah yang didapatnya langsung dari masyarakat.

Pada kesempatan ini, Sandiaga Uno mengungkapkan pandangannya mengenai melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS. Sebagai dampak dari fenomena yang satu ini, harga kebutuhan bahan pangan pokok pun terganggu. Bahkan, salah seorang warga di Pekanbaru kabarnya berkisah bahwa uang 100 ribu yang dialokasikannya sebagai uang belanja hanya dapat digunakan untuk membeli bawang dan cabai di pasar.

Pernyataan ini sontak mengundang reaksi. Benarkah uang 100 ribu hanya mentok untuk beli bawang dan cabai saja?

Belum habis rasa penasaran netizen, Sandiaga Uno kembali menyebutkan kisah berikutnya. Jumat (7/9) lalu, di kediaman Prabowo Subianto, ia memberi pernyataan, “Tempe katanya sekarang sudah dikecilkan dan tipisnya udah hampir sama dengan kartu ATM. Ibu Yuli di Duren Sawit kemarin bilang, jualan tahunya sekarang dikecilin ukurannya.”

Meski sejak beberapa hari lalu beredar kabar bahwa pedagang tempe mengurangi ukuran produknya mulai 1 hingga 2 cm, pernyataan Sandiaga ini tetap menarik perhatian. Benarkah tempe yang dijual kini setipis kartu ATM?

Baca juga:  Hasil Pengundian Nomor Urut Capres: Jokowi Nomor 1, Prabowo Nomor 2

Perlu diingat, kartu ATM sendiri memiliki ketebalan yang kecil, yaitu sekitar 0,76 mm. Sementara itu, potongan tempe yang umumnya dianggap ‘tipis’ pun ternyata memiliki ketebalan mencapai 2 mm.

Seolah ingin membalas pernyataan Sandiaga Uno, Direktur Relawan timses Koalisi Indonesia Kerja, Maman Imanulhaq pun angkat bicara, khususnya soal tempe setipis kartu ATM.

“Katanya hari ini dolar 15 ribu, sampai membuat tempe setipis kartu ATM. Saya sudah cek di warteg, tempe masih gede-gede betul,” tegas Maman, Sabtu (8/9) saat ditemui di acara Aliansi Kebangsaan Gotong Royong Indonesia di Gedung Joeang 45, Jakarta.

Pada kesempatan yang sama, Maman menegaskan harapannya pada pihak-pihak yang berkampanye. Baginya, yang terpenting adalah prinsip untuk tidak menyebarkan hoaks karena rawan menakut-nakuti warga.

Sandiaga Uno memang tampaknya tengah giat mendengarkan aspirasi langsung dari masyarakat, khususnya kalangan emak-emak. Jika sebelumnya ia datang ke Pekanbaru, kali ini Sandiaga menyambangi Pasar Sindhu, Sanur, Denpasar Selatan.

Memakai kaus band Padi, celana hitam, dan sepatu merah, kedatangan Sandi di hari Minggu (9/9) ini pun tak lepas dari sambuatan antusias emak-emak yang ada di sana.

Kira-kira, aspirasi warga yang bagaimana lagi yang bakal dikisahkan Sandi? Mari kita nantikan bersama-sama. (A/K)