• 513
    Shares

MOJOK.COBasuki Tjahaja Purnama, yang dulu dipanggil Ahok, tapi kini ingin disebut BTP, sudah resmi menjadi bagian dari PDIP. Berjaket merah, beliau sudah punya KTA.

Dibilang mengejutkan, kok ya sebetulnya tidak terlalu. Dibilang biasa saja, tapi kok layak menjadi perhatian banyak pihak. Setelah bebas dari penjara karena kasus penodaan agama, Basuki Tjahaja Purnama, yang dahulu dipanggil Ahok, tapi kini ingin disebut BTP, sempat mengungkapkan tidak akan dekat-dekat dulu dengan dunia politik.

“Memang sesuai dengan garis ideologi perjuangan saya,” kata Ahok. Alasan tersebut ia sampaikan ketika bertemu dengan wartawan di kantor DPD PDIP Bali, Jalan Banteng Baru, Renon, Denpasar, Bali, Jumat (8/2). Pernyataan itu keluar setelah bertemu dengan beberapa pengurus.

Ketika menyampaikan alasan tersebut, Ahok sudah mengenakan jaket merah sembari menunjukkan Kartu Tanda Anggota (KTA). Mantan Gubernur DKI tersebut juga mengaku mantap menjadi kader. “Sudah dong, kan sudah lama, simpatisanlah,” tegas Ahok atau yang kini ingin dipanggil BTP.

Ahok atau BTP sendiri, sebetulnya, sudah bergabung sejak lama. Tepatnya tanggal 26 Januari 2019, sesuai penuturan Nyoman Adi Wiryatama kepada wartawan di Kantor DPD.

“Beliau sudah anggota, dia sudah punya kartu PDIP mulai tanggal 26 Januari. Sudah resmi. Beliau selaku anggota PDIP tentunya bersilaturahmi dengan kita anggota PDIP Bali. Jadi sambil beliau berkeliling, artinya bersilaturahmi ke kantor PDIP Bali, sebagai salah satu wadah dengan kita di PDIP,” ungkap Nyoman Adi.

Baca juga:  Pak Sandiaga, Nggak Papa Nggak Didukung Keluarga Uno, Tapi Didukung Warga Indonesia

Nah, apakah bergabung Ahok atau BTP ke partai dengan lambang banteng tersebut akan memberikan efek instan kepada pasangan Jokowi dan Ma’ruf Amin? Pengamat politik dari Universitas Indonesia, Adi Prayitno, mengungkapkan bahwa masih terlalu dini untuk memperkirakan apakah ada efek instan bergabungnya Pak BTP ke PDIP untuk pasangan 01.

Namun, terlepas dari situasi tersebut, bergabungnya Ahok atau BTP pasti membawa pengaruh positif dan negatif untuk PDIP.

Pengaruh positifnya adalah Ahokers kembali bergairah menyambut hari coblosan. Diperkirakan ada banyak Ahokers yang tidak akan memberikan suara kepada pasangan 01 maupun 02 karena mengikuti arah politik Ahok atau BTP. Kembalinya Pak BTP ke dunia politik bisa menyeret suara Ahokers ke preferensi pujuaannya.

Sementara itu, Adi Prayitno mengungkapkan bahwa pengaruh negatif adalah “noda” masa lalu yang bakal terus melekat. PDIP harus hati-hati menyikapi situasi tersebut. Maklum, lagi bergabung saja sudah beberapa partai dan “komunitas” yang menggunakan kalimat “agak sinis” ketika mengucapkan selamat kepada Ahok dan PDIP. (yms)

  • 513
    Shares


Loading...



No more articles