• 3.3K
    Shares

MOJOK.CO – Bagaimana melihat antropologi Jaksel, Jakbar, dan sekitarnya dari kacamata lulusan alumni anak tongkrongan Sevel.

Jakarta Selatan dari jaman jebot ampe sekarang emang sentralnya yang gaul + hedon + trendsetter di Ibukota.

Waktu era 711 (baca: Sevel) masih rame cuma di seputaran Tebet atau Kemang, berbondong-bondong anak muda dari segala penjuru Jakarta. Bahkan gerombolan mutan Depok atau sekawanan alien dari planet Bekasi juga sering ke sana cuma biar bisa ngejogrok di emperan sambil ngebir.

Dulunya lagi sebelon era 711, di Gandaria Tengah ada Circle K yang sempet jadi sentral hotspot kawula muda seantero Jakarta pada masanya. Itu tuh, CK tempat Jokan copot celana demi follower di Twitter.

Anak Twitter lama sih pasti tau dah. Tapi kalo kagak tau juga ya nggak apa-apa, sih. Biasa aje. Kita semua pernah ngalamin masa jahiliyah kaya gitu kok, sebelum memutuskan untuk berhijrah bareng Teuku Wisnu ikut komunitas Pengajian Muda Sakinah Mawaddah Warahmah (MuSaWaRah).

Berdasarkan sejarahnya, Jaksel jadi pusat hedonisme dan gaul-gaul gitu karena dari dulu banyak konglo dan pejabat tinggal di sana. Anak-anak mereka yang kebanyakan duit ya gampang dapet akses gaul dari luar negeri. Noh ada pelemnya tahun 1990 judulnya Blok M, yang maen Desy Ratnasari. Doski meranin anak SMA di pelem itu.

Nah, coba lau bandingin Jaksel sama Jakarta Timur, apalagi yang wilayahnya mepet Bekasi macem daerah ane di Pulogebang. Atau kalo kagak bandingin sama daerah Jakarta Barat kayak di Kapuk yang sampe sekarang masih banyak rawa dan semak belukar. Band yang paling didemenin aje masih Vagetoz. Potongan rambut masih kebanyakan belah tengah terus dipakein Brisk. Sama itu, dagu dikorekin pake gopekan logam biar keliatan ada belahannye terus naek Mio yang diceperin.

Jaktim, setau ane yang sejak brojol ude tinggal di sana, kalo diibaratin mah tukang ngekor. Ada tren apa, diikutin. Ada kehebohan apa, diada-adain di tempat mereka. Makanya lau kagak usah heran kalo lagi maen kemari nemu anak sekolahan mukanya kayak kangguru tapi gayanya niru Kanye West atau cabe-cabean yang pas diajak kenalan ternyata bisa bahasa Botswana.

Di tempat laen bocah kecil ude pada nontonin Youtube, di sini mah masih pada maen gundu yang kalo kalah suka ngamuk sambil bilang: “Siniin kagak gundu gua! Gua tampol luh ya?”

Baca juga:  5 Video Lucu yang Sering Melintas di Lini Masa Media Sosial

Emang udah kodratnya orang Jaktim kayak ane suka mix and match. Padahal wilayah Jaktim yang terluas, ada bandara juga, tapi mal dan area bisnisnya paling dikit. Jadi kentang deh. Pusat hiburan malem aje cuma di sepanjang Jatinegara: dengerin dangdutan di pinggir jalan sambil ngemil kacang sama ngebir. Maleman dikit lau bisa ditemenin sama Tijani Babangida.

Kalo Jakarta Pusat mah ya melting pot. Di sana lau bisa nemuin citarasa dari wilayah manapun. Gaulnya Jaksel, noraknya Jaktim, hedonnya Jakarta Barat, ampe sangarnya Jakarta Utara. Ibarat kata mah ya kayak Jalur Sutera aja gitu pegimane. Makanya di sana sering banget ada tawuran sampe banyak sarang copet kayak di Pasar Genjing atawa Poncol. Kehidupan di persimpangan itu keras, buos! Rapat belakang, lae! Dua-tiga, dua-tiga!

Nah, kalo ada yang bilang saingannya Jaksel itu Jakbar, ada benernya, tapi ada salahnya juga. Di Jakbar mah cuma beberapa titik aje yang gaul, itu juga dempetan sama Jakut, kalo kagak ya di area sekitar kampus. Kalo lau maen ke daerah Jakbar yang deket Tangerang, di sana ya keadaan mengenaskan.

Ada daerah namanya Pinggir Rawa. Dulu di sana aernya asin, sekarang konon rasanya malah kayak aer cucian rebung. Laen lagi ada daerah namanya Gondrong. Ini sebenernya ude masuk Cipondoh (Tangerang) sih, tapi kultur masyarakatnya masih rada-rada mirip dah kayak di Semanan (Kalideres).

Kawan ane sempet protes dan bilang Gondrong sekarang justru banyak dihuni warga yang makmur secara ekonomi. Tapi pan tetep aje lucu. Saban naek ojek pangkalan ke daerah sana bilangnya: “Bang, ojek sampe Gondrong berape?”

Tapi Jakbar yang dempetan sama Jakut sih emang hedonnya parah sih. Kalo di Jaksel sekarang lagi rame anak motor, di sana dari dulu ude jadi pusatnya anak mobil. Kalo drag race biasanya dulu mereka di Asia Afrika, Senayan. Sekarang kayaknya pada nongkrong ke BSD, selain ya di Pantai Indah Kapuk. Ini kita belon ngomongin daerah Las Vegas macem Mangga Besar yang jadi Pusat Rekreasi dan Olahraga di Jekardah.

Beberapa minggu lalu ane maen ke salah satu real estate di Pluit yang lokasinya di pinggir pantai. Buset itu ude kayak California. Asli, cakep banget. Aneka rupa tempat nongkrong elit berjejer dan jarang banget ane liat orang naek motor. Tapi kagak tau kenapa, feel kemewahannya tetap aje beda kalo dibandingin Senopati atau Pondok Indah, yang saban lewat sana suka bikin orang Kosambi tereak-tereak: “Ebujuuuggg, rumahnya gedong amat gedoooong yaaaaakkk!”

Baca juga:  Rumah DP 0 Rupiah: Syarat dan Ketentuan Berlaku

Cuma Jakarta Utara doanglah yang beda. Di sana, terutama di Priok (Warakas dan sekitarnya), mau lau tajir, miskin, gaul, norak, hedon, tukang ngutang, kagak peduli. Selama nyali lau gede, lau selamat dari mara bahaya.

Mereka yang ude lama di Jakarta kayanya ude pada paham dah kalo daerah Utara itu emang rada bikin sekut. Di Priok, tolok ukur kekerenan seseorang dinilai dari nyalinya. Maklum, area pelabuhan, Buos. Kayanya di penjuru dunia manapun kalo area pelabuhan tuh emang sangar-sangar penduduknya.

Kalo mau liat wajah Jakut yang beda lagi, coba sesekali kalo lowong lau kiterin tuh jalan Cacing. Di sepanjang jalan lau bakal nemu gubuk-gubuk liar yang kebanyakan punya pengusaha besi rongsok. Udah pada tau lah yaw bisnis ini didominasi orang dari daerah mane. Dari luar emang gembel dan kumuh banget, tapi di dalem biasanya tuh pengusaha minimal pada punya satu truk. Jangan tanya pegimane tajirnya mereka di kampung.

Nah, sekarang kalo lau bosen maen di Jakarta, jajal dah kongkow ke Bekasi yang sekarang udah cukup banyak kemajuan pesat. Terutama kawsasan Harapan Indah. Cuma ya jangan lupa siapin paspor. Biasanya diperiksain sama petugas imigrasi setempat.

Bekasi emang rada-rada cult sih. Konon, dulu ada bioskop di Bekasi yang, kalo penonton kagak suka pelemnya, bole minta ganti sama yang laen. Mana di dalem ruangannya kadang juga ada tukang mie ayam jualan. Bangkunya aje bangku metromini yang warna oranye terus suka ada coretan: “Mau dipuaskan hubungin aja 085***.”

Kalo Depok sih kagak usah ditanya. Apalah yang bisa diarepin dari kota yang dibangun cuma buat nunjukin: ternyata kemacetan Jakarta selama ini kagak ada tai-tainya dibanding sini.

Oh iya, wahai warga Depok yang budiman, sudahkah hari ini Anda makan menggunakan tangan kanan?

  • 3.3K
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles