• 49
    Shares

MOJOK.CO Kenapa Piala Dunia diselenggarakan 4 tahun sekali? Kenapa harus angka 4? Segitu nggak sukanyakah Piala Dunia sama angka lain?

Gelaran Piala Dunia kini tengah menjadi primadona di televisi. Ditayangkan hampir tiap hari, Piala Dunia sontak mencuri perhatian, mulai dari jadwal permainannya hingga teknis-teknis penyelenggaraannya.

Salah satu hal yang disoroti dalam acara ini adalah waktu pelaksanaannya: kenapa Piala Dunia diselenggarakan 4 tahun sekali? Kenapa panitia Piala Dunia membiarkan penggemarnya menanti dalam waktu yang sedemikian lama demi mempertahankan prinsip waktu pelaksanaannya? Kenapa???

Melihat hal ini, Mojok Institute tidak tinggal diam. Melalui beberapa penelitian dan diskusi, kami pun akhirnya menemukan 5 kemungkinan alasan mengapa Piala Dunia diselenggarakan 4 tahun sekali. Hmmm, memang kenapa, ya? Soalnya…

1. Kalau Sebulan Sekali…

…namanya month-versary alias perayaan hari jadian orang pacaran.

Jelas, Piala Dunia bukan perayaan seremeh itu, gaes-gaesku. Coba aja bayangkan pemain-pemain sepak bola ini meng-update media sosial mereka dengan caption semacam, “Happy World Cup’s monthversary, I love you to the moon and back. Langgeng-langgeng, ya, sepak bola dan kakiku.” Hih, geleuh.

Lagi pula, waktu pelaksanaan yang sebulan sekali tentu merepotkan pemain yang harus bolak-balik ke luar negeri. Gempor!

2. Kalau Setahun Sekali…

…namanya Ujian Nasional.

Ya, ya, ya. Baik di jenjang SD, SMP, hingga SMA, setiap tahunnya selalu ada Ujian Nasional yang diselenggarakan. Kalau Piala Dunia memaksakan diri menggelar acaranya setiap tahun, tentu euforianya akan kalah dengan Ujian Nasional. Berita-berita di media soal hasil pertandingan pun kemungkinan akan tenggelam karena terkadang berita soal Ujian Nasional lebih menghebohkan hingga skala nasional, apalagi kalau soal Matematikanya sulit. Hehe.

Baca juga:  #2019GantiPresiden ke Solo, Amien Rais Yakin Jokowi Tak Laku Lagi

3. Kalau Dua Tahun Sekali…

…namanya kenaikan gaji PNS.

Dalam PP Nomor 7 Tahun 1977 tentang Peraturan Gaji PNS disebutkan bahwa kenaikan gaji berkala (KGB) dilakukan setiap dua tahun sekali. Seharusnya.

Dengan demikian, jika pelaksanaan Piala Dunia diselenggarakan tiap dua tahun, lagi-lagi, hype-nya akan kalah dengan hal-hal yang mungkin terjadi menyambut kenaikan gaji: diskon besar-besaran di toko baju, acara nikahan, liburan ke Karimun Jawa 20 kali, dan lain-lain. Yah, naik gaji masa musti diem di rumah sambil nonton TV? Nggak cucok!

4. Kalau Tiga Tahun Sekali…

…namanya komet Encke.

Apaan tuh komet Encke? Nah, baru tahu namanya, kan? Ya, inilah yang menjadi alasan kenapa Piala Dunia diselenggarakan 4 tahun sekali: supaya kita punya kesempatan untuk mempelajari bahwa komet di dunia bukan cuma komet Halley yang muncul 76 tahun sekali.

Melalui orbitnya, komet periodik yang satu ini memiliki masa revolusi 3 tahun sekali. Bahkan, lebih tepatnya, angka 3 ini berulang dua kali menjadi 3,3 tahun sekali. Dengan pengulangan ini, Piala Dunia jelas tidak punya kans untuk diselenggarakan setiap 3 tahun. Skip!

5. Kalau Lima Tahun Sekali…

…namanya Pemilihan Presiden alias Pilpres.

Gelaran acara yang satu ini jelas terlalu sakral untuk digantikan oleh Piala Dunia meskipun praktiknya rada-rada mirip. Gimana nggak? Di Piala Dunia, yang namanya perang hashtag, kaos, dan lagu jelas menjadi hal yang lumrah.

Baca juga:  Hasil Pengundian Nomor Urut Capres: Jokowi Nomor 1, Prabowo Nomor 2

Bedanya, penggemar-penggemar sepak bola ini terbiasa langsung menyelesaikan kompetisi selama 90 menit pertandingan, bukannya cuma sindir-sindiran sambil mainan spanduk dan klakson.