• 610
    Shares

Minggu sore kemarin, saya bersama Soni (Pemred Hipwee) dan Mas Dodi (Direktur Eksekutif LSI) mengiri forum diskusi “Ruang Belajar Hipwee” bertema kesadaran politik anak muda. Acara berlangsung di Hypnotized Bar Ayaarta Hotel.

Hal yang menarik buat saya. Ngomongin politik di bar. Mungkin ini pertanda, bahwa selain bir, politik juga bisa bikin mabuk. Menarik lagi karena lokasi hotelnya berada di basis Muhammadiyah di Notoprajan, di Jl KH Ahmad Dahlan. Kalau yang ini, mungkin biar diskusinya bisa bermutu, berkemajuan, dan jauh dari rokok.

Kami bertiga bicara panjang lebar tentang bagaimana peran media dan juga anak muda dalam penyelenggaraan Pemilu. Kami tentu saja sepakat, bahwa anak muda adalah entitas penting dalam proses keberhasilan pemilu.

Bukan hanya soal jumlah mereka yang dominan (dalam Pemilu kali ini, pemilih milenial mencapai proporsi 40% dari keseluruhan pemilih), melainkan juga pengaruh mereka yang begitu kuat dalam penyebaran narasi-narasi tentang pemilu di sosial media.

Anak muda adalah kaum yang jauh lebih selektif dalam menentukan pilihan. Hal ini tentu saja bersinggungan dengan kebiasaan mereka yang banyak menggunakan internet sehingga memungkinkan mereka untuk mengakses informasi yang lebih mendalam tentang para calon pemimpin yang akan mereka pilih nanti.

Hal tersebut tentu saja tak dipunyai oleh sebagian besar pemilih berusia tua, yang sebagian besar menentukan pilihannya berdasarkan faktor-faktor seperti fanatisme kepartaian, politik uang, sampai kuantitas tampang calon presiden atau calon legislatif tampil di baliho-baliho di lingkungan mereka.

Dalam acara tersebut, banyak peserta, termasuk saya yang mengungkapkan harapan politik jelang Pilpres dan Pileg 2019.

Ada yang berharap agar tokoh-tokoh politik bisa lebih kreatif dalam berkampanye, ada yang berharap agar anak-anak muda dilibatkan lebih jauh oleh para pemenang pemilu, ada pula yang berharap agar suara dan aspirasi anak muda dijadikan sebagai pertimbangan kebijakan.

Saya sendiri ikut menyampaikan harapan saya. Dan harapan saya tentu saja jelas. Saya ingin agar PSI, PBB, Garuda, dan partai-partai kecil lainnya bisa lolos ke Senayan.

Ini harapan yang sebenarnya sangat utopis. Tapi namanya juga harapan.

Alasan gobloknya sih sederhana. Kalau partai kecil banyak yang lolos, maka dominasi partai-partai besar akan berkurang. Perjuangan untuk menurunkan presidential threshold diharapkan akan semakin mudah.

Kalau nanti (semoga) presidential threshold turun, misal 10 persen, atau 5 persen, atau bahkan 0 persen, maka akan ada semakin banyak calon presiden yang bisa dipilih. Bukan cuma 2 seperti sekarang ini. Pilihan jadi semakin banyak dan variatif.

Kita semua tahu, pertandingan antara 2 kubu jelas akan berlangsung panas. Beda dengan perlombaan yang melibatkan banyak atau lebih dari 2 peserta.

Pilpres 2009 yang diikuti oleh tiga pasangan capres-cawapres (SBY-Budiono, Mega-Prabowo, dan JK-Wiranto) seperti kitahui jauh lebih adem ketimbang dengan Pilpres 2014 atau 2019 yang diikuti oleh hanya dua pasangan capres-cawapres.

Faktor psikologisnya memang begitu. Dua kubu hanya akan melahirkan si menang dan si kalah. Pendukung si kalah biasanya susah legowo. Beda dengan tiga, atau empat, atau lima kubu. Pendukung si kalah biasanya legowo dan tidak mempermasalahkan kekalahannya karena ada kawan lain sesama kalah.

Itulah sebabnya pertandingan catur, badminton, sepakbola, dan pertandingan antar dua kubu lainnya selalu jauh lebih brutal ketimbang karambol, balapan, panahan, dan olahraga banyak kubu lainnya.

Pertarungan dua kubu hanya akan melahirkan polaritas politik yang menyebalkan. Dalam hal Pilpres 2019 kali ini, ia melahirkan entitas bernama cebong dan kampret, yang entah kenapa, selalu saja tak bisa akur.

Saya (dan mungkin juga sampeyan) tentu saja sudah muak dengan polarisasi hitam putih yang dikit-dikit cebong dan dikit-dikit kampret.

Kalau capresnya banyak, Insya Allah polarisasi itu akan berkurang. Jangan melulu cebong dan kampret, berikan kesempatan pada hewan lain juga. Capung, cicak, undur-undur, tonggeret, dan hewan-hewan lainnya saya pikir juga butuh dapat tempat.