• 56
    Shares

Curhat

Assalamualaikum, Gus Mul yang saya kasihi…

Dalam kesempatan kali ini, saya pengin curhat, tetapi bukan masalah cinta, Gus, sebab cinta saya berlebihan jadi sudah saya habiskan kepada setiap insan di bumi ini. Saya Cuma ingin curhat tentang pekerjaan saya sebagai seorang PNS di kementerian yang sangat humble tetapi ternyata didalamnya tidak humble sama sekali seperti namanya.

Awalnya saya bekerja di kementerian ini dengan hati yang begitu riang dan gembira. Saya membayangkan saya akan bekerja di bidang yang akan penuh dengan ke-humble-an. Tetapi pada perjalanannya, saya ternyata tidak bekerja pada bidang yang sosial-sosial amat, sebab ternyata saya ditempatkan di bagian keuangan.

Bekerja di bagian keuangan ternyata membuat saya jadi tertekan karena berbenturan dengan nurani Gus Mul. Sebab saya jadi tahu tentang intrik-intrik, politik, dan itik-itik yang lain yang ada di bagian ini.

Saya semakin tertekan setelah saya melakukan kesalahan, semenjak saat itu, setiap pekerjaan saya seperti tak dihargai oleh bosque. Padahal apa yang saya kerjakan sudah maksimal.

Saya galau Gus Mul, andaikan saya sekarang bekerja di perusahaan swasta, saya pasti sudah mengajukan resign, pindah kantor ke tempat yang menurut terawangan saya bakalan lebih asyique. Apalagi saya menjalani LDM yang pahitnya naudzubillah, ingin pindah tapi tak bisa. Semangat saya yang tadinya 95 % turun ke angka 40% lah. Setengah hati saya sudah tak disini karena saya merasa malu dengan kantor yang namanya humble tapi ternyata nggak ada humble-humblenya ini.

Nah, barangkali Gus Mul bisa memberikan pencerahan kepada saya soal perkara yang begitu pelik ini.

~Sita

Jawab

Dear Sita.

Sampeyan boleh tak setuju, namun memang tak bisa dimungkiri, bekerja sebagai seorang PNS, apalagi di sebuah kementerian merupakan sebuah pencapaian yang besar bagi banyak orang. Percayalah, ada jutaan orang yang ingin bekerja di posisi sampeyan saat ini.

Maka, jika tanpa memandang bagaimana kondisi pekerjaan sampeyan, sampeyan merupakan seseorang yang sangat-sangat beruntung.

Nah, dalam posisi sampeyan saat ini, yang menjadi kunci tentu saja adalah prioritas.

Jika sampeyan bekerja memang untuk mencari kenyamanan dan kesehatan jiwa, maka resign tentu saja menjadi langkah yang perlu diambil. Sebab, jiwa akan mengalami pertarungan yang dahsyat jika bekerja pada tempat yang bahkan sama sekali tidak membuat sampeyan tidak nyaman.

Jika sampeyan bekerja memang untuk mengisi waktu luang, maka resign saja. Sebab sampeyan tetap bisa mengisi waktu luang tanpa harus bekerja.

Namun jika sampeyan bekerja memang untuk mencari uang, maka jangan resign, sebab kalau resign, sampeyan belum tentu bisa mendapatkan pekerjaan dengan gaji yang lumayan seperti yang sudah sampeyan dapatkan.

Begini, Sita. Hidup dan bekerja itu soal pilihan. Tidak melulu yang senang-senang.

Itu pemulung, tukang bangunan, tukang becak, dan pekerja kasar lainnya kalau boleh memilih tentu lebih memilih untuk santai di teras rumah, nonton tivi, ngopi-ngopi, ngobrol sama tetangga, sambil sesekali kebal-kebul merokok samsu. Namun jika mereka melakukannya, mereka tidak dapat uang, keluarga tidak makan, uang sekolah anak tidak bisa dibayarkan. Maka, kenyamanan untuk duduk di teras harus mereka tukar dengan bekerja di jalanan yang panas dan melelahkan.

Yang namanya bekerja itu ya memang harus tidak nyaman. Harus penuh beban. Harus menghantam kita dengan lelah. Karena apa? Karena ada imbalan yang kita dapatkan. 

Memang sih ada segelintir orang yang bisa bekerja, dengan gaji yang besar, lingkungan kerja yang nyaman, kantornya ada ayunan dan meja bilyard-nya, beban kerjanya ringan, jam kerjanya juga terserah. Namun, tentu saja kita tak bisa berharap bisa mendapatkan pekerjaan yang seperti itu.

Saran saya, jangan resign. Kalau memang tidak kuat, tahan-tahankan diri barang setahun. Kumpulkan modal, buat usaha, baru kemudian resign.

Kalau memang masih belum sanggup, ya sebisa mungkin dikuat-kuatkan.

Aturan bekerja itu simpel: “Kalau kamu tidak suka dengan pekerjaanmu, segera resign. Tapi kalau kamu tidak berani resign, sukai pekerjaanmu.”

  • 56
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles