Waktu Hanyalah Sebuah Persepsi

Terpojok dan merasa di ujung tanduk. Semakin kita berharap waktu berjalan lambat, maka semakin cepat pula lah waktu berlari menjauh.

Artikel

Avatar

Dulu ketika kita masih terjebak dalam status sebagai mahasiswa, terkadang waktu menjadi begitu penting. Terlebih ketika deadline menjelang jatuh tempo DO (Drop Out) dari kampus tercinta. Terpojok dan merasa di ujung tanduk, semakin beringaslah waktu menghantam kita. Semakin kita berharap waktu berjalan lambat, maka semakin cepat pula lah waktu berlari menjauh.

Lalu apa yang bisa kita lakukan sebagai makhluk lemah tak berdaya di dalam atmosfer penuh kegalauan ini? Mengenai hal ini saya jadi teringat salah satu adegan dalam film Spiderman: Into the Spider Verse, saat Miles Morales terlambat masuk ke dalam kelas. Bagaimana Miles menanggapi pertanyaan gurunya saat dia terlambat masuk kelas, cukup brilian untuk anak seumuran itu. Miles dengan tenang berkata “Einstein bilang waktu itu relatif kan. Mungkin aku tak terlambat, mungkin kalian datang lebih awal.” Ya, waktu itu relatif menurut Einstein, dan relatif menurut persepsi tertentu—sudut pandang yang berbeda dengan kita.

Saya sebagai mantan mahasiswa penikmat falsafah just in time (dalam pengertian suka mepet) bisa saja membagikan tips ala-ala kekinian yang menggugah selera mengenai waktu. Tapi alangkah baiknya kalian sebagai pembaca saya suguhkan hikayat penuh inspirasi dari seorang mahasiswa yang selalu mepet saat mengerjakan tugas kuliah apapun, yang seringkali berlindung di balik teori bahwa waktu hanyalah sebuah persepsi. Berikut petunjuk singkat agar kalian tak lekang dimakan oleh waktu:

“Suatu ketika kamu tidur seharian dan di saat yang sama temanmu seharian mengerjakan tugas kuliah. Maka kamu seakan-akan telah membuang waktu selama 1 hari sementara temanmu memanfaatkan hari itu dengan baik. Itu persepsi yang dianut kebanyakan orang. Padahal kita sebenarnya tidak pernah benar-benar tahu apakah mengalir maju atau mundur, cepat atau lambat, atau bahkan mungkin saja berhenti. Jadi kamu boleh saja mempersepsikan bahwa saat kamu tidur seharian itu waktu sedang berhenti.

Baca Juga:  Nasionalisme Tidak Melulu Upacara dan Baris-berbaris Saja

Tapi temanmu berpendapat bahwa waktu juga bisa dilihat menggunakan acuan tertentu. Dalam hal ini bisa saja acuannya adalah tenggat yang diberikan dosen. Sehingga temanmu akan berkata bahwa waktu yang kamu miliki untuk menyelesaikan tugas kuliahmu akan lebih pendek daripada yang dimiliki temanmu. Kamu tak perlu panik. Tenangkan dirimu dan hiruplah oksigen secukupnya.

Kamu tinggal ubah persepsimu bahwa sisa tenggat yang kamu miliki adalah sebanding dengan tenggat temanmu yang sudah mulai mengerjakan tugasnya. Misalnya dia telah mengerjakan selama 3 hari, maka kamu kerjakan saja selama 1 hari yang dalam persepsimu sebanding atau sama  lamanya dengan 3 hari miliknya.

Masih bingung? Coba tanyakan ke seseorang yang pernah hidup berjauhan dengan kekasihnya. Dia akan bilang 1 hari itu terasa seperti 1 bulan. Dan kamu pun akhirnya berhasil menyelesaikan tugas di waktu yang berbarengan dengan temanmu. Mungkin temanmu akan sedikit mengumpat saat tahu kamu bisa menyelesaikan tugasmu tepat waktu.

Tapi sepertinya ada satu acuan lagi yang harus dihadapi, yaitu nilai yang diberikan dosen. Kemungkinan kamu akan mendapat nilai yang lebih kecil daripada yang temanmu dapatkan. Hanya saja kamu sudah mulai paham bahwa ‘waktu’ yang menurutmu rumit sekalipun adalah sebuah persepsi, apalagi sekedar nilai yang diberikan dosen tentunya adalah persepsi juga. Ya, kamu jelas tak perlu panik.

Kamu hanya perlu mengubah persepsimu bahwa nilai kecil tak berarti lebih buruk daripada nilai besar. Kamu pun tetap tersenyum bahagia saat temanmu mengira kamu akan kecewa. Mungkin temanmu akan mengumpat lagi. Dan kamu bisa lanjutkan tidur lagi seharian di saat temanmu mulai mengerjakan tugas kuliah berikutnya.

Bagaimana teman-teman mahasiswa? Penuh inspirasi dan motivasi kan hikayat yang barusan kalian baca. Ternyata kita bisa saja memaknai secara sederhana teori relativitas yang dulu dirumuskan Albert Einstein dengan segala kerumitannya. Tergantung dari sudut mana kita memaknainya, atau itulah yang biasa kita sebut persepsi. Persepsi relativitas akan linear atau sejalan dengan persepsi relativitas kehidupan dan berujung pada persepsi relativitas kita sebagai manusia. Iya, aku dan kamu ini manusia yang relatif sama. Sama-sama suka mengumbar persepsi. Ah, sungguh nikmatnya menjadi manusia.

---
551 kali dilihat

6

Komentar

Comments are closed.