Tren Sepeda, Asyik Gowes, Lupa Etika di Ruang Publik, Mending Rebahan Aja – Terminal Mojok

Tren Sepeda, Asyik Gowes, Lupa Etika di Ruang Publik, Mending Rebahan Aja

Artikel

Tren sepeda mengalami eskalasi luar biasa. Toko sepeda ramai dikunjungi pembeli. Entah karena memang ingin beralih media transportasi, olahraga, atau sekedar ikuti tren. Satu hal yang pasti, naik sepeda sedang hype luar biasa.

Saya mengamati setiap kali ke jalan raya. Hampir selalu ada yang menggenjot sepeda menyusuri jalanan kota. Jujur, pemandangan ini sangat nyaman di mata. Mengingatkan saya dengan suasana zaman dulu yang sering saya tonton di film dokumenter.

Selain menyehatkan, tren sepeda juga sangat cocok bagi mahasiswa, seperti saya ini, yang saban hari kerjaannya duduk mengikuti kuliah daring. Kalian bisa baca artikel 4 alasan orang tiba-tiba suka bersepeda ini, untuk mengetahui alasan tren sepeda naik banget belakangan ini.

Meski bersepeda sangat menyenangkan dan menjadi tren, selalu akan ada persoalan yang membuntuti. Eskalasi tren sepeda ini tidak berbanding lurus dengan pemahaman etika bersepeda di ruang publik. Yha, kalau bersepedanya di dalam rumah, silakan saja nggak usah pedulikan etika karena niscaya kalian nggak akan melukai siapa pun. Malah kalian sendiri yang akan terluka karena nabrak tembok.

Kebetulan, karena saya tinggal di Yogyakarta, hampir setiap hari di timeline Twitter selalu ada saja berita kecelakaan pesepeda. Bahkan saya kaget setelah membaca berita bahwa selama Maret hingga Mei 2020 telah terjadi 48 kecelakaan pesepeda di jalanan Yogyakarta. Bahkan empat di antaranya meninggal dunia.

Saya nggak ada maksud menghakimi 48 pesepeda tersebut, ya. Malahan, berdasarkan kasus tersebut, saya menjadi tergugah untuk menelisik persoalan sesungguhnya di tengah tren sepeda ini.

Kembali lagi soal etika bersepeda, saya sangat paham mengenai rasa antusiasme bersepeda ini. Karena saya juga bagian dari tren sepeda ini. Meski saya nggak sampai beli baru, karena nggak sanggup sih, tetapi, selama pandemi ini intensitas saya bersepeda meningkat drastis.

Sehingga, rasanya bisa mendaku kiri cukup berkapasitas untuk mewakili suara pesepeda amatiran yang baru kemarin sore menyentuh aspal berkilo-kilo meter jauhnya. Sejujurnya, tulisan ini lahir karena rasa nggak nyaman. Terutama melihat bagaimana banyak peseda merasa menjadi “penguasa baru jalan raya”. Alasannya? Singkat saja, banyak peseda nggak tertib. Itu saja.

Baca Juga:  Hal-hal Menyebalkan yang Pesepeda Temui di Jalan Raya

Silakan amati. Saat kalian melihat pesepeda, khususnya yang rombongan, bagaimana sikap mereka? Kebanyakan yang saya lihat, ada yang memakai dua jalur sambil ngobrol, menerabas lampu merah, bersepeda di trotoar, hingga melawan arus. Saya yang juga gemar bersepeda menjadi sebal melihatnya, apalagi pengguna jalan yang lain.

Persoalan kurang tertibnya pesepeda ini lantaran hanya ingin mengikuti tren, tetapi belum memahami tata krama bersepeda di ruang publik. Masih beranggapan karena bersepeda itu nggak mengeluarkan polusi, sehingga merasa derajatnya di atas para pengguna kendaraan bermotor.

Jika menggunakan pemahaman yang sama, seharusnya pejalan kaki mendapatkan derajat yang paling tinggi. Sehingga jika ada pejalan kaki yang menyeberang tanpa lihat kanan-kiri, seharusnya semua yang sedang melintas harus berhenti sejenak dan salim dong. Tapi nyatanya, enggak juga, kan?

Karena baik itu pejalan kaki, pesepeda, dan pengguna kendaraan lainnya menggunakan ruang publik. Maka tanpa pandang bulu, semuanya harus saling menghormati dan beretika. Lantas etika seperti apa yang dimaksuddi tengah tren sepeda seperti ini?

Etika dasar dalam bersepeda, paling mudah, adalah tertib. Itu saja dulu. Nilai ketertiban erat kaitannya dengan persoalan teknis, misalnya jangan bersepeda di tengah jalan, jangan memakan satu jalur untuk berdua, serta patuhi segala peraturan lalu lintas.

Nilai kemanan akan mengikuti, misalnya, jika sering bersepeda di malam hari, usahakan pasang lampu sebagai penanda, selalu perhatikan jalan raya saat ingin menyebrang, jangan belok sembarangan, dan gunakan perlengkapan keamanan.

Terlihat sederhana, tapi nyatanya masih banyak juga yang enggan melakukannya. Bersepeda ria boleh saja, asal jangan lupa etika. Bukankah percuma, jika kita bersepeda hingga jauh sana, namun membahayakan diri sendiri atau orang lain. Mending rebahan saja.

BACA JUGA Musim Gowes sih Boleh Aja, tapi Jangan Menuh-Menuhin Jalan Juga kali! 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
11


Komentar

Comments are closed.