Toko Kelontong Bukan Tempat Penukaran Uang, Tolong Kesadarannya, Hyung – Terminal Mojok

Toko Kelontong Bukan Tempat Penukaran Uang, Tolong Kesadarannya, Hyung

ArtikelFeatured

Fatony Royhan Darmawan

Di rumah, bapak saya menjalankan usaha toko kelontong sudah hampir 15 tahun lamanya, lebih dari separuh umur saya di dunia. Selama itu pula banyak cobaan, termasuk yang paling kurang ajar, yaitu menjadikan toko kelontong sebagai jujukan buat menukar uang. Nggak mashok blas buat kami menerima penukaran uang kalian baik dari uang nominal besar ke pecahan atau receh maupun sebaliknya.

Ini juga bagian ketidaksetujuan saya kepada tulisan saudara Munawir Mandjo tentang “3 Tempat yang Cocok untuk Tukar Uang Receh”, di mana salah satunya ia menyebutkan toko kelontong. Sekalipun dia juga punya pengalaman mengelola toko, tapi saya nggak setuju deh, asli.

Saya tahu kok toko kelontong memang menempati hierarki paling sederhana dari dunia jual beli. Dibandingkan dengan kompetitornya sekelas Indomaret, Alfamart, atau Superindo, kewibawaan toko indie ini jelas kalah jauh. Walau begitu bukan berarti bisa diperlakukan dengan seenaknya dong!

Jangan mentang-mentang identik sebagai warung yang konsumennya cuma tetangga dan anak-anak sekitar, menyangka pemilik warung selalu punya stok uang pecahan. Sebagai anak yang juga punya pengalaman melayani pembeli termasuk penukaran uang, saya merasa punya otoritas untuk protes dan membantah anggapan itu.

Gini ya, Hyung, asal kalian tahu, perputaran uang di jual beli kelontong itu nggak kayak di bank yang setiap waktu persediaan pecahan mata uangnya banyak. Ada kalanya lapak sepi, yang berarti persediaan pecahan uangnya juga minim, ya namanya juga jualan, Ngab. Selain itu masa suram persediaan pecahan mata uang adalah saat akhir pekan atau awal bulan. Sebab di waktu itu, mayoritas orang baru saja menerima gaji mingguan atau bulanannya. Apalagi kalau letak usahanya di sekitaran area pabrik, seperti yang saya dan bapak miliki. Banyak buruh di sana yang nunut ngebon di lapak kami.

Alhasil pas gajian, mereka melunasi utang dengan mata uang besar. Belum lagi para pembeli yang juga menyodorkan pecahan Rp100 ribu atau Rp50 ribu. Jujur, menangani itu saja sudah sangat kewalahan. Sungguh kesengsaraan yang hakiki menemui orang yang tegel menukarkan uang di toko di saat-saat sulit seperti itu. Jangan harap kami menerima penukaran uang kalian. Pasalnya kami juga butuh uang pecahan buat susuk (kembalian).

Asal kalian ketahui, Hyung, toko kelontong itu sangat rentan jadi titik awal peredaran uang palsu. Banyak risiko yang bakal timbul jika kalian tetap menukarkan uang pecahan besar. Ya salah satu modusnya melalui penukaran uang seperti ini. Maka dari itu demi melindungi konsumen yang mayoritas adalah tetangga sendiri tentu kami nggak mau itu terjadi.

Sepengalaman saya, ada beberapa modus penukaran uang yang digunakan. Salah satunya beli mi instan yang harganya cuma dua ribu lima ratus rupiah atau ngecer rokok dua batang, tapi bayar pakai uang seratus ribuan. Modus seperti ini yang patut dicurigai. Apalagi pas tahu si pembeli bukan dari tetangga sendiri. Entah sudah berapa kali saya menerima uang palsu dari konsumen yang pura-pura beli seperti ini. Jumlahnya pun nggak kecil, biasanya uang palsu justru nominalnya besar kayak seratus ribuan atau minimal lima puluh ribu.

Pun sebagai upaya mitigasi, saya dan bapak juga sudah melengkapi toko kelontong dengan pendeteksi sinar UV. Tetapi, apa mau dikata, perkembangan zaman kian pesat, termasuk pemalsuan uang. Terkadang uang palsu bisa melenggang masuk begitu saja lolos dari pemeriksaan sinar UV. Saya baru ngeh uang hasil dari jualan itu palsu pas di teller bank ketika menyetorkannya ke tabungan.

Saya tegaskan kembali, toko-toko indie ini bukan tempat yang solutif untuk menukarkan uang. Sekalipun terlihat lebih mudah dan praktis, tetapi banyak mudaratnya. Buktinya buat pendapatan sendiri saja masih kerap terkecoh sama uang palsu. Andaikata kalian tetap memaksa dan nekat menjadikan toko kelontong sebagai jujukan buat menukarkan uang, kami nggak bisa menjamin keaslian uang kami sendiri. Toh kalau ada yang palsu bakal kalian sendiri yang rugi. Untuk alasan apa pun sebaik-baiknya tempat penukaran uang adalah bank, bukan lapak-lapak kecil ya, Hyung!

BACA JUGA Perbedaan Mencolok Warung Kelontong Milik Orang Madura dan Batak dan tulisan Fatony Royhan Darmawan lainnya.

Baca Juga:  Memang Dasar Minat Baca Rendah, Bedain Format PDF dan DOC Aja Nggak Bisa
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
12


Komentar

Comments are closed.