Tips Merawat Katup Ban yang Diisi Angin Nitrogen dari Tukang Tambal Ban – Terminal Mojok

Tips Merawat Katup Ban yang Diisi Angin Nitrogen dari Tukang Tambal Ban

Artikel

Beberapa waktu yang lewat, ketika saya pergi ke minimarket untuk membeli kebutuhan pangan menggunakan motor, saya merasa ban motor saya kurang angin. Kempesnya lumayan mengkhawatirkan. Maklum, sudah hampir dua bulan nggak diisi angin. Faktor utamanya, selama pandemi, saya sudah jarang sekali menggunakan motor untuk bepergian. Hanya sesekali saja saya nyalakan, itu pun agar mesin tetap terawat.

Agar berkendara semakin nyaman dan ban tidak mengalami kerusakan, setelah menyelesaikan urusan di minimarket, saya langsung ke pom bensin terdekat. Sebab, jenis angin yang biasa saya gunakan untuk ban motor adalah nitrogen. Maklum, pengisian angin ban berjenis nitrogen biasanya memang banyak dan mudah ditemui di pom bensin terdekat. Sudah menjadi satu kesatuan dari sananya.

Setibanya di tempat pengisian angin nitrogen, katup ban langsung dibuka oleh bapak petugas pengisi angin ban agar bisa segera diisi angin nitrogen. Setelah diotak-atik oleh beliau, ban saya tak kunjung terisi oleh angin nitrogen.

“Wah, nggak bisa ini, Mas. Lubang katupnya tertutup. Ini Mas pakai cairan gitu, ya?” tanya si bapak petugas pengisi angin nitrogen.

“Betul, Pak. Terakhir, memang diisi cairan. Kenapa ya, Pak?” Jawab saya, sekaligus balik tertanya.

“Ini lubang katupnya ketutup, Mas. Kalau udah begini, nggak bisa diisi angin. Harus ganti pentil ban dulu ini.” Jawab si bapak cukup informatif.

“Waduh. Ganti di sini sekalian bisa, Pak? Kalaupun bisa, biasanya berapaan, Pak?”

“Saya nggak bisa, Mas. Kalau Mas mau, paling ke tukang tambal ban. Biasanya Rp15.000-an, sih, Mas. Kalau mau, ganti pentil dulu aja, terus semisal Mas tetap pengin isi nitrogen, nanti balik lagi aja.” Jawab si bapak dengan cukup sabar dan tetap informatif.

“Kalau cairan kering gini tuh, penyebabnya apa ya, Pak? Saya baru kali ini soalnya ngalamin begini.” Tanya saya dengan rasa keingintahuan yang tinggi.

“Sebetulnya pakai cairan pelindung ban gini nggak apa-apa, sih, Mas. Tapi, ada tapinya, nih. Kalau ban motor Mas diisi angin nitrogen, usahakan cek kondisi angin dalam ban paling cepat dua minggu sekali, paling lama sebulan sekali, Mas. Terkadang, saya ngasih tahu begini dikira pelanggan sekalian cari untung. Padahal buat perawatan ban juga, Mas.” Jawab si bapak.

Saya langsung teringat bahwa, memang sudah dua bulan saya tidak melakukan pengecekan angin pada ban. Jadi, wajar saja jika bapak petugas nitrogen langsung bisa mengetahui penyebab angin nitrogen tidak bisa diisi ke dalam ban motor saya.

“Oalah, gitu, Pak. Pantas aja. Memang sudah dua bulan saya nggak isi angin nitrogennya, Pak.” Jawab saya seakan mendapat insight.

Saya tidak menunggu waktu lama untuk segera pergi ke tukang tambal ban yang berjarak kurang lebih tiga kilometer dan menceritakan kronologi kenapa ban saya tidak bisa diisi angin. Ternyata, penjelasan bapak tambal ban dan bapak petugas nitrogen sama persis. Tentang angin ban yang harus diisi paling lama sebulan sekali dan cairan pelindung ban yang harus hati-hati betul saat digunakan. Jika tidak, mau tidak mau harus rajin mengganti pentil ban. Dari sisi pengeluaran, malah lebih mahal.

Akhirnya, pentil ban saya selesai diganti dan biaya yang harus saya keluarkan memang betul, sebesar Rp15.000. Tidak kurang, tidak lebih. Betul-betul sesuai perkiraan bapak petugas angin nitrogen yang kali pertama saya temui.

Setelah memahami persoalan tersebut, akhirnya saya memutuskan untuk rutin dalam melakukan pengecekan angin ban. Paling lama sebulan sekali, lah. Sesuai dengan saran dari dua orang yang memahami hal ini. Kalau ada yang murah dan mudah, kenapa juga harus yang lebih mahal dan rumit.

Saya jadi semakin memahami bahwa, perawatan ban motor secara berkala itu penting. Sebab, jika ban motor tidak pada kondisi yang baik, malah bisa menimbulkan kerusakan yang lebih parah. Mulai dari velg yang penyok atau pecah ban. Ujung-ujungnya, jika mengabaikan perawatan berkala, malah bisa celaka. Dan ini yang harus kita semua antisipasi.

Sebelum saya menutup tulisan ini, izinkan saya untuk mengucapkan terima kasih kepada bapak tukang tambal ban dan bapak petugas nitrogen, karena sudah memberi pengetahuan dan informasi yang sangat bermanfaat.

 BACA JUGA 3 Kartun Tanpa Dialog yang Sukses Memecah Tawa di Balik Teknik Slapstick dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Baca Juga:  4 Tipe Orang yang Tidak Pantas Naik Motor Mio Automatic

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.