Tipe-tipe Tukang Pangkas Rambut saat Memotong Rambut Pelanggannya

Artikel

Seto Wicaksono

Saat ini, saya memiliki rambut yang terbilang gondrong. Rambut sisi kanan dan kiri sudah menutupi kuping. Poninya sudah menutupi mata. Bagian belakang sejajar dengan leher. Bisa dikatakan, potongan rambut tergondrong saya ya seperti sekarang ini. Ternyata punya rambut gondrong itu bikin saya nggak nyaman. Rasanya gerah aja gitu. Dalam situasi dan kondisi yang normal, saya tidak akan pernah ragu untuk pergi ke pangkas rambut terdekat. Maklum, saya nggak pilih-pilih soal tempat pangkas rambut. Toh, potongan rambut andalan saya selalu sama walau berbeda siapa yang memangkas, “Rapiin aja, Bang. Tapi, jangan kependekan, ya!”

Oh, iya. Satu lagi. Saya termasuk pelanggan yang bawel saat potong rambut. Maklum, saya selalu khawatir tukang pangkas rambut menyalahartikan “rapi” jadi terlalu pendek. Jadi, tiap kali sudah mulai nyaris kependekan, saya selalu memberi kode, “Udah, Bang. Segitu aja. Nanti takut kependekan. Hehehe.”

Atas kebawelan tersebut, saya melihat beragam respons dari tukang pangkas rambut yang tentunya berbeda-beda pada saat memotong rambut para pelanggannya. Berdasarkan beberapa pengalaman yang didapat ketika potong rambut, saya dapat membagi tipe-tipe tukang pangkas rambut yang dimaksud. Di antaranya:

Satu: Dari awal sampai selesai diam dan tidak ada basa-basi

Pernah suatu ketika, mulai dari datang, duduk, dipakaikan kain penutup, sampai dengan selesai potong rambut, saya tidak diajak ngobrol sama sekali. Itu pun, saya hanya membuka obrolan di awal dengan berkata, “Rapiin, ya, Pak.” Setelah itu, selesai.

Maksud saya, semisal ada masalah atau ada yang pengin diceritakan, silakan lho, Pak. Saya pendengar yang baik dan terbuka untuk cerita apa pun. Biar kita nggak diem-diem aja gitu. Hehehe.

Baca Juga:  7 Motor Jadul yang Tetap Eksis Hingga Kini

Dua: Komunikatif dan ramah banget

Memang dasarnya saya suka ngobrol, jadi ketika ketemu temen ngobrol yang seru ya malah makin seneng gitu. Termasuk ketika mengobrol dengan tukang pangkas rambut. Saya pernah bertemu dengan tukang pangkas rambut yang begitu komunikatif dan ramah. Dari awal hingga selesai, saya diajak ngobrol ngalor-ngidul.

Kala itu, potongan rambut saya memang tidak sesuai ekspektasi. Namun, keramahtamahan dan keseruan percakapan antara saya dengan tukang pangkas rambut seakan menjadi alasan untuk tidak larut dalam kecewa.

Tiga: Fokus pada request potongan rambut pelanggan

Setiap orang yang memiliki fokus usaha di bidang jasa, sudah menjadi kewajibannya untuk menyenangkan para pelanggannya. Tak terkecuali para tukang pangkas rambut. Saya pernah dilayani oleh tukang pangkas rambut yang selama proses potong rambut, yang ditanya hanya bagaimana potongan rambut saya, apakah sudah sesuai atau belum.

Pertanyaannya template, nggak jauh-jauh dari, “Segini cukup, Mas?”, “Udah rapi, Mas?”, “Cek dulu belakangnya, Mas” dan seterusnya, dan seterusnya, sampai dengan selesai. Namun, dari situ saya jadi tahu, seberapa besar dedikasinya untuk memuaskan para pelanggannya.

Empat: Potong terus sampai kependekan

Kedapatan tukang pangkas rambut yang tipenya begini cukup menyebalkan bagi saya. Berkali-kali saya bilang sudah cukup, eh, terus aja rambut dipotong tanpa ampun. Omongan saya nggak dihiraukan sama sekali. Alhasil, potongan rambut jadi kependekan. Bisa dikatakan, jauh dari ekspektasi.

Bukannya apa, kalau potongan rambut nggak sesuai ekspektasi (atau sering kali ketika kependekan), jadinya nggak pede aja gitu.

Lima: Bilang “iya” aja dulu, padahal nggak paham gimana model potongannya

Ketika pangkas rambut, saya pernah pengin dipotong dengan gaya rockabilly. Ala ala David Beckham gitu. Siapa tahu keliatan lebih macho. Nah, tanpa pikir panjang, saya bilang ke tukang pangkas rambut, “Pak, gaya rockabilly.” Khawatir belum familiar dengan istilahnya, saya juga menunjukkan foto David Beckham saat bergaya rambut seperti itu. Bapak pemangkas rambut hanya manut sambil bilang, “Iya, Mas. Siap!” jawaban yang cukup meyakinkan.

Baca Juga:  Ragam Bau Menyebalkan yang Dihasilkan oleh Seseorang Saat Ada di Tongkrongan

Dalam prosesnya, ternyata jawaban tersebut tidak cukup untuk menenangkan saya. Lha gimana, selain kependekan, ternyata tidak mirip sama sekali dengan gaya rambut ala ala David Beckham. Nasib, nasib.

Lantaran kadung kecewa, kala itu akhirnya saya meminta untuk dipotong cepak dengan format 3-2-1. 3 cm untuk bagian atas kepala, 2 cm untuk sisi kiri dan kanan, lalu 1 cm untuk bagian belakang. Ya mau gimana, biar pun gagal, namanya juga coba-coba mengubah penampilan, Mylov.

BACA JUGA Tukang Pangkas Rambut Berpenghasilan 45 Juta Tiap Bulan: Makanya Jangan Suka Menyepelekan Pekerjaan Orang dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
2


Komentar

Comments are closed.