Tipe-tipe Anak Kecil Pelantun Selawat Nabi di Masjid Kampung Saya – Terminal Mojok

Tipe-tipe Anak Kecil Pelantun Selawat Nabi di Masjid Kampung Saya

Artikel

Di lingkungan rumah saya terdapat beberapa masjid dan musala yang rutin melantunkan selawat nabi atau pujian setelah azan berkumandang. Pelantun dari selawat-selawat ini pun sering berganti-ganti. Biasanya jika setelah azan asar dan magrib, yang sering berselawat adalah anak-anak kecil yang sekalian mengaji. Sedangkan saat waktu azan subuh, zuhur, isya, pelantunnya adalah mbah-mbah dengan suara yang syahdu.

Berhubung selama pandemi ini saya tidak berkuliah dan tinggal di rumah terus, otomatis saya biasa mendengarkan para pelantun selawat nabi ini 5 kali dalam sehari. Lantaran gabut, saya pun melakukan pengamatan terhadap suara-suara mereka, terutama jika yang mengumandangkan adalah anak kecil. Pasalnya, kebanyakan dari anak-anak ini memiliki ciri khas yang bisa dihafal saat mereka berselawat di masjid. Saya kemudian menyimpulkan beberapa tipe anak-anak pelantun selawat melalui cara mereka mengumandangkannya.

#1 Tipe teriak-teriak sampai serak

Untuk tipe pertama ini biasanya didominasi oleh anak-anak yang melantunkan selawat nabi dengan nada semangat 45. Mereka kebanyakan berselawat dengan tempo yang cepat dan suara yang keras. Kebanyakan, sih, mereka nggak peduli dengan kondisi suara yang udah serak. Mereka tetap dengan semangat berselawat sembari berteriak. Padahal tanpa teriak pun, speaker masjid sudah menjangkau satu kampung. Mungkin dengan adanya anak-anak tipe ini, warga bisa ikut semangat berangkat ke masjid untuk salat.

#2 Tipe lemas tak bertenaga

Tipe kedua ini diisi oleh anak-anak yang selawatnya lempeng-lempeng aja kayak jalan tol. Berbeda dengan tipe pertama, anak-anak tipe ini tidak terlalu bersemangat, nadanya pun datar-datar saja. Suaranya pun terdengar tidak sekencang anak-anak tipe pertama. Entah lemas karena sedang berpuasa atau tidak, tetapi menurut tetangga saya, sih, kebanyakan dari mereka terdengar lemas karena harus berselawat pas dapat giliran. Ataupun karena mereka disuruh oleh guru ngajinya, bukan inisiatif sendiri.

#3 Tipe suara merdu

Nah, ini tipe favorit saya. Meskipun pelantun selawatnya adalah anak-anak, tapi saya sering mendapati mereka yang bersuara merdu dan mengenal nada dengan baik. Bawaannya adem gitu pas dengar. Tipe ini sudah jelas diisi oleh anak-anak yang persiapannya matang dan sering ikut lomba-lomba selawat maupun tilawah. Biasanya anak-anak bersuara merdu ini mengumandangkan selawat sekaligus ikut membaca Quran sebelum azan.

#4 Tipe nggak hafal lirik

Untuk tipe keempat ini sering banget saya dengar. Biasanya mereka adalah anak-anak yang lebih kecil sehingga belum menghafal lirik selawat nabi dengan baik. Jadi selama melantunkan selawat, mereka akan dituntun oleh gurunya atau orang yang lebih dewasa. Seringnya, anak-anak yang nggak hafal lirik ini akan berselawat secara duet, jadi yang nggak hafal akan disandingkan dengan yang hafal. Supaya mereka saling melengkapi.

#5 Tipe suka improvisasi

Kata siapa cuma lagu yang bisa improvisasi? Selawat juga bisa improve, dong. Apalagi di tangan anak-anak ini, selawat nabi bisa diubah nadanya. Biasanya nada selawatnya jadi ada vibra-nya. Atau kadang mereka juga suka manjang-manjangin nada. Namun, kalau gagal improve biasanya malah jadi lucu.

Ya Allah, dosa nggak, sih, ngetawain orang yang lagi selawatan? Namun, beneran lucu, lho, saat mendengarkannya. Biasanya ini ulah anak-anak untuk dapat penilaian dari guru ngaji. Mereka mikirnya makin improve, makin bagus selawatnya.

Jadi itu tipe anak-anak yang sering melantunkan selawat nabi di masjid maupun musala di sekitar rumah saya. Mendengarkan bocah-bocah polos berselawat meskipun banyak lucunya, tetap saja bisa ngademke ati. Semoga masjid dan musala masih tetap ramai dengan suara anak-anak ini mengumandangkan selawat, ya.

BACA JUGA Jangan Usir Anak-Anak yang Bermain di Masjid atau tulisan Sri Pramiraswari Hayuning Ishtara lainnya.

Baca Juga:  Dana Desa dan Kesejahteraan Masyarakat Petani
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.