Jangan Usir Anak-Anak yang Bermain di Masjid

Biasanya kalau di puasa seperti ini anak kecil hobi bermain bersama teman-temannya. Apalagi masjid akan berubah menjadi tempat favorit mereka.

Artikel

Kalau lagi bulan puasa kayak gini itu suasananya berbeda dari bulan-bulan lain. Ada hal-hal yang hanya ada hanya pas bulan puasa kayak gini. Misalnya masjid-masjid jadi lebih ramai, penjual jajanan makin banyak, petasan yang nggak henti-hentinya berbunyi, dan tentu saja bocah-bocah yang jadi “bar-bar”.

Biasanya kalau di puasa seperti ini anak kecil hobi bermain bersama teman-temannya. Apalagi masjid akan berubah menjadi tempat favorit mereka—di waktu-waktu ibadah tentunya. Kalau tidak percaya, lihat saja suasana di masjid sekitar. Di sore hari biasanya dengan membawa sarung mereka masing-masing saling kejar-kejaran. Terlebih saat sedang salat tarawih, para anak kecil ini juga ikut-ikutan. Tapi kalau ada juga anak yang salat namun sambil bercerita—jarang ada yang serius. Yah namanya anak-anak—ada juga yang sibuk main di belakang pas waktu salat.

Namun sesungguhnya di waktu bulan Ramadan seperti inilah seharusnya menjadi kesempatan kita membuat anak-anak itu betah berada di masjid. Kalau mereka merasa nyaman berada di mesjid, mereka akan terus datang lagi dan lagi nantinya.

Sayang sekali, ada beberapa dari kita sepertinya tidak suka kalau anak-anak ini lari-larian dan bermain di masjid. Kita merasa keberadaan mereka di mesjid hanya menjadi pengganggu. Anak kecil jadinya dimarahi, diteriaki, dan bahkan disuruh untuk pulang. Seharusnya anak kecil seperti ini nggak usah diperlakukan sampai segitunya—cukup diberi tahu saja dengan baik-baik.

Kita ini terkadang suka aneh. Kita menyuruh anak-anak kita untuk ke masjid. Kita tidak mau anak-anak jadi salah gaul dengan pergi ke tempat-tempat yang tidak seharusnya. Tapi ketika mereka lebih memilih untuk ke masjid bersama teman-temannya, kita malah membuat mereka tidak nyaman. Kita membuat mereka takut dan akhirnya tidak mau lagi main ke masjid.

Baca Juga:  Soal Dermawan, Kita Juga Tumpul ke Atas, Tajam ke Bawah

Padahal Nabi Muhammad SAW saja sangat ramah terhadap anak-anak saat bermain ke masjid. Dikisahkan suatu ketika Nabi pergi ke masjid bersama dengan cucunya, Hasan dan Husein. Kala itu Nabi memimpin shalat berjamaah. Ketika sujud, Nabi sujud lebih lama dari biasanya. Salah seorang sahabat khawatir terjadi apa-apa terhadap Nabi, jadi dia mengangkat kepalanya untuk melihat Nabi. Ternyata dia melihat cucu Nabi sedang naik ke atas punggung Nabi. Ketika selesai shalat, para sahabat bertanya kenapa Nabi sujud lebih lama. Nabi menjelaskan bahwa cucunya menunggangi punggungnya dan Nabi tidak ingin mengganngu kesenangan mereka. Jadi Nabi menunggu sampai cucunya turun dari punggungnya. Di kesempatan lain ketika sahabat mencoba untuk mencegah cucu Nabi untuk menunggangi Nabi, Dia malah memberi isyarat untuk membirakannya. Dan masih banyak kisah-kisah Nabi dimana beliau begitu ramah kepada anak ketika di masjid.

Kalau Nabi saja begitu lembutnya terhadap anak-anak dan membuat masjid menjadi tempat yang ramah untuk mereka, kita malah melakukan yang sebaliknya. Kita malah membuat mereka takut—bahkan mungkin kita membuat mereka kapok untuk datang. Kita menempel tulisan dengan himbauan agar tidak ada yang membawa anak kecil ke masjid dengan  alasan akan menganggu.

Sultan Muhammad Al Fatih pernah berkata, “jika kalian tidak lagi mendengar gelak tawa anak-anak di antara shaf-shaf shalat di masjid, maka waspadalah saat itu kalian dalam bahaya”. Kalau kita terus membuat masjid menjadi tempat yang tidak nyaman untuk anak, bisa saja hal itu bisa terjadi—bisa saja suatu saat nanti kita tidak akan lagi melihat anak-anak dengan riang gembiranya datang berduyun-duyun.

Padahal kalau mau membuat anak itu tidak mengganggu saat shalat kan tidak harus dengan dimarahi apalagi sampai dilarang untuk datang. Kita harus mengerti bahwa mereka ini masih kecil, tidak begitu paham bagaimana seharusnya bersikap. Namanya anak-anak, pasti maunya pasti main terus. Jadi kitalah yang harus paham dengan kondisi ini—yang aneh itu kalau ada bapak-bapak jenggotan lari-larian di dalam masjid.

Baca Juga:  Ketemu di Dunia Maya, Tapi Baper Sampai ke Dunia Nyata?

Kita bisa menegur anak-anak dengan santun. Kita menasehati mereka dengan cara diberitahu baik-baik. Tidak harus sampai melarang anak-anak untuk datang. Yang juga kita bisa lakukan yaitu memisahkan shaf shalat anak-anak ini ke shaf paling belakang alih-alih menyuruh mereka pulang. Itu akan lebih baik. Marilah menjadikan masjid menjadi tempat yang ramah anak.

---
575 kali dilihat

22

Komentar

Comments are closed.