Timnas Sepak Bola Indonesia Nggak Akan Juara kalau Jaga Pola Makan Aja Nggak Bisa – Terminal Mojok

Timnas Sepak Bola Indonesia Nggak Akan Juara kalau Jaga Pola Makan Aja Nggak Bisa

Artikel

Jagat pernetizenan sepakbola Indonesia lagi rame masalah pemain bola yang makannya ngawur. Netizen, termasuk saya sendiri, dibuat geram dengan menu makanan para atlet timnas sepakbola yang nggak jauh beda sama kuli bangunan. Padahal mereka notabene pemain dengan gaji yang nggak sedikit. Beberapa waktu lalu misalnya Rezaldi Hehanusa pemain timnas sekaligus Persija kedapatan di insta-storynya tengah menyantap sebongkah tengkleng kambing.

Lalu juga Fachrudin Aryanto kapten timnas Indonesia yang jajan soto. Ada juga kiper timnas U-19 M-Riyandi yang kedapatan lahap memakan telur balado pedas. Terbaru adalah mantan kapten timnas senior Hansamu Yama Pranata yang seolah-olah melempar umpan ke netizen dengan mengunggah story nasi rames dan hastag #YangPentingHalal #GituAjaKokRepot. Saya setuju kok kalau makan apapun nggak apa-apa harus halal tapi bakal repot kalau lu atlet makannya sembarangan.

Sebagai atlet tentu masalah itu nggak sepele. Asupan makan yang berminyak, berlemak, minim gizi, bermicin dan pedas tentu bisa berdampak performa mereka di atas lapangan. Apalagi kapten tim yang melakukan dosa itu. Kurang etis aja seorang kapten berperilaku seperti ini. Bisa-bisa juniornya tiru-tiru. Gawat lah, masa depan woy!!! Mana piala dunia U-21 kurang dari satu tahun pula. Hesss…angel-angel….

Kalau memang kebiasaan ini udah berjalan lama nggak heran sih kiprah timnas sepakbola ya gitu-gitu aja. Sebagai suporter tentu saya merasa terbodohi dan tertipu. Saya kira ini semua salah pelatih dan federasi. Ehhh ternyata pemainnya saja ngawur untuk urusan sepele di luar lapangan. Ini jauh berbeda kalau berkaca dari kedisiplinan pemain-pemain di Eropa.

Baca Juga:  Pledoi dari Mahasiswa Filsafat yang Capek Ditanya Habis Lulus Jadi Apa

Tidak perlu jauh-jauh untuk perbandingan, contoh saja Egy Maulana Vikri. Pemain yang hijrah ke Liga 1 Polandia bersama Lechia Gdanks sejak tahun 2018 lalu kini sudah terlihat jauh berbeda dari segi postur. Saat mengikuti TC bersama Shin Tae Yong beberapa waktu lalu Egy terlihat lebih berisi dan berotot.

Sedari dulu kita memang selalu keteteran dalam segi fisik. Saat berlaga di ajang internasional timnas selalu menurun perfomanya memasuki babak kedua. Alhasil jadi lumbung gol buat lawan-lawannya. Padahal keluhan soal fisik ini bahkan sudah berulang kali dilontarkan beberapa pelatih mulai dari Alfred Riedl, Wim Rijsbergen, Luis Milla, Simon McMenemy, dan Shin Tae Yong. Meski begitu seolah-olah masalah ini masih dianggap tabu. Suporter, federasi dan klub senantiasa ingin selalu menang dan menutup mata untuk detail teknis semacam ini.

Beberapa waktu lalu Persija Jakarta mengadakan bleep test untuk menguji kebugaran pemainnya. Saya terkejut mendapati cuitan dari @Bola_Jakarta, Oktavio Dutra yang sudah menginjak usia 35 tahun bisa lari lebih lama dari Evan Dimas dan pemain Indonesia lainnya yang jauh lebih muda usianya. Dari sini saja Saya tau betapa ambyarnya body bulding pemain- pemain Indonesia.

Mindset, pola makan, dan kedisiplinan

Sepakbola nggak melulu soal taktik. Persoalan fisik juga urgen buat dibenahi supaya sepakbola ini bisa bergerak maju ya maksimal selangkah lahh.  Mindset pemain jangan mau di zona nyaman hanya terima endorse, manfaatin kepopuleran, lalu menikah. Jangan kayak gitu lah, lu juga populer gegara suporter. Kasian para suporter yang rela nggak kerja demi nonton sepakbola, rela jual hape, rela jauh-jauh datang ke stadion cuma liat pemain yang mindset, pola makan, dan kedisiplinan seenaknya.

Baca Juga:  3 Strategi Jitu Selamatkan Gus Nur dari Vonis PN Surabaya secara Kaffah

Itu pemain nggak malu sama Egy? Dia masih muda udah main di luar negeri. Boro-boro beli mini kuper, endorse saja nggak. Disisi lain, Pola makan juga penting. Sadarlah kalian atlet yang dibayar negara dari uang rakyat juga lho. Leon Goretzka pemain Bayern Munchen cuma beberapa bulan karantina di rumah badannya udah kayak Brock Lesnar gitu pasti juga karena pola makannya.

Selain itu kedisiplinan untuk konsisten merawat fisik meski sedang libur kompetisi.  Ryuji Utomo bisa menjadi percontohan buat atlet dalam negeri. Saya melihat Ryuji paling disiplin soal pola makan dan mindset sebagai pemain timnas. Jika persoalan mendasar seperti ini saja sepakbola kita masih ambyar Saya nggak akan terkejut timnas kalahan siapapun pelatih dan ketum federasinya #GituAjaKokRepot.

BACA JUGA Pareidolia dan Dugaan Gambar Salib di Logo HUT RI atau tulisan lainnya di Terminal Mojok.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.