Tidak Ada yang Salah dari Kritik Film Tilik Melalui Kacamata Feminisme – Terminal Mojok

Tidak Ada yang Salah dari Kritik Film Tilik Melalui Kacamata Feminisme

Artikel

Film Tilik menjadi film pendek berdurasi kurang lebih 32 menit yang beberapa waktu ini hadir dan jadi fenomena di tengah masyarakat khususnya di sosial media. Berbagai artikel hingga meme-meme tentang Tilik selalu berseliweran dan saya tidak menampik bahwa semua itu cukup menghibur. Hingga muncullah kritik film Tilik yang dilayangkan oleh kelompok feminisme.

Kritik yang disampaikan adalah seputar penggambaran para tokoh dalam Film Tilik yang seolah mengamini semua stereotip yang disematkan kepada perempuan, perempuan muslim, perempuan di pedesaan. Dari sekian banyak kritik terhadap film Tilik, barangkali kritik yang lahir dari para feminis adalah yang paling berhasil menciptakan drama baru.

Intan Paramaditha, penulis sekaligus akademisi yang baru-baru ini turut memberikan kritik terhadap film Tilik dalam kacamata Feminisme. Dalam cuitannya Intan menuliskan bahwa sebaiknya Tilik tidak dilihat sebagai masalah tunggal tapi gejala fenomena yang lebih besar yakni absennya perspektif feminis dalam metode berkarya juga dalam medan produksi kebudayaan.

Intan juga menuliskan bahwa kritik ini tidak hanya tertuju kepada film Tilik namun juga karya-karya lain yang mungkin jauh lebih berpengaruh. Kritik tersebut justru mendapat kritisi balik dari netizen. Kebanyakan berpendapat bahwa Intan Paramaditha berlebihan menyematkan feminisme ke dalamnya.

Jadi begini, pertama, kritik terhadap sebuah film adalah hal yang sangat wajar. Kita harusnya sudah paham betul akan hal itu. Kritik lahir justru sebagai upaya kita untuk selalu bisa meruskan sesuatu yang ideal ke depannya. Kedua, idealnya dalam memberikan sebuah kritik, kritikus perlu memiliki wawasan mengenai keilmuan lain yang berkaitan dengan karya tersebut.

Baca Juga:  Wahai Orangtua, Pendidikan Seksual Bukan Tutorial Senggama

Film Tilik menceritakan sekelompok perempuan dan feminisme berbicara tentang perempuan, jadi menggunakan kajian feminisme dalam kritik film Tilik jelas adalah sesuatu yang tidak out of the box, wahai good people. Ini seperti memberikan kritik terhadap tempe melalui sudut pandang ilmu kacang kedelai, karena rasanya tidak mungkin kan mengkritik tempe menggunakan sudut pandang ilmu cendol dawet.

Halah, oposih!

Hingga kini perseteruan terkait topik feminisme di film Tilik terus bergulir, cuitan Intan terus mendapatkan atensi. Sebagian besar negatif, bahkan protes datang dari sesama perempuan yang mengakui diri sebagai aktivis pemberdayaan perempuan sekaligus influencer sosial media.

Tidak sedikit yang beranggapan bahwa cuitan Intan memiliki bahasa yang terlalu tinggi, susah dimengerti alias terlalu akademisi. Ini lucu sih bagi saya.

Intan seperti sadar bahwa dirinya sebagai penulis dengan ribuan pengikut di Twitter memiliki tanggung jawab atas setiap gagasan yang ia tulis. Justru Intan sedang mengedukasi followersnya sekaligus memberikan sikap hormat terhadap Film Tilik itu sendiri. Sebab begitulah sikap yang seharusnya ditunjukkan kritikus. Bukan bahasanya yang terlalu tinggi, kita-kita aja yang belum paham gaes…

Saya bersyukur bahwa Intan Paramaditha tidak terjebak dalam perang melawan netizen yang gerah dengan bahasa yang intan gunakan, sebab bukan menjadi otoritas seorang Intan untuk menguatkan atau menggiring argumentasi atas kritik yang ia sampaikan hingga memaksa semua orang sepakat.

Dari semua kehebohan ini saya menyimpulkan ada dua hal yang bikin masyarakat sosmed menjadi alergi. Pertama, feminisme. Kedua, kritik. Kita terluka atas fenomena food vloger yang melulu “enak banget sampe pengen mati” tapi sekaligus kita terluka dengan argumentasi akademis ala Intan Paramaditha. Jadi maunya gimana toh?

Baca Juga:  Sebagus Itu.... Memang Sebagus Apa, Sih?

Saya percaya setiap karya adalah karya yang besar. Untuk itu karya selalu punya tanggung jawab moral. Tidak peduli apakah ia sebuah film berdurasi 5 menit atau 5 jam sekalipun.

Jika kalian adalah kelompok yang percaya bahwa kita masih hidup di tengah budaya patriarkis. Percaya bahwa tubuh perempuan masih jadi alat eksploitasi yang paling marak. Percaya bahwa apa yang kita tonton dapat membawa suatu informasi dalam kepala kita. Maka penting sekali untuk mengkritik film Tilik dalam sudut pandang feminisme.

Ruang interpretasi itu sangat luas. Tanpa mendiskreditkan segenap orang-orang yang berada di depan dan di balik layar film Tilik. Mari sepakat bahwa film adalah alat yang cukup ampuh untuk hiburan sekaligus untuk merefleksikan suatu isu. Sebab esensi kritik juga bukan untuk menemukan pemenang atau merumuskan siapa yang jadi paling benar.

Jika kamu memang tipe yang alergi terhadap kritik dan feminisme, berhentilah menggunakan sosial media. Keluarlah dari arus perdebatan atas isu yang tidak terkait dengan visi dan misi hidupmu.

BACA JUGA Perayaan Valentine Bukan Budaya Kita, Budaya Kita Adalah Berdebat Perihal Valentine atau artikel Syifa Ratnani Faradhiba Jane lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
8


Komentar

Comments are closed.