The World of the Married Akan Disiarkan Trans TV, Siap-siap Berpolemik Nih – Terminal Mojok

The World of the Married Akan Disiarkan Trans TV, Siap-siap Berpolemik Nih

Artikel

Seto Wicaksono

Tempo hari, ketika saya sedang nonton TV, saat jeda iklan saya dikagetkan dengan adanya rencana Trans TV untuk menghadirkan serial TV Korea The World of the Married dengan keterangan yang khas, “Segera.”

Tadinya serial ini hanya bisa ditonton melalui Viu atau beberapa link streaming (cara ini tidak disarankan karena sudah pasti ilegal). Setidaknya sampai dengan saat ini. Karena itu, banyak orang yang rela membeli kuota lebih selama anjuran berada di rumah untuk dapat menikmati drama The World of the Married.

Bagi saya sih, rencana Trans TV untuk membeli hak tayang serial ini bisa menimbulkan kontroversi.

Baiklah, rencana ini ada sisi positifnya. Dengan tayangnya The World of the Married di saluran TV lokal, setidaknya masyarakat Indonesia akan mendapat tontonan yang lebih kompleks dibanding dengan sinetron lokal yang alur ceritanya itu-itu saja. Klise, membosankan, dan absurd. Tetap drama, sih, tapi paling tidak, sensasi emosinya berbeda.

Trans TV jelas bisa untung banyak ketika menyiarkan The World of the Married karena di Korea sendiri, rating Nielsennya tinggi, sampai 24,33 persen. Rekor sebelumnya dipegang drama Sky Castle yang tayang pada 2019 dengan rating 23,78 persen. Begitu tayang di TV lokal juga alhamdulillah, orang-orang yang tidak memiliki akses internet jadi bisa ikut nonton dan bukan hanya mendengar alur ceritanya dari kerabat terdekat. Selain itu, dapat menekan angka penonton yang melihat dari situs ilegal.

Lumayan, kan? Sekali mendayung, dua-tiga pulau terlampaui.

Tapi tetap ada potensi sisi kurang menyenangkannya.

Kita semua tahu, kadang tontonan yang seru dan berasal dari luar (entah box office maupun drakor) kalau sudah masuk ke pertelevisian lokal ya jadi nggak seru lagi karena sensor sana-sini dari KPI. Belum lagi adegan yang dipotong-potong. Esensi sebuah film termasuk alur cerita jadi berkurang. Penonton malah dibikin bingung, “Ini kok langsung adegan ini, sebelumnya kan gini, tiba-tiba kenapa jadi gitu?” Dan seterusnya, dan seterusnya.

Baca Juga:  Rekomendasi Album yang Bukan Cuma Bahas Kopi, Gunung, dan Senja

Kedua, terlalu banyak iklan. Untuk yang nonton The World of the Married via Viu atau link streaming, pasti sudah nyaman nonton tiap episode selama satu jam lebih tanpa iklan. Nah, kalau sampai tayang di tv lokal, bisa-bisa lebih lama durasi iklan dibanding tayangannya. Belum lagi pemotongan yang kadang kurang tepat pada beberapa scene sebelum jeda iklan. Apa nggak bikin gregetan yang nonton?

Dan ada kemungkinan satu episode aslinya dibagi menjadi dua ketika tayang di Indonesia. Misalnya, satu episode durasi aslinya satu jam. Nah, terus dibagi dua deh tuh, jadi masing-masing setengah jam. Tentu agar penayangannya lebih lama dan demi rating.

Ketiga, soal jam tayang dan ini harus dipertimbangkan matang-matang. Dilansir dari beberapa situs, menurut salah satu kru film, mulai dari episode 9-16, The World of the Married diberi rating sebagai tontonan untuk usia 19+. Artinya, diperuntukkan bagi orang yang terbilang sudah cukup dewasa, di atas 19 tahun. Hal itu tidak terlepas dari beberapa adegan yang dipertontonkan.

Jika memang sudah kadung demikian, tentu Trans TV harus mempertimbangkan soal jam tayang. Apakah pagi, siang, sore, atau bahkan malam hari? Ya, kecuali memang betul-betul sudah diniatkan untuk memotong beberapa adegan yang kurang sesuai, sih.

Haduh, jadi deg-degan, nanti tayangnya bakal kayak gimana.

BACA JUGA Saya Termasuk yang Ogah Nonton ‘The World of the Married’ dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.