Dear Ferdian Paleka, YouTuber yang Udah Ngerjain Transpuan – Terminal Mojok

Dear Ferdian Paleka, YouTuber yang Udah Ngerjain Transpuan

Artikel

Aly Reza

Dear Ferdian Paleka,

Langsung ke pokok pembahasan saja biar nggak berte-tele dan tentu biar saya nggak makin emosi.

Begini, sayang sekali situ sekarang hidup pada masa di mana internet bisa diakses dengan sangat cepet dan gampang. Jadi, sekalipun video prank bagi-bagi bingkisan kepada transpuan sudah situ hapus, tapi tetep aja jejak digitalnya masih ada. Biarpun akun YouTube juga udah situ nonaktifkan, yah tapi orang-orang udah keburu ngenalin wujud situ secara detail; sadedeg sapa ngadeg (dari ujung kepala sampai ujung kaki). Nah, percuma situ sekarang nyoba sembunyi.

Saran aja nih, besok-besok kalau mau ngonten, itu otak jangan lupa dibawa. Kalau mau dibawa jangan lupa diservis dulu udah bener apa belum? Jangan-jangan ada baut yang lepas, jadinya malah goblok banget, kan? Atau barangkali situ ini seperti apa yang pernah dibilang Rangga. (((Iya, Rangga Nicholas Saputra itu, loh.))) Katanya begini, orang itu kalau nggak punya otak pastilah masih punya hati. Tapi sepertinya situ nggak punya kedua-duanya, deh.

Bro, sebenarnya situ apanya Firaun sih kok sampai sebangsat itu? Maksudnya gini, loh, situ boleh kok nggak suka sama yang namanya transpuan atau kalau minjem bahasa situ; bencong. Tapi ‘nggak suka’ tetep aja nggak bisa dong dipakai landasan buat berlaku keterlaluan. Situ kira itu para transpuan pada nggak punya hati apa? Ya punya lah. Sama kayak kita, sama-sama manusia, sama-sama diciptain Tuhan, loh. Ngerendahin mereka sama dengan ngerendahin yang nyiptain tau nggak situ? Itu sama dengan situ nganggep kalau Tuhan udah nyiptain produk gagal. Terkutuklah engkau wahai Ferguso, eh Ferdian!!!

Ada beberapa catatan nih buat situ. Pertama, situ coba pikirin deh perasaan para transpuan yang situ prank? Situ nggak lihat apa betapa sumringahnya mereka pas tahu kalau masih ada orang baik yang mau peduli sama mereka. Apalagi di tengah pandemi kayak gini, nyari duit susahnya udah kayak nyari upil di Selat Madura. Eh pas bingkisan dibuka, jebul isinya batu sama sampah. Haqqul yaqin, kalau situ yang ada di posisi si transpuan, itu hati pasti udah kayak pas ngeliat foto situ disobek-sobek sama mantan. Hancur berkeping-keping.

Baca Juga:  Stop, Bikin Konten Prank Ojol!

Dan ini saya kasih tahu ya. Dalam ajaran agama saya nih, Bro, orang kalau udah nyakitin sesamanya terus yang disakitin nggak ngasih maaf, kemungkinan besar Tuhan juga nggak bisa ngampunin situ. Kalau sampai mati situ belum juga dapet maaf dari mereka yang jadi korban ketololan situ, saya sumpahin situ di-lockdown di neraka Jahannam noh nemenin Firaun.

Lagi nih, ya. Dalam video yang udah kadung nyebar bahkan di alam lelembut tersebut, situ dengan pedenya bilang, “Gua mau bantuin pemerintah buat ngebersihin sampah masyarakat.” Hei tutup botol temulawak, situ tololnya ternyata udah mengendap sampai tulang sumsum ya? Sadar nggak, sih, kalau apa yang situ ucapin itu sama dengan ungkapan klise: maling teriak maling? Situ nganggep si transpuan itu sampah, padahal yang sebenar-benarnya sampah itu ya situ sendiri! Yang harus dienyahkan dari muka bumi itu ya situ sendiri. Sampah kok nggak tahu kalau dirinya sampah.

Situ ngerasa nggak tho sebenarnya kalau konten-konten yang situ unggah di YouTube seluruhnya nyampah? Asli saya males banget harus buka situ punya channel YouTube. Karena saya tahu belaka, apa sih yang bisa diharapin dari konten orang yang udah nggak ada otak dan hati? Cuma tong kosong nyaring bunyinya, nggak faedah babar blas. Tapi gegara video prank situ udah menyebar luas, saya sempetin dah nyari tahu siapa situ sebenarnya. Saya pikir situ jauh lebih baik dari transpuan yang situ sampah-sampahin. Ternyata eh ternyata situ malah jauh lebih hina di mata saya.

Kedua, motif situ ngasih bingkisan PHP tersebut selain buat nyakitin transpuan serta kami segenap warga Indonesia yang masih berakal dan sehat bagas kewarasan, dan tentunya biar dapat klickbait itu apa coba? Mau nyoba ngeprank malaikat pencatat amal? Mau ngadu domba mereka gitu ta?

Sekali lagi camkan ini ya, Bro. Transpuan, serendeh apa pun mereka dalam stigma sosial di masyarakat kita, mereka tetap manusia. Punya hak buat dihargai dan diserwaungi. Lebih dalem lagi, gimana-gimana mereka ini juga asalnya sama kayak kita: diciptain Tuhan. Dan coba ini dicatat: Tuhan itu udah sebaik-baik pencipta. Artinya, nggak ada yang namanya produk gagal dalam ciptaan Tuhan. Terus nih ya, kalau situ ngehina-hinain para transpuan, coba pikir deh kalau situ dan kita semua ini sebenarnya sama hinanya, kok. Sebab faktanya kita ini kan emang diciptain dari air mani yang hina lagi menjijikkan. So, nggak usah sok sempurna!

Baca Juga:  Karakter Terhebat di Manga Naruto Itu Might Guy, Bukan Naruto

BACA JUGA Larangan Salat Tarawih Berjamaah itu Justru Ajakan ‘Kembali ke Sunah Nabi’ dan tulisan Aly Reza lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.