Terima Kasih Sintyamarisca yang Mempopulerkan Joget Dangdut ke Diskotik

Artikel

Avatar

“Udah deh terima aja dangdut dan jogetnya itu emang ndeso.”

Perihal goyang bergoyang, semua pasti passionnya masing-masing: iya nggak sih? Entah joget-joget dugem ala-ala diskotik, sampai—yang katanya ndeso—macam dangdut koplo. Ya, udah biarin gapapa, asal gak saling riuh saling menghujat macam tweet semuanya goyangan apapun bentuknya, tidak menyalahi Pancasila, UUD 1945, dan Bhineka Tunggal Ika kok. Santuy! 

Hidup di sebuah kabulaten daerah paling ujung, saya sangat menikmati dangdut koplo dengan segala jogetan, mabuknya, tawuran kearifan lokal yang tersimpan di dalamnya. Tapi sebagai penikmat dangdut koplo, ya minimal kita tahu lah menikmati diskotik walaupun lewat YouTube dan aneka jogetan yang akhirnya terbentuklah klaster baru dalam dunia anak muda hari ini. Ada klaster anak kota yang suka nongkrong di diskotik macam Daerah Keistimewaan Ibukota—sebelum dipindah—dan kota metropolitan yang lain. Klaster kedua yakni barisan gondes yang berpadu dalam musik dangdut koplo dengan kendang Cak Met, Asololee, dan barangkali cendol dawet

Cendol cendol! Dawet dawet!

Piro? Limaratusan! Terus? Gak pake ketan!

Ji ro lu pat limo enem pitu wolu

Tak gintak gintak gintak… oe

 

Sebagai penghayat dan penikmat sunyi dunia perjogetan negara +62 dalam berbagai bentuk aliran musik, rasanya saya bersyukur dengan kekayaan perjogetan ini. Minimal 2 klaster itu harus dibahas tuntas dulu deh, sebelum ndakik-ndakik hal ini akan sulit dijelaskan. 

Begini-begini, my lov.

Jagat dunia perjogetan dangdut sebenarnya sih sudah sangat jelas dan detail disampaikan oleh Cak Agus Mulyadi. Ada yang sampai memiliki jenjang profesionalitas. Ada juga karakteristik yang khas penonton dangdut, ungkap Cak Nuran Wibisono. Kalau mau yang lebih nyentil nih, ternyata dalam perpolitikan, pecinta dangdut koplo itu penuh pesan tersirat. Sebenarnya sudah clear kan bicara soal jagat perjogetan dangdut dan tetek bengeknya.

Ciri khas goyangan dangdut yang membedakan goyangan ini dari goyangan-goyangan yang lain adalah pukulan kendangnya. Karena pukulan kendang yang bertalu-talu ini, kalian sampai nggak sadar kan ada cewek cakep yang ikut-ikutan joget ala dangdut macam ini. Atau kayak gini. Jangan-jangan kayak gini. Ya siapa lagi lah, kalau bukan @sintyamarisca

Bukan bermaksud membuat norak diskotik mendikotomikan joget diskotik dan joget dangdut. Tapi faktya begitu adanya, my lov. Katanya bilang norak, kok jadinya malah ikut-ikutan sih. Jangan-jangan ada rasa cinta yang tumbuh karena berawal dari benci. Udah deh ngaku aja. 

Sebenarnya gue hanya mau sampaikan terimakasih dari lubuk hati para penikmat dangdut begini:

Hmm… cek satu, dua, dicoba … 

Hai anak kota yang suka dugem. Ketahuilah bahwa musik dangdut sudah sampai ke mana-mana. Ketahuilah bukan hanya musiknya saja yang sudah bersarang di telinga jutaan orang. Tapi jogetnya yang sudah bisa masuk ke dalam diskotik. Terimakasih kepada @sintyamarisca yang sudah mempopulerkan joget-joget ala dangdut koplo ini ke dalam dunia kalian. Sudahlah, jangan gengsi akui saja kalau musik dangdut itu nggak norak. Kita para pecinta dangdut koplo terbuka kok bagi kalian yang ingin belajar joget kayak kami. Minimal sepak terjang kalian dalam jagat joget perdangdutan terasah seperti katanya cak Agus Mulyadi.

Sekian dan terima kasih

Dari pecinta dangdut dari lubuk hati terluar

 

Baca Juga:  Kalau Zona Nyaman Sudah Bikin Nyaman, Kenapa Harus Keluar?

Udah udah. Yang terpenting nggak usah jotos-jotosan. Nggak usah gaduh, biarin yang joget dangdut ya joget dangdut di lapangan terbuka ya, monggo. Yang mau nongkrong di diskotik sambil joget dangdut dugem ya monggo. Dibiasakan damai, jangan jotos-jotosan seperti yang selalu didengungkan sama para pemusik dangdut dari atas panggung. Sorry aja yhaaa~

Damai damai. Semuanya damai. Tapi kalau minimal mau adopsi joget kita, bilang-bilang dong. Minimal punya etika sedikit. Eh (*)

BACA JUGA Lagu Entah Apa yang Merasuki “Demokrasi” Kita dan Efek Suara Gagak atau tulisan Theo lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
9


Komentar

Comments are closed.