Membayangkan Sistem Konser Drive-in dalam Gelaran Dangdut Koplo. Aneh Banget! – Terminal Mojok

Membayangkan Sistem Konser Drive-in dalam Gelaran Dangdut Koplo. Aneh Banget!

ArtikelFeatured

Avatar

Solusi untuk pagelaran atau konser musik di masa pandemi tampaknya sudah mulai menemui titik terang. Selain konser virtual yang ternyata sangat tidak menyenangkan untuk dinikmati, solusi lain muncul, yaitu konser drive-in. Beberapa kota di Eropa juga sudah lebih dulu menggelar konser dengan sistem ini. Konser yang penontonnya hanya berada di dalam mobil saja ini, ternyata juga berhasil diadakan di Indonesia. Pekan lalu sudah diadakan di Jakarta setelah sempat diadakan di kota-kota lain. Ya, meskipun, tidak semua genre atau konser musik bisa pakai sistem ini.

Konser musik sistem drive-in ini sebenarnya sudah diatur oleh Pemprov DKI Jakarta yang tercatat pada Surat Keputusan nomor 140 tahun 2020 pada 6 Juli lalu. Tentunya dengan protokol kesehatan yang cukup ketat. Satu mobil, hanya boleh diisi tiga atau empat orang saja. Wajib pula memakai masker, hand-sanitizer, dan tiap mobil juga disediakan area 2×5 meter. Konser yang pekan lalu digelar di JIEXPO Kemayoran dan diramaikan oleh beberapa musisi populer ini nampaknya bisa menjadi solusi baru untuk konser-konser musik yang akan digelar setelah ini.

Tetapi, konser drive-in ini tampaknya tidak bisa diterapkan di setiap genre konser musik. Konser musik dangdut, misalnya, akan terasa sangat aneh kalau sampai memakai sistem ini. Bisa saja sebenarnya, tetapi lebih baik tidak usah pakai sistem drive-in. Ketika para biduan sedang bernyanyi dan irama dangdut koplo sedang mengalun, fitrah kita sebagai penonton ya harus menyambutnya dengan jogetan atau goyangan. Kalau sistem drive-in, paling ya hanya membunyikan klakson, yang bukannya menambah kemeriahan, malah menambah bising yang beradu dengan suara musik.

Akan sangat aneh kalau selama ini kita mendengar para biduan meneriakkan kata “mana goyangannya!” tiba-tiba di konser drive-in berubah menjadi,

“Mana bunyi klaksonnya!”

Sekeren-kerennya penyanyi dangdut, mau itu Nella Kharisma, Rita Sugiarto, bahkan Rhoma Irama pun jelas akan terlihat aneh dan cringe kalau meneriakkan kalimat itu. Bahkan senggakan yang kerap kali muncul di konser dangdut, akan tidak berarti apa-apa kalau penontonnya hanya berdiam diri menahan goyang di dalam mobil. Bagi para penyanyi atau biduan pun pasti merasa aneh. Biasanya menatap ratusan hingga ribuan orang secara langsung, kali ini hanya menatap kaca mobil yang entah siapa di dalamnya. Yang ada malah puluhan mobil yang goyang bikin situasi makin aneh.

Belum lagi kenyataan bahwa pasar musik dangdut selama ini (terutama dangdut koplo) adalah masyarakat menengah ke bawah. Jangankan punya mobil, datang ke konser berbayar saja mereka mikir dua kali. Kan juga tidak mungkin kalau misalnya sampai ada konser dangdut sistem drive-in tapi yang datang malah motor, atau mobil bak yang biasanya diisi oleh banyak orang. Kenyataannya memang seperti itu, bahwa musik dangdut memang selalu terafiliasi dengan masyarakat kelas menengah ke bawah. Jarang pula ada konser dangdut koplo yang tiket masuknya berbayar. Bukan berarti menghina atau merendahkan para penikmat dangdut lho, terutama dangdut koplo.

Konser drive-ini memang sebuah solusi yang cukup menggembirakan bagi beberapa pelaku industri musik, terutama di Indonesia yang selama hampir setengah tahun nihil pertunjukan musik. Bagi para musisi pun sama, mereka yang belum dapat penghasilan dari panggung akhirnya bisa menghidupkan lagi kran rezeki mereka. Namun, kenyataan sebenarnya adalah konser musik drive-ini ini belum bisa menjadi solusi bagi seluruh pelaku musik di seluruh genre musik. Musik pop, jazz, atau rock mungkin bisa memakai sistem ini. Tapi musik dangdut, apalagi dangdut koplo, tentu akan susah dan lebih baik tidak usah saja.

Lalu apa solusi untuk musik dangdut koplo? Entah. Saya juga tidak tahu. Acara-acara musik virtual atau acara TV tanpa penonton juga sama tidak menariknya. Tentu kita semua akan rindu bagaimana suasana konser dangdut koplo. Rindu dengan orang-orang yang goyang sambil masih memakai helm, rindu orang-orang yang goyang tapi mulutnya bau naga, dan rindu orang-orang yang goyang lalu berakhir ricuh. Semoga saja segera ada solusi untuk konser musik dangdut koplo di Indonesia.

BACA JUGA  4 Rekomendasi Buku Musik untuk Kalian yang Ingin Jadi Penulis Musik dan tulisan Iqbal AR lainnya.

Baca Juga:  Persebaran Basis Penggemar Orkes Dangdut Koplo di Jawa Timur

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
8


Komentar

Comments are closed.