Tanpa Helmy Yahya, Premier League Tetap Aman-Aman Saja Kok! Iya Kok!

Gara-gara kisruh penayangan Liga Inggris di TVRI, Helmy Yahya malah terkena getahnya. Ia dituding membohongi publik karena enggan membocorkan kontrak Liga Inggris secara detail.

Artikel

Aditya Mahyudi

Ada kabar sedih untuk kita semua. Liga Inggris yang notabene liga paling prestius di dunia terancam dihentikan penayangannya. Hal ini bermula ketika pembelian hak siar Liga Inggris oleh TVRI mulai dipermasalahkan oleh Dewan Pengawas TVRI. Mereka menuding keberadaan hak siar Liga Inggris di TVRI adalah tindakan ilegal. Buktinya saja TVRI diam-diam menggandeng Mola TV demi menambah keuntungan semata. Istilahnya Mola TV itu dianggap sebagai penglaris agar TVRI cepat laku di pasaran dengan cara instan tanpa memikirkan selera penonton.

Faktanya, Mola TV hanya membantu TVRI supaya penayangannya tidak diacak seperti televisi tetangga di mana siaran sepakbolanya malah sulit diakses untuk penonton pro-antena sehingga terpaksa berlangganan TV kabel demi Liga Inggris. Dengan adanya Mola TV, kita tidak perlu khawatir menonton Liga Inggris karena tayangannya dijamin jernih dan bebas relay. Kalau dilihat-lihat, kerjasama antara Mola TV dan TVRI ternyata membuahkan hasil yaitu Liga Inggris menjadi tontonan favorit bagi penonton se-Indonesia.

Gara-gara kisruh penayangan Liga Inggris di TVRI, Helmy Yahya malah terkena getahnya. Mas Helmy dituding membohongi publik karena enggan membocorkan kontrak Liga Inggris secara detail. Selain itu, penyiaran Liga Inggris yang terbilang fantastis alias sudah kelewat batas menjadi akhir masa-masa indah Helmy Yahya di TVRI sebagai Direktur TVRI. Tanpa basa-basi, Mas Helmy langsung diberhentikan tanpa hormat sekaligus harus meninggalkan panggung TVRI. Lucunya, pemecatan Helmy Yahya bukan disebabkan oleh indispliner apalagi korupsi melainkan karena Liga Inggris. Duh, ada-ada saja ya alasan pemecatan ini!

Lagipula tujuan Mas Helmy merahasiakan dana pembelian Liga Inggris demi mencegah spoiler agar tidak kesebar luas di hadapan publik. Secara pasti, menyebarkan spoiler bisa berujung kurungan penjara, guys! Namun sikap Dewan Pengawas TVRI yang tidak peduli justru malah memaksa Helmy Yahya untuk segera memberitahu dana pembelian Liga Inggris lebih detail. Pertanyaannya kenapa Dewan Pengawas TVRI ikut campur dalam masalah Liga Inggris? Apakah mereka iri atau justru malah keberatan sama Liga Inggris yang dianggap terlalu mahal untuk stasiun televisi sekelas nasional ini? Semua itu kembali pada pendapat mereka masing-masing.

Baca Juga:  Perempuan: Waktu Kecil Hobi Main Masak-Masakan, Sudah Besar Disuruh Masak Beneran Malasnya Minta Ampun

Setelah mendengar kabar pemecatan Mas Helmy ini, kita merasa sangat kecewa dan sedih. Tanpa sosok Helmy Yahya, mungkin Liga Inggris tidak akan pernah tayang di televisi Indonesia. Sekadar informasi, gagasan adanya Liga Inggris di TVRI semua berawal dari ide Helmy Yahya. Dalam prinsipnya, Mas Helmy menyebut sudah saatnya TVRI berinovasi menjadi televisi ramah millenial dan kreatif. Solusinya adalah Liga Inggris harus benar-benar hadir di TVRI demi bangsa Indonesia. Tanpa mempedulikan biaya, Mas Helmy menganggap Liga Inggris sebagai daya tarik penonton supaya mereka menyukai acara olahraga. Pasalnya selama ini TVRI sering mengalami penurunan rating alias jeblok sebelum Mas Helmy datang. Jangankan masuk rating tertinggi, menembus peringkat tengah saja susahnya minta ampun.

Dengan adanya Liga Inggris, Mas Helmy berharap TVRI kembali berjaya seperti zaman dulu kala sekaligus mengembalikan kepercayaan penonton bahwa TVRI itu tidak melulu identik dengan Dunia dalam Berita saja. Maka dari itu, nikmatilah TVRI sekarang yang ada Liga Inggrisnya sebelum menyesal!

Momen yang paling ditunggu di Liga Inggris adalah menyaksikan gol akrobatik para pemain kelas dunia lewat aksi ciamiknya dalam menaklukan lawan-lawannya. Tidak hanya aksi pemainnya yang spektakuler, adegan psy war antar pelatih maupun pemain adalah bumbu rahasia Liga Inggris bisa sedramastis ini layaknya menonton sinetron. Satu hal yang paling menegangkan adalah saat Tim Liga Inggris bermain di Liga Champions di mana kita merasa tegang saat tim kesayangan kita berada di babak adu penalti. Saking serunya, kita rela berteriak-teriak menyebut nama pemain Liga Inggris sambil menepuk meja supaya golnya masuk. Wah, pengalaman yang sangat mengasyikkan bukan? Menonton Liga Inggris dengan senyum semangat!

Baca Juga:  Sampai Kapan Fans Manchester United Harus Bersabar? Sampai Kapan-kapan!

Ajang taruhan tim dalam menentukan skor pertandingan kerap kali digunakan ketika menonton Liga Inggris. Tradisi ini memang pantang untuk dilewatkan. Caranya adalah kita menuliskan skor pilihan sendiri lalu bandingkan hasilnya dengan pertandingan resmi. Biasanya yang menang undian akan merayakan kegembiraan sekaligus mentraktir makan teman-temannya. Sementara bagi yang kalah, mereka harus menerima hukumannya yaitu bermain sepak bola di lapangan tanpa alas kaki. Semua keseruan saat menonton Liga Inggris sepertinya bakal sulit terulang lagi.

Kepada Dewan Pengawas TVRI, tolong jangan menghentikan tayangan Liga Inggris di TVRI. Selain sebagai hiburan alternatif di kala bosan dengan acara settingan. Acara ini bisa menjadi inspirasi anak-anak Indonesia yang ingin bercita-cita menjadi pesepakbola seperti pemain Liga Inggris. Siapa tahu mereka bakal dilirik oleh Tim Liga Inggris berkat permainannya yang atraktif. Di luar itu, Liga Inggris mengajarkan kita artinya persahabatan, persaingan, dan solidaritas supaya sadar akan pentingnya perjuangan yang berliku-liku. Sebagai harapan, kisruh hak siar TVRI dan Liga Inggris segera diakhiri secepat mungkin.

BACA JUGA Kontroversi Mola TV dan Budaya Gratisan Fans di Indonesia atau tulisan Aditya Mahyudi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
7

Komentar

Comments are closed.