Ketika Sepak Bola Disulap Jadi Arena “Tampar Pemain”

Artikel

Avatar

Saat ini masyarakat pencinta bola NTT sedang bergembira ria. Pasalnya, penyelenggaraan turnamen El Tari Memorial Cup (ETMC) XXIX 2019 telah berlangsung di Kabupaten Malaka Pulau Timor. ETMC adalah turnamen bola kaki terbesar di NTT. Sebenarnya berbicara kemajuan sepak bola NTT bukanlah hal baru. Sebut saja Yabes Roni Malaifani, pemain asal Kabupaten Alor yang pernah memperkuat tim Garuda muda.

Lalu saat ini juga ada 2 pelajar NTT yang memperkuat Timnas Pelajar U-16, yang akan berlaga di Gothia Cup China pada bulang Agustus 2019 mendatang. Dua pemain itu adalah Christian Fernando Yogi Finantadari asal Kabupaten Belu dan Daffa Ayatullah Imani asal Kabupaten Flores Timur. Realitas humanis ini patut dibanggakan oleh seluruh masyarakat NTT pada Khususnya dan Indonesia pada umumnya.

Oke, tentang sumbangsih pemain NTT untuk Indonesia itu, kita sudahi dulu. Namun tak boleh berhenti berharap dan berdoa agar NTT terus menyumbangkan pemain-pemain muda yang berkualitas untuk pengembangan sepak bola Indonesia kearah yang semakin baik.

Mari, saya mengajak masyarakat NTT untuk berkata-kata tentang ETMC. Turnamen ini dilaksanakan setiap dua tahun dan diikuti oleh 22 Kabupaten. Setiap Kabupaten wajib mengutus satu team. Sebagai masyarakat NTT, kita semua pasti berharap yang terbaik untuk kemajuan sepak bola NTT. Untuk itu, pencinta sepak bola NTT, sudah seharusnya kita menyumbangkan berbagai saran dan kritikan secara rutin.

Oleh kencintaan itulah, saya terdorong untuk memberikan beberapa kritikan dan saran yang membangun. Saya meyakini hanya melalui kritikan yang membangun, sepak bola kita akan berkembang menjadi lebih baik. Sebab kritikan bukanlah senjata untuk menghancurkan kebaikan. Sebaliknya kritikan adalah jalan yang bagus menuju kebaikan bersama.

Baca Juga:  Pensiunnya Bambang Pamungkas Bukti Kita Tidak Bisa Move On dari Permainannya

Saya mengendus ada kabar angin yang kurang baik dari perhelatan ETMC di Malaka itu. Kabar ini justru muncul pada laga perdana antara tuan ruma (PS Malaka) versus PS Kabupaten Kupang. Laga perdana ini dimenangkan oleh PS Malaka dengan skor 2:0.

Sebagaimana diberitakan oleh media online sergap.id (5/7/2019) bahwa dalam laga perdana ini dihiasi oleh beberapa kejadian yang tak seharusnya terjadi. Di mana pelatih PS Malaka yang juga menjabat sebagai Ketua DPRD Malaka, Adrianus Bria Seran menunjukan sikap-sikap yang tak terpuji. Pada laga perdana ini dua pemain PS Malaka yakni bernomor 7 dan 18 ditampar di pinggir lapangan hanya karena salah mengoper bola.

Bagi saya, seharusnya sikap ini tak perlu. Ya, tak perlulah. Saya coba membayangkan pemain sekelas Messi atau Chiristiano Ronaldo saja seringkali salah mengoper bola. Bahkan tendangan pinalti saja gagal. Tapi pelatih tak pernah menampar mereka. Ya, tak pernah. Lalu Messi bersama Timnas Argentina, gagal melulu. Pertanyaanya apakah Presiden Argentina dan Pelatih Argentina pernah menampar Messi atau lebih sadisnya menembak dia karena gagal membawa negaranya untuk meraih juara piala dunia dan Copa Amerika Latin? Tidakkan.

Lagian kalau ada kekeliruan, sudah disediakan waktu dan tempat yang tepat, bukan. Misalnya saat break untuk mulai babak kedua. Atau digantikan saja jikalau salah satu pemain berbuat kesalahan yang sama berulang kali. Lucunya, pemain baru melakukan satu kesalahan, malah langsung di tampar dihadapan publik.

Hemat saya, sebagai apapun kita jikalau dipercayakan untuk menjadi pelatih atau pemimpin dalam hal apa saja, tugasnya adalah memberikan kesejukan dan meluruskan yang bengkok. Tapi ini malah sebaliknya, membengkokan yang sudah bengkok. Sejelek apa pun pemain tapi dia sudah lolos seleksi. Dan bapak pelatih adalah salah satu orang yang paling berpengaru dalam meloloskan seorang pemain. Itu artinya seorang pelatih sudah paham betul karakter setiap pemainlah. Monyet saja bisa dilatih dan didik kok. Masa sekelas manusia yang sudah bapak tahu karakternya, kok diperlakukan seperti itu?

Baca Juga:  Permainan Kartu Uno yang Seharusnya Menjadi Dasar dalam Latihan Sepak Bola

Bapak Pelatih PS Malaka mestinya mampu memposisikan diri yang bijaksana. Apalagi dalam diri Bapak juga melekat sebagai ketua DPRD. Oleh karena itu, sudah selayaknya bijakasana dan lebih memahami bahwa tujuan utama dari turnamen ini adalah untuk merajut tali persaudaraan sebagaimana telah diwariskan oleh Gubernur El Tari. Itu berarti turnamen ini jangan “disulap” dijadikan menjadi arena untuk saling menyalahkan, mau menang sendiri hingga pada aksi kekerasan fisik. Saya takut, jangan samapi ruang sidang DPRD juga “disulap” sebagai ajang untuk adu jotos. Ehem

Sebaliknya, saya pun menjadi pesimis. Alasannya begini. Jangan sampai aksi kekerasan ini, mau memberi warning bahwa sebenarnya ajang ETMC adalah ladang atau kesempatan untuk cari nama, prestise, jabatan, kuasa dan uang? Kalau benar. Pertanyaan reflektif pun muncul; Untuk apa dan apa yang mau dicari dalam turnamen ini?

---
3


Komentar

Comments are closed.