3 Hal yang Bisa Bikin Manchester United Gagal Juara – Terminal Mojok

3 Hal yang Bisa Bikin Manchester United Gagal Juara

Artikel

Gusti Aditya

Saya sudah membaca tulisan Bro Ridwan mengenai alasan-alasan Manchester United bisa menjadi juara musim ini. Alasan yang ditawarkan blio amat logis dan bisa saja mengganggu hegemoni Liverpool yang terpincang-pincang dengan skuad yang ia miliki. Apalagi Manchester United gugur dari Liga Champions, bisalah fokusnya dialihkan kepada pengejaran juara Liga Inggris.

Sedangkan, di saat bersamaan, lawannya sedang terseok-seok. Liverpool yang kehilangan ritme, imbang dua pekan berturut-turut, sedangkan Manchester United sedang di atas angin. City masih memiliki tabungan dua laga, namun skuat mereka diterpa pandemi Covid-19 yang bisa saja mengubah arah mental tim arahan Pep Guardiola. Chelsea apalagi, digoyang isu pemecatan Frank Lampard, dan tentunya Tottenham yang masih abu-abu perkara layak atau tidak dianggap calon juara.

Kalau Hindia sudi bikin lagu, jadinya begini, “Kapan terakhir kali Tottenham juara dengan tenang?” Silakan jawab sendiri. Saya nggak tega. Apalagi membahas Arsenal, saya tambah nggak tega.

Tapi, namanya juga sepak bola, arah anginnya nggak mudah ditebak. Kadang ke selatan, kadang ya ke London atau Manchester. Belakangan ini sih arahnya ke Manchester, tapi warna biru, bukan merah. Dalam artian lain, Manchester United kehilangan keseksiannya pasca Sir Alex. Mereka tahun ini punya kesempatan, asal admin Manchester United Indonesia jangan nge-tweet, “Gini doang nih Liga Inggris!” Itu.

Saya punya beberapa alasan bahwa Manchester United bisa saja nggak juara. Manchester United bisa saja kehilangan performanya. Atas hasil analisis saya dengan menggunakan penalaran ala Koch Justin, begini hasilnya.

Pertama, hilangnya Bruno Fernandes. Catatan yang dihimpun dari Opta, Bruno menjadi pemain yang perannya krusial banget di tubuh Manchester Merah nih, MyLov. Dari 33 lagai menghasilkan 19 gol dan 14 assist. Ia menjadi pemain yang memiliki ratio paling berkontribusi dalam 30 laga pertama di Premier League.

Masih membahas pemain dengan pembelian terbaik MU ini,masih dari Opta, gelandang 26 tahun ini merupakan satu-satunya pemain dalam sejarah MU yang terlibat lebih dari satu gol per pertandingan (1,1) di liga. Catatan ini mengalahkan rekor Eric Cantona dengan (0,8) per pertandingan. Yah, bisa dibilang Bruno adalah nyawa kebangkitan Setan Merah dan mengubah keadaan dengan maksimal.

Kedua, penalti dihapus dari aturan sepak bola. Benar sekali, tanpa bermaksud merendahkan upaya dari MU belakangan ini, sejak ditangani Ole, MU mendapatkan 42 penalti. Iya, Ole masuk sejak Desember 2018 dan mereka sudah mendapatkan 42 penalti. Sedangkan Liverpool di tangan Klopp, lima tahun lamanya hanya mendapatkan 46 penalti.

“Lha tapi kan masih banyak Liverpool penaltinya!” Yo begini, bayangkan saja. Klopp masuk ke Liverpool itu sudah lima tahun yang lalu, ketika maskapai Liverpool disponsori oleh Garuda Indonesia. Tiga tahun berjarak, selisihnya hanya empat penalti saja. Krezi!

Apakah pernah dalam sejarah sepak bola penalti itu nggak ada? Jelas pernah. Penalti itu diciptakan sejak 1902. Yakni sejak Stoke City mengalahkan Notts County, ketika pelanggaran di depan gawang, Stoke hanya diberkahi “tendangan biasa”. Sejak saat itu Stoke mengajukan banding ke FA dan usulan diterima.

Peraturan tercipta karena adanya celah, seperti halnya penalti. Lha kalau adanya penalti justru menghadirkan celah yang kian menganga dalam aturan, bukankah lebih baik “aturan” itu direvisi? MU dan penalti contohnya, bagai gosok voucher yang nggak habis-habis jatahnya. Duh dek, emang Manchester United doang yang doyan dapat penalti.

Ketiga, ngasih obat melek untuk VAR. Habis Howard Webb, terbitlah VAR. Awalnya VAR bikin banyak pihak optimis bahwa liga akan berjalan dengan teratur dan nggak ada keputusan-keputusan nggatheli seperti dalam laga MU kontra Aston Villa.

MU—seperti pada hukum alamnya—mendapatkan penalti pada menit ke-60. Dengan heroik dan mengatasi perlawanan brutal, Paul Pogba njlungup dan wasit menunjuk titik putih. Apakah itu benar-benar pelanggaran? Tenang, masih ada VAR. Lah dalah, nyatanya VAR nggak berlaku bagi MU. Lha iye, Douglas Luiz blas nggak memperlihatkan gaprakan berarti bagi Pogba yang… kesandung kaki sendiri.

Demi tentakel Squidward! Pogba kesandung kaki sendiri saja dapat penalti. Ini apa-apaan? Maksud saya begini, teknologi yang bayarnya mahal-mahal justru memperkarakan masalah offside yang sebatas ujung kaki saja. sedangkan yang terang-terangan begini, malahan nggak digubris blas. Gimana fans lawan nggak suudzon coba?

Memang ada baiknya wasit yang berjaga di garis VAR ini dikasih obat melek, atau nggak ya kopi. Biar mereka ketika menjaga pertandingan MU, nggak makan gaji buta dan berbuat seenaknya. Memang sih, di atas “aturan” masih ada “MU”, berlaku sampai kapan pun. Tapi mbok ya mainnya cantik sedikit gitu loh.

Atau kalau nggak coba dilihat di bawah meja wasit VAR untuk Manchester United, mbok menawa ada tanah kuburan yang bisa bikin ngantuk. Lho, bisa saja tho. Apa yang nggak bisa dilakukan oleh tim terbaik di dunia saat ini.

BACA JUGA Perbedaan Mendasar Nahan Berak di Bis dan Kapal dan tulisan Gusti Aditya lainnya.

Baca Juga:  Liverpool Juara, dan Kami Berhak untuk Menjadi Norak
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
8


Komentar

Comments are closed.