Patung Merlion di Madiun Nggak Perlu Digugat karena Orang Kampung pun Berhak Bahagia – Terminal Mojok

Patung Merlion di Madiun Nggak Perlu Digugat karena Orang Kampung pun Berhak Bahagia

Artikel

Keberadaan patung Merlion di Madiun yang identik dengan negara Singapura diributkan oleh netizen seusai peresmian oleh Bupati Madiun akhir Desember lalu. Seperti biasa, netizen yang serba pintar dan multitalenta lintas bidang ilmu dunia, mempertanyakan mengapa justru ikon negara luar yang dibuat sebagai patung di Madiun. Bukan misalnya hal-hal yang berakar sejarah dan tradisional, misalnya pecel, brem, atau patung pahlawan G30S PKI.

Mereka yang pada protes ini jelas bukan orang Madiun sepertinya. Saya meskipun bukan orang Madiun, setiap akhir pekan selalu pulang kampung ke Magetan tempat mertua saya. Paling tidak, pendapat saya lebih otoritatif dalam urusan berkomentar tentang Madiun, ketimbang para netizen yang sok-sokan menjunjung tinggi sejarah itu. Mereka nggak tahu saja kalau Madiun itu ibarat Yogyakarta-nya orang Klaten.

Sebelum pandemi dulu, saya dan keluarga istri berkali-kali menjadikan Madiun sebagai destinasi wisata utama. Dan bukan hanya keluarga kami saja, puluhan hingga ratusan kepala keluarga lain di Magetan serta daerah satelit sekitar Madiun, juga menggantungkan harapan tinggi kepada Madiun demi menjaga kewarasan atas hiruk pikuk masalah senin sampai sabtu. Jadi, olokan yang mendiskreditkan Madiun sedikit banyak juga bikin kami geram.

Para netizen yang protes soal patung Merlion di Madiun itu, saya yakin belum pernah berkunjung sekalipun ke Madiun. Mereka tentunya juga nggak tahu kalau Madiun itu sama sekali bukan Yogyakarta, artinya turis yang sengaja berlibur ke Madiun pastilah merupakan wisatawan lokal. Atau kalaupun mereka horang kaya yang sering ke Singapura beneran, paling tidak alasan mereka ke Madiun karena memang memiliki sanak saudara di rumah produksi kereta api itu.

Orang-orang yang nyinyir soal patung Merlion di Madiun juga pasti belum tahu soal keberadaan “Jalan Malioboro” di daerah asal pecel dan rujak petis ini. Sebagai informasi, pada awal 2020 yang lalu, pemkot Madiun melakukan terobosan amazing dengan memperlebar trotoar di jalan pahlawan yang berada di tengah kota, disulap dengan berbagai hiasan dan material yang mirip sekali, kalau tidak mau dibilang persis dengan Jalan Malioboro di Jogja.

Hal tersebut kan berarti menunjukkan keseriusan Pemkot dalam bersolek dan menghadapi pandemi yang memang dipastikan memukul jatuh geliat pariwisata di Madiun. Mbok ya o, para penggunjing media sosial itu menghargai perasaan bapak ibu pejabat pemkot Madiun, bukannya malah bikin gaduh soal patung Merlion. Kemarin, menjelang akhir 2020 yang penuh harapan, upaya menggenjot kembali perekonomian lewat peresmian patung singa, eh malah jadi bumerang tak terduga.

Bukannya publisitas positif yang didapat, malah berita-berita negatif yang bikin sambat. Saya sih tentu saja membela Madiun dong, di sanalah sumber pecahnya keriangan keluarga dengan segala modernitas yang tidak dimiliki Magetan. Di Madiun ada SunCity (semacam waterboom dengan fasilitas lengkap), ada bioskop, Matahari, pizza, Yoshinoya, McD, KFC, dan beragam jaringan resto mahal yang turah-turah cabangnya di Jogja sana.

Para perundung Madiun di sosial media itu tentu tidak pernah merasakan hidup di kota satelit seperti keluarga istri saya. Atau pengalaman saya dan kawan-kawan desa lahir dan besar di Pemalang yang mengharuskan kami menempuh lebih dari 40 kilometer ke kota dengan peradaban modern terdekat, Tegal, demi merasakan Gramedia dan lengkapnya volume komik Detective Conan di sana.

Bukan kok punya mentalitas inferiority complex, tetapi setidaknya biarkan kami para warga desa ini hidup tenang dan nyaman mengunggah foto bersama patung Merlion dari “Singapura”. Toh unggahan semacam itu sama sekali nggak akan mengganggu ketertiban dunia siber. Justru olok-olokan dan nyinyiran kalian para netizen yang nggak ada akhlak selalu mengganggu kebahagiaan kami-kami yang hidup di kota dan kabupaten antah berantah.

Saya selalu sepakat dengan apa yang Pandji Pragiwaksono katakan soal filosofi komedi, tidak ada komedi yang receh, atau high class, atau cerdas seperti yang disematkan pada stand up comedy di masa awal perkembangannya. Kalau sebuah komedi lucu ya lucu aja. Sama halnya dengan kebahagiaan, tidak ada kebahagiaan yang sepele, atau malahan kebahagiaan sultan yang we can’t relate at all. Kalau kita bahagia ya bahagia aja. Sama kayak perusahaan yang didirikan Marchella FP, PT Kebahagiaan Itu Sederhana.

Jadi, kalau orang Madiun bahagia dengan berfoto bersama patung Merlion, ya biarkan mereka bahagia, kita semua punya jatah bahagia masing-masing. Kalau situ justru galau melihat orang Madiun bahagia, ya mungkin saja jatah kebahagiaan dari Tuhan memang sudah kering, habis. Makanya jangan kepalang boros ngetawain orang kampung, bisa kualat.

BACA JUGA Eren dalam ‘Attack on Titan’ Tidak Abuse of Power, Dia Hanya Menjalankan Keniscayaan Nubuat dan tulisan Adi Sutakwa lainnya.

Baca Juga:  Pedoman Melakukan Financial Planning Sendiri
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.