Dosen yang Mengagungkan Jurnal Ilmiah Itu Motivasinya Apa sih?

Featured

Avatar

Berawal dari keprihatinan saya melihat akun medsos dosen-dosen (setidaknya dosen-dosen saya sendiri) yang rutinitasnya hanya membagikan link-link dan video-video. Sayangnya link yang di-share itu nggak jelas situs dan channelnya, dan kadang tidak sesuai dengan disiplin keilmuannya.

Tidakkah bisa dosen-dosen menulis di beranda medsosnya cukup sesuai kepakarannya? Atau tidakkah mampu dosen-dosen menyusun argumentasi sesuai konsentrasi ilmu yang lebih populer agar mudah dipahami jamaah medsos?

Ketika saya menanyakan hal tersebut, dosen-dosen berujar sedemikian ilmiahnya (baginya), “Saya fokusnya di jurnal, sebab jurnal jelas lembaganya, ada ISSN-nya isinya juga adalah hasil penelitian yang bisa dibuktikan keilmiahannya, kalau medsos kan hanya wadah bersosial di dunia maya.

Saya garis bawahi kata dosen tersebut, “Kalau sosmed kan hanya wadah bersosial di dunia maya.” Setelah saya garis bawahi, saya coret dan menghapusnya dan menggantinya dengan pernyataan, “Zaman bergerak cepat, tapi cara berpikir masih mandek di situ-situ saja.

Dari pengalaman saya membuat, mengolah, dan mengadmini berbagai jurnal ilmiah di banyak kampus di Makassar, rata-rata publikasi hasil penelitiannya terbit setiap 6 bulan. Artinya publikasi ilmiah di jurnal hanya 2 kali dalam setahun, belum lagi jika melihat data rendahnya motivasi dosen dalam melakukan penelitian.

Bukan karena saya tidak mendukung adanya publikasi ilmiah di jurnal, akan tetapi, yang harus dipahami terlebih dahulu bahwa sejauh mana hasil-hasil penelitian berdampak besar bagi kehidupan masyarakat? Padahal semua jurnal ilmiah dinaungi oleh lembaga penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Jika boleh saya suuzan kepada publikasi ilmiah tersebut, ia hanyalah sekadar pengguguran salah satu syarat administratif meraih jabatan akademik yang lebih tinggi.

Berarti hasil-hasil penelitian yang dipublikasi di jurnal hanya berputar-putar sampai pusing di lingkup akademik sendiri. Dan mirisnya banyak, kalau tidak bisa disebut banyak sekali mahasiswa yang tidak tahu alamat web jurnal kampusnya sendiri. Mahasiswa saja tidak tahu, apalagi masyarakat. Padahal tujuan suci dari adanya suatu publikasi penelitian ilmiah agar kehidupan masyarakat bisa maju, dan terus berkembang. Cari saja datanya di Google bahwa tak ada negara maju yang tidak berbanding lurus dengan publikasi penelitian ilmiah di kampus-kampusnya yang bisa diimplementasikan dalam masyarakatnya.

Baca Juga:  Menghitung Jumlah Waktu yang Dihemat ketika Menggunakan Fitur Autotext

Jadi ntahalah apa motivasi dosen yang mengagungkan bukan agung sejagad itu yah, jurnal ilmiah di era 4.0 sekarang ini.

Padahal, jika dianalisa lebih jauh, sejauh pengalaman saya mengelola web jurnal ilmiah bahwa algortima yang digunakan Google saat ini (karena Googel masih menjadi mesin pencari yang lebih dominan digunakan masyarakat Indonesia), tidak akan mampu mengindex dengan sempurna publikasi-publikasi ilmiah yang ada di jurnal sesuai query-query yang dicari masyarakat di Googel. Kalaupun ada, hanya sedikit bahkan sangat sedikit dan sedikit itu hanya diperoleh oleh jurnal-jurnal ilmiah kampus-kampus besar di Indonesia yang masa terbit jurnalnya lebih sering dalam setahun.

Hal itu terjadi karena web-web jurnal ilmiah memakai CMS Open Journal System yang pada setiap current issue-nya tidak bisa dioptimasi untuk dilakukan teknik SEO onfage maupun offpage. Belum lagi tidak bisa dilakuan SEO gambar serta building link sesuai query yang ditarget. Adapun pengindexan yang bisa Google lakukan hanya bagian judul dan kata kunci yang berada pada abstrak setiap current issue di web jurnal ilmiah.

Verifikasi search console Google agar bisa mengimput peta situs pun tak bisa dilakuan, open grafh share social media juga tak bisa dilakuan, karena itulah terkadang ketika membagikan link edisi jurnal ilmiah hanya akan menampilkan thumbnail logo dari jurnalnya. Bukannya menampilkan cover edisi dari jurnal ilmiah. Dan tak jarang, link-nya ketika di-share hanya tampil notifikasi link rusak.

Sedangkan masyarakat luas, ketika ingin mendapatkan informasi atau wawasan dewasa ini, mereka menghadap kepada Mbah Gugel. Jadi tak ada informasi atau wawasan yang masyarakat dapatkan dari hasil penelitian dosen-dosen tercinta, sebab jurnal ilmiah tidak terindex secara sempurna. Sebab yang mendominasi pencarian query-query hanyalah dari web yang ber-CMS Wordpres yang memakai self hosting dan sudah dioptimasi jurus-jurus SEO termutakhir.

Baca Juga:  Mitos itu Jangan Ditelan Mentah-mentah, tapi Digali Maknanya

Oleh karena itu tak perlu terlalu mengagungkan jurnal ilmiah, sebab nggak akan diindex dengan sempurna oleh Google. Walaupun ia memakai CMS Open Journal System yang merupakan salah satu syarat untuk mendapatkan ISSN dan akreditasi. Tapi apalah arti ISSN dan akreditasi jika hasil penelitian yang dosen lakukan tidak berdampak sedikit maupun banyak bagi kehidupan masyarakat.

Lebih baik dosen-dosen ketika telah melakukan penelitian dan mempublikasikan hasilnya di jurnal ilmiah, buatlah juga ringkasannya untuk ditulis di beranda-beranda medsos dengan bahasa yang lebih populer atau mudah dipahami oleh masyarakat banyak. Supaya ekosistem permedia sosialan Indonesia juga sehat. Atau kalau mau, gabung jadi jamaah Mojokiyah, nulis aja di Terminal Mojok. Pasalnya, peringkat Alexa Mojok selalu ramping dan seksi..

Selamat berbahagia, MyLov~

BACA JUGA Maha Benar Dosen dengan Segala Ketelatannya atau tulisan Sahyul Pahmi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
33


Komentar

Comments are closed.