Tak Perlulah Terlalu Berprestasi, Karena Impresi Awal Adalah Kunci

Impresi adalah pengaruh yang dalam terhadap pikiran atau perasaan orang lain yang kita ciptakan sehingga menimbulkan kesan kuat di pandangan orang lain.

Artikel

Avatar

Kita sebagai manusia seringkali dituntut atau merasa tertuntut untuk berprestasi, apapun bidangnya. Padahal tak semua dari kita mampu untuk menonjolkan prestasi. Apalagi untuk kaum sedang-sedang saja seperti kebanyakan dari kita.

Dibilang bodoh tidak, dibilang pintar juga masih jauh tertinggal. Main musik bisa sih, tapi ya cuma beberapa lagu. Kadang tampil extrovert di depan umum, tapi seringkali mengurung diri di rumah layaknya introvert. Nulis esai bisa sih kalo cuma tema nyinyir aja, kalo cerpen apalagi novel ya jelas menyerah.

Mungkin ada beberapa dari kita yang seperti itu. Saya tentu saja termasuk kriteria itu. Kan saya yang nulis barusan, hehe~ Tenang saja, dunia belum berakhir, bila kau putuskan akuu… Eh, malah jadi nyanyi. Lagunya jadul banget lagi. Ketauan deh umurnya.

Salah satu alasan kenapa kita selayaknya punya prestasi adalah agar orang lain lebih mudah mengingat kita. Tentu saja dengan sering menunjukkan kebodohan kita di depan orang lain juga kadang berhasil membuatnya mengingat kita. Tapi kalau cuma begitu kan kita semua juga bisa. Bisa dipermalukan. Bisa makin di bully. Hehe~

Lalu bagaimana sih supaya kita bisa tampak menonjol? Cuma satu kuncinya, impresi awal kita di depan khalayak ramai. Apa sih impresi itu? Impresi adalah pengaruh yang dalam terhadap pikiran atau perasaan orang lain yang kita ciptakan sehingga menimbulkan kesan yang kuat di pandangan orang lain.

Wow wow wow tampaknya sulit ya~

Saya teringat sebuah saran dari kalak tertua saya ketika saya masih kelas 3 SMP. Saat itu saya pertama kali belajar main gitar. Tujuan saya cuma satu waktu itu supaya bisa memikat hati sang gebetan.

Baca Juga:  Atta Halilintar dan Fenomena Narsisme Kolektif Anak Twitter

Ternyata saya tak kunjung lancar memainkan gitar. Sementara saya sudah dikejar waktu. Pesimis lah saya waktu itu karena banyak pesaing yang ngincer gebetan yang sama sudah jauh lebih jago main gitar.

Kakak saya bilang, mainkan saja sebuah melodi yang terkesan sulit dan jarang dimainkan orang lain. Dan jangan lupa, butuh momen yang benar-benar tepat. Datang lah saat pesaingmu sedang main gitar di depan gebetanmu, pinjam gitarnya sebentar, mainkan melodi itu, lalu segeralah beranjak pergi begitu selesai. Jangan bicara. Langsung pergi.

Dan benar saja, saran kakak saya betul-betul manjur. Bukan hanya gebetan saya yang terkena efeknya, ternyata teman-teman lelaki saya pun seketika terhenyak dan meninggalkan kesan yang tak terlupakan bagi mereka semua.

Lalu apakah saat itu saya sudah mahir bermain gitar? Tentu saja tidak. Jadi selama seminggu penuh saya menghabiskan waktu hanya untuk ngebut belajar melodi itu sampai lancar. Cukup melodi itu saja. Tak perlu yang lain. Dari pengalaman itulah saya pertama kali mengerti apa itu impresi.

Strategi impresi bermain gitar ini juga salah satu yang saya gunakan saat SMA supaya saya bisa gabung dalam salah satu band di sekolah dan ikut audisi pensi. Punya band di sekolah juga jadi nilai tambah di mata gebetan. Lagi-lagi soal gebetan, hehe~

Sementara tak mudah untuk diajak bergabung ke dalam sebuah band kalau kita tak menonjol. Yap, metode impresi berhasil lagi. Meski saat itu saya sudah cukup bisa memainkan gitar dibandingkan saat SMP. Tapi ya tetap saja belum mahir.

Pengalaman lainnya terjadi saat kelas 1 SMA. Ini soal akademik. Saya memang suka Fisika, tapi ya enggak jago-jago amat sih. Waktu itu di akhir pelajaran di kelas, tiba-tiba guru mengadakan quiz mendadak. Hanya ada 1 soal dalam quiz itu.

Baca Juga:  Mahasiswa di Tengah Gempuran Terorisme dan Radikalisme

Setelah kami mengumpulkan jawaban, guru langsung cek masing-masing jawaban kami saat itu juga. Dan tebak, dari sekitar 40 orang di kelas itu, hanya saya yang menjawab benar. Nama saya disebut oleh guru. Seisi kelas terkejut. Gebetan tentu juga termasuk.

Bahkan sampai 3 sampai 4 tahun setelahnya—setelah kami sudah kuliah—banyak teman sekelas di SMA yang masih melabeli saya sebagai jagonya Fisika. Label ini makin kuat tercipta setelah saya diterima di PTN dengan jurusan yang berbau eksakta. Padahal kenyataannya kan tidak begitu, ferguso~

Saat kuliah di semester awal pun terulang kejadian yang hampir sama. Di akhir semester dua, nama saya termasuk dalam daftar 2 orang dari jurusan yang mendapat apresiasi dari Dekan. Efek impresi ini sangat kuat, bahkan meski saya baru lulus kuliah setelah 6 tahun, teman-teman tetap melabeli saya pintar. Padahal IPK saya drop semenjak semester tiga sampai semester dua belas. Mereka tak peduli.

Jadi, mulai sekarang tentukanlah apa yang akan mau kamu jadikan impresi. Pelajari dulu lingkungan sekitar dan target yang ingin kalian taklukkan. Rencanakan dengan matang soal tata cara pelaksanaannya. Jangan terburu-buru.

Cukup satu hal atau satu bidang saja yang perlu kamu pelajari dengan sungguh-sungguh. Lalu lancarkan serangan di momen yang tepat. Momen dimana semua orang tak berpikir bahwa itu akan terjadi. Segeralah beranjak pergi setelahnya. Jangan terlalu lama terjebak dalam situasi itu. Biarkan orang-orang berpikir dan merenung dan kamu akan menjadi legenda.

---
384 kali dilihat

7

Komentar

Comments are closed.