Potret Humanis dan Sisi Positif dari Aksi 22 Mei 2019

Walaupun banyak rasa kesal atas kerusuhan yang terjadi pada 22 Mei, ada juga sisi humanis yang ditangkap kamera dan tersebar di dunia maya.

Artikel

Seto Wicaksono

Tanggal 22 Mei 2019 sudah lewat—aksi massa, provokasi, hiruk-pikuk diharapkan sudah usai. Karena peristiwa yang berlangsung di hari tersebut banyak dampak yang dirasakan—mulai dari kantor yang diliburkan, sampai dengan pasar Tanah Abang yang tutup. Sudah pasti tentu para pedagang mengalami kerugian yang signifikan. Setidaknya, itu yang dapat dilihat secara langsung maupun melalui media.

Belum lagi muncul kabar bahwa adanya warung dari seorang Bapak yang dirusak oleh oknum provokator yang ikut dalam aksi dan barang dagangannya pun ikut dicuri, tercatat bahwa banyak rokok yang banyak hilang dirampas. Tanpa maksud tidak berduka dengan kejadian yang menimpa Bapak—para oknum ini betul-betul oportunis dan aksi yang dilakukannya teramat keji.

Selain itu, kita semua juga dibuat heboh dengan media sosial yang tidak dapat diakses, di antaranya  Instagram, Facebook, dan WhatsApp. Para pebisnis online dapat dipastikan ikut terkena dampak dari diblokirnya beberapa media sosial, apalagi bagi mereka yang biasa membuka open order atau menawarkan jasa juga produknya via media sosial kepada para konsumen. Seperti teman saya yang punya jasa MUA (Make Up Artist) dan selalu menawarkan jasanya via media sosial, untuk sementara pemasaran pun tidak dapat dilakukan.

Untuk kerugian harta mungkin dapat diganti dan tergantikan—namun untuk korban jiwa, pastinya menyisakan luka mendalam bagi orang tua dan kerabat. Untuk itu, tidak lupa juga saya berdoa bagi mereka yang menjadi korban, semoga keluarga dan kerabat yang ditinggalkan diberi kekuatan dan ketabahan. Amiin.

Selain beberapa peristiwa yang dirasa memilukan hati dan tidak sedikit orang yang kesal terhadap kerusuhan yang terjadi pada 22 Mei, ada juga sisi humanis yang ditangkap kamera dan tersebar di dunia maya. Salah satunya adalah ketika anggota polisi tetap melaksanakan ibadah salat di lokasi saat bertugas. Tentunya ini menjadi sorotan yang positif dan menyejukan hati apalagi aksi ini terjadi pada bulan Ramadan.

Baca Juga:  Bahasa Lisan Indonesia Timur Kalau Ditulis Kaya Gini

Ada video yang memperlihatkan seorang bapak yang memberi minuman kepada petugas. Banyak apresiasi yang ditujukan kepada bapak tersebut yang intinya adalah mendoakan rezeki beliau bertambah—baik dari segi kesehatan maupun berupa materi—atas kebaikan yang telah dilakukannya.

Bercerita soal pedagang, masih banyak diantara mereka yang aktif berjualan saat terjadi kericuhan. Beberapa diantaranya yang viral di media sosial adalah pedagang kopi sepeda yang masih saja berkeliling menjajakan dagangannya kepada para pembeli. Selain itu juga ada penjual buah (rujak) yang tetap mengupas buahnya pada siang hari. Saat terjadi kerusuhan di malam hari, ada juga yang menjual sepatu diantara banyak orang yang hilir mudik. Informasi itu saya dapat dan lihat di linimasa Twitter dari akun @davidlipson, seorang jurnalis asal Australia, dalam caption dia menuliskan, “Mister, only 100 thousand untuk sepasang sepatu yang dijual.

Pada pagi hari di tanggal yang sama, Gofar Hilman di akun Twitternya @pergijauh pun membagikan foto yang tak kalah membuat haru. Para aparat keamanan sedang tertidur di suatu jalan, terlihat seperti kelelahan setelah bertugas semalaman. Setelah saya zoom in foto tersebut, ada juga beberapa anggota yang sedang berbincang. Pada postingan ini, banyak sekali komentar positif dari warga Twitter, mulai dari memberi semangat hingga mendoakan agar semuanya tetap sehat dan selamat.

Terakhir yang menjadi sorotan bagi saya pribadi dan juga banyak netizen, saat melihat dua orang aparat keamanan saling bersandar satu sama lain. Satunya sedang memejamkan mata, terlihat amat sangat kelelahan dan butuh istirahat, satunya lagi diketahui sedang melakukan video call dengan sang buah hati.

Foto tersebut sontak mengingatkan kita semua bahwa Polri dan TNI juga manusia, diantara mereka banyak yang sudah berkeluarga, ada orang terkasih yang mengkhawatirkan kesehatan dan keselamatan mereka selama bertugas, sanak famili khususnya. Bahkan tidak sedikit anak yang merindukan kehadiran orang tuanya -mereka yang bertugas di lapangan demi menjaga keamanan- di rumah untuk sekadar diajak bermain.

Baca Juga:  Curhatan Seorang Timur yang Menyesal Iri pada Jawa

Bagi saya yang seorang karyawan dan bekerja di tempat yang nyaman dan ber-AC saja selalu merasa “lemah” jika sedang rindu dengan anak di rumah, apalagi para petugas keamanan yang tidak jarang harus mengorbankan banyak waktunya di jalan dan seringkali ditempatkan di lokasi yang terbilang tidak kondusif.

Di balik penampilannya yang terbilang tegas, aparat keamanan pun memiliki sisi humanis yang semestinya patut dicontoh. Bagi apa yang sudah dilakukan bersama dengan banyak pihak yang membantu dalam menjaga keamanan, salam hormat dan penuh apresiasi dari saya. Terima kasih sudah memastikan bahwa kami semua baik-baik saja.

Kiranya berkah dalam kehidupan selalu menghampiri. Semoga.

---
1.149 kali dilihat

16

Komentar

Comments are closed.