Kalap Berkat Kabut Asap

Normalnya kabut asap muncul karena munculnya titik-titik api di sekitar hutan yang muncul berkat musim kemarau terlebih bila kemarau panjang terjadi.

Artikel

Avatar

Saya teringat akan salah satu teman di grup kepenulisan internet. Biasanya grup itu ramai ketika sore hari. Maklumlah, sebagian besar anggotanya berstatus pelajar SMA dan mahasiswa. Tiba-tiba ada salah seorang anggota grup mendadak aktif di siang hari. Dia masih SMA. Dia itu member baru jadi belum terlalu akrab. Saya tanya padanya.

“Dek, kok masih on WA? (grup penulis itu berbasis WhatsApp) Nggak sekolah?” tanyaku. Ia pun menjawab, “Lagi libur, Kak. Soalnya ada asap.”

Jawaban polosnya mengingatkan saya akan fenomena tak berkesudahan di negeri ini. Kabut asap setiap musim kemarau tiba. Fenomena ini bahkan disinggung menjadi salah satu episode Upin Ipin. Rasanya malu mengingat fenomena ini juga sampai mengganggu negara tetangga.

Fenomena kabut asap di musim kemarau sama merepotkannya dengan fenomena banjir di musim hujan. Normalnya kabut asap muncul karena munculnya titik-titik api di sekitar hutan yang muncul berkat musim kemarau terlebih bila kemarau panjang terjadi. Hal itu diperburuk dengan para cukong-cukong tak bertanggung jawab yang memanfaatkan hal itu untuk kepentingan mereka.

Kabut asap bukan murni karena musim kemarau, melainkan memang sengaja dibakar. Pemerintah seakan menganggap masalah ini bukanlah hal serius. Masih mending sih kalo pemerintahnya mengatasi dengan membuat hujan buatan atau mengajak para warganya, khususnya warga Muslim, untuk sholat istisqa (sholat meminta hujan) saat kemarau tiba. Bagi non-Muslim sekalipun tetap saja diarahkan untuk berdoa untuk meminta hujan.

Masalahnya fenomena ini terus berulang setiap tahun. Setiap kali musim kemarau, pasti ada satu berita itu menjadi tajuk utama di berita. Sudah tidak terhitung banyaknya lahan yang terbakar setiap tahunnya. Sudah tak terhitung luas hutan kita berkurang setiap tahunnya. Bayangkan saja bila itu terjadi terus menerus. Apa kata perwakilan negara tetangga kita bila menghadapi kabut asap terlebih pemerintah jadi memindahkan ibukota negara ke Kalimantan, salah satu daerah yang menjadi sasaran pembakaran hutan?

Baca Juga:  Saat Oligarki Media Mainstream Dihadang oleh Kekuatan Media Sosial Bersama Hashtagnya

Apa pemerintah ingin seperti pemerintah kota Shanghai yang menempelkan foto keadaan ibukota itu saat udara bersih saat kepulan asap menutupi kota itu? Rasanya lebih memalukan lagi berkat kualitas cetak sablon dan foto keadaan ibukota di hari cerah bukan dalam resolusi HD apalagi 4K.

Setiap tahunnya, aktivitas di kota-kota sekitar daerah yang terbakar itu terhenti. Tak terhitung berapa kerugian secara ekonomi dan waktu berkat adanya kabut asap. Tak terhitung kerugian yang pemerintah kota itu alami dengan melakukan penanganan sewaktu kabut asap terjadi. Sekolah-sekolah tutup. Anak-anak tak bisa bermain bebas. Perekonomian lumpuh. Efek jangka panjang dari kabut asap itu bisa lebih berbahaya daripada asap rokok.

Para pelaku pembakaran hutan tak berpikir efek jangka panjang soal pembakaran hutan. Emisi karbon otomatis meningkat sekaligus meningkatkan suhu bumi kita. Tak ada lagi hutan sebagai wadah penampung air di musim hujan. Bersiaplah dengan kekeringan hebat bila musim kemarau panjang dan banjir bandang di musim hujan. Satu persatu hewan dan tumbuhan asli Indonesia akan punah. Apa kabar dengan titan arum, anggrek bulan, rotan, bekantan, apalagi orang utan? Bagaimana dengan suku yang tinggal di hutan dan menggantungkan hidup pada alam?

Pohon-pohon sawit yang tumbuh di atasnya takkan bisa menghidupkan hutan seperti dulu. Pohon sawit bisa merusak kandungan asli tanah hingga berkurang kesuburannya. Tak jarang beberapa lahan bekas kebun sawit sulit ditanami tanaman lain apalagi kembali menjadi hutan. Itu alasan penduduk desa menentang keberadaan kebun sawit di lingkungan mereka. Kebun-kebun milik mereka takkan subur seperti dulu lagi. Apa para pembakar hutan tidak berpikir sampai ke sana?

Belakangan ini tagar berkaitan dengan kabut asap dan penggalangan dana untuk korban bencana musiman itu bermunculan. Apakah cukup dengan hal itu? Tidak. Kita butuh aksi nyata untuk selamatkan hutan kita. Ketika hutan kita rusak, tanami lagi hutan kita. Sisipkan hal untuk menyelamatkan hutan dengan menanam bibit-bibit pohon baru di hutan yang bisa melindungi habitat sekaligus menghidupi warga sekitar. Jangan berikan masker pada korban. Belikan saja modal yang cukup untuk melakukan hujan buatan.

Baca Juga:  Tak Perlu Sembunyikan Identitas Sebagai Seorang Wibu, tapi Tak Perlu Juga Dipamerkan!

Kita harus hentikan semua ini demi kehidupan kita dan lingkungan sekitar kita. Jangan ada lagi hutan terbakar lagi apalagi jadi judul episode sinetron azab berikutnya: Azab Pembakar Hutan yang Mati Terkubur Kabut Asap. Jangan hanya duduk diam mengkritisi kebijakan pemerintah yang seakan acuh tak acuh dengan kondisi ini. Kita harus bergerak dengan aksi nyata untuk selamatkan lingkungan. Kita harus berikan pendidikan pada penduduk sekitar soal bahayanya kabut asap.

Kumohon. Jangan ada lagi kabut asap atau curhat di internet soal status berkaitan dengan kabut asap. Biarlah kabut hanya muncul di dalam dada karena panas lihat status si doi dengan selingkuhannya. (*)

BACA JUGA Darurat Asap itu Bisa Jadi Berkah, Bukan Musibah atau tulisan Siti Halwah lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
0


Komentar

Comments are closed.