Jadi Musisi Itu Lebih Menjanjikan Daripada Jadi Presiden

Karya Ahmad Dhani akan tetap dicintai banyak orang, saya jadi berpikir jika jadi musisi itu lebih menjanjikan daripada jadi presiden.

Artikel

Avatar

Belakangan ini santer terdengar berita kebobrokan yang terjadi di tanah air kita. Dibuka dengan munculnya pemberitaan rasisme tepat di bulan kemerdekaan Indonesia, lalu menuju klimaks masalah dengan kerusuhan di Papua Barat. Seakan belum tuntas menghapus masalah krusial seputar diskriminasi, kini pemerintah Indonesia harus dihadapkan oleh kabar polusi asap di beberapa kota di Sumatera dan Kalimantan dan penolakan revisi UU KPK.

Adanya beberapa masalah krusial yang terjadi di Indonesia saat ini membuat sebagian besar rakyat Indonesia menuntut janji presiden terpilih kita—Jokowi untuk segera menepati janji kampanyenya. Untuk menggambarkan keadaan itu bahkan sebuah media menjadikan ilustrasi Jokowi dengan bayangan pinokio berhidung panjang sebagai sampul majalah. Semakin runyam lah permasalahan di Indonesia.

Saya yakin di balik keselowan Pak Jokowi, pasti terbesit rasa bingung, dan gundah gulana. Ya Pak, jadi presiden memang begitu. Sudah jadi resiko yang harus njenengan tanggung bahkan sebelum pelantikan periode jabatan njenengan yang kedua dilakukan. Pesta demokrasi dan pesta kemenangan kemarin seperti menjadi jeda bernafas bagi njenengan untuk menahan nafas lebih lama selanjutnya. Selain singkat, ya harus pandai-pandai mempersiapkan diri.

Kepusingan itu belum lagi ditambah hujatan-hujatan, sindiran-sindiran, sekaligus tuntutan masa yang jika terlalu lama diabaikan bisa meledak kapan saja. Meskipun jadi presiden adalah profesi yang terhormat dan strategis, tapi jangan lupakan tentang betapa beratnya tugas seorang presiden.

Tapi setelah membaca sebuah berita dari Kompas.com yang mengatakan bahwa karya Ahmad Dhani akan tetap dicintai banyak orang terlepas dari masalah-masalah yang menimpanya, saya jadi berpikir jika jadi musisi itu lebih menjanjikan dari pada jadi presiden. Seorang Ahmad Dhani yang sangat kontroversial masih bisa dikenang dan dicintai oleh banyak orang karena musik-musiknya.

Baca Juga:  Kepalsuan-Kepalsuan yang Bikin Muntah

1. Musisi fokus bekerja di bidang musik

Semua orang bisa jadi musisi. Termasuk Bapak Jokowi yang berlatar belakang alumni jurusan kehutanan. Dari pada bingung cari cara memadamkan kebakaran di hutan Riau dan Kalimantan, jadi musisi bisa anteng mikir cari inspirasi lagu baru. Kalau jadi presiden ya jelas harus turun ke lapangan dan meninjau titik kebakaran. Setelah itu harus kembali dipusingkan dengan pencarian solusi.

Meskipun tidak menampik, setiap pekerjaan pasti memiliki tingkat kesukaran masing-masing. Tapi kok sepertinya jadi presiden tingkat kesukarannya juga ikut level presiden? Jadi musisi memang pusing pada saat pembuatan lagu baru, tapi setidaknya bisa sedikit rileks karena bisa sambil main gitar atau mendengarkan musik.

2. Lebih minim haters

Semua orang pasti memiliki haters. Tapi jika dibandingan antara musisi dan presiden, presiden lebih memiliki banyak haters. Ya iyalah jelas. Salah ambil keputusan sedikit bisa dianggap masalah oleh umat politikus, umat cendekiawan, atau bahkan umat awam sekalipun. Bagaimana dengan musisi? Musisi jelas tetap memilki haters. Tapi haters-haters itu pasti muncul dari kalangan netizen yang sedari awal memang bukan termasuk penggemarnya.

Keduanya jelas tampak beda. Presiden lekat dengan status sebagai orang nomor 1 di sebuah negara sedangkan musisi ya orang yang ahli di bidang permusikan. Sebagai orang nomor satu yang memimpin sebuah negara, salah mengambil keputusan bisa jadi bulan-bulanan masyarakat satu negara juga.

3. Memiliki waktu dan pemasukan yang fleksibel

Musisi adalah profesi yang menjanjikan. Seorang musisi bisa memiliki jam istirahat dan pemasukan yang fleksibel. Seorang musisi bisa menentukan kapan ia akan menerima dan menolak tawaran manggung. Selain itu, pemasukan akan dapat disesuaikan sendiri oleh seorang musisi ketika ia telah lama menggeluti bidangnya hingga dikenal oleh banyak orang.

Baca Juga:  Sebaik-baik Perawatan Wajah Adalah Cukup Cuci Muka

Berbeda halnya dengan presiden. Meski sama-sama dikenal oleh banyak orang, menjadi presiden mempunyai waktu istirahat yang sedikit dan akan selalu disibukkan oleh kepentingan-kepentingan protokoler. Pemasukan presiden? Ya tentu sudah ditetapkan besaran gajinya, hehehe~

4.  Memiliki nama fansclub yang pas 

Ada cebong, ada kampret. Meski sebutan-sebutan itu khusus para pendukung salah satu paslon pemilu April lalu, sebutan itu tercipta karena kesepakatan bersama dan muncul secara tidak terduga. Rasa-rasanya nama fansclub tersebut kurang oke jika dibanding nama fansclub Judika, yaitu Judikaholic.

Beberapa kelebihan sebagai seorang musisi di atas pasti akan lebih menjanjikan dibanding menjadi seorang presiden. Tapi buat Pak Jokowi, semangat Pak. Kalau setelah masa jabatan berakhir, boleh lah banting setir jadi musisi. Siapa tahu bakal punya banyak penggemar? (*)

BACA JUGA Orang Lain Menyebutnya Pembunuh atau tulisan Ade Vika Nanda Yuniwan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
241 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.