Susahnya Jadi Anak yang Punya Ibu Orang Kesehatan – Terminal Mojok

Susahnya Jadi Anak yang Punya Ibu Orang Kesehatan

Artikel

Fanisa Putri

Banyak yang bilang kalau punya pasangan atau keluarga yang berasal dari dunia kesehatan itu rasanya seperti dapet dokter pribadi karena gak perlu pusing mikirin biaya konsultasi. Wong, tinggal chat WhatsApp aja atau tinggal datengin rumahnya, masalah kesehatan kamu beres! Nggak perlu repot-repot juga ke apotek buat nanyain resep obat karena suka ada stok obat di rumahnya.

Namun di balik manfaat-manfaat yang kamu rasakan, ternyata punya kerabat orang kesehatan itu ada sisi nggak enaknya, loh. Saya contohnya dan orang kesehatan itu adalah ibu saya sendiri. Sudah puluhan tahun bergelut di dunia kesehatan dengan tipe pasien yang beragam (termasuk anaknya), tidak lantas membuat perlakuannya sama. Mungkin kalau kamu berobat ke rumah sakit, akan ada dokter yang terlihat tekun dan sabar mengobati penyakitmu, tapi hal ini berbanding terbalik dengan ibu saya.

Kalau saya sakit, nih, baru batuk-batuk sedikit langsung disamber, “Minum aja es terosss!!+!” Dejavu dengan template jawaban ini? Betul sekali, ini template jawaban ibu-ibu kalau denger anaknya batuk, dikiranya batuk tuh penyebabnya cuma gara-gara es. Padahal kan bisa aja gara-gara keselek, menghirup lada atau debu, juga bisa, ya, kan?

Terus, kalau misalnya saya ngeluh nggak enak badan karena ngerasa demam, bukannya ngerasa khawatir atau berusaha buat ngecek kondisi badan saya, ibu saya dengan simpelnya cuma nempelin tangannya ke dahi saya kurang lebih 5 detik, terus beliau bilang, “Lebay! Ini kurang minum aja kamu.” DUARRR!! Ku menangisss membayangkan~

Loh, kok, ibu saya kalau lihat saya sakit perlakuannya nggak sama ya kalau dia lagi ngerawat pasien? Sampai-sampai pernah ada satu bulan saya jadi mudah sakit karena baru pindah dari Bandung ke Bogor yang suhunya beda total dari dingin ke panas. Ini bikin badan saya jadi gampang flu, komentar ibu saya cuma, “Kok kamu jadi penyakitan gini, sih?” Bikin saya cuma bisa jawab, “Bukan saya juga yang ngatur mau sakit kapan, Buuu. Emang saya yang mau kalau sakit?”

Permasalahannya tidak hanya itu saja. Dalam hal makanan pun saya dilarang macam-macam. Waktu saya TK di saat anak-anak lain bebas explore jajanan berwarna-warni kaya es serut, permen jagoan neon, gulali abang-abang, telur gulung pakai saus cabe (yang konon katanya dibuat dari tomat busuk dan cabe busuk yang diblender). Saya dilarang makan semua itu. Iya, dilarang karena nggak sehat, minyaknya kotor, mengandung pewarna, dll.

Bahkan dulu saya pernah ditipu sama ibu saya pas ketauan beli agar-agar pakai selasih. Ibu saya bilang kalau selasih itu ternyata telur kodok yang diambil sama abangnya malem-malem sebelum dia jualan. Perkataan itu bikin saya baru berani lagi buat makan selasih beberapa tahun kemudian.

Selanjutnya, urusan bumbu masak juga jadi hal yang bikin ibu saya rewel. Beliau anti banget sama penyedap MSG! Padahal MSG itu jadi bumbu penyelamat buat saya yang kemampuan masaknya dib awah rata-rata ini. Bahkan, sampai makan Indomie pun dijatah 2 minggu sekali. Hal ini pada akhirnya bikin saya sama adik terpaksa makan Indomie diem-diem pas tengah malem biar nggak ketauan. Lantaran, serewel itu ibu saya sama urusan penyedap dan kawan-kawannya.

Terus saya inget banget, sampai sekarang pun saya masih nerima bercandaan kayak gini,

“Ibu kamu bidan, ya?”

“Iya, kenapa?”

“Bisa ngelahirin sendiri, dong?”

Hadeeeh. Emangnya kalau ibu kamu dokter gigi, kalau dia sakit gigi, bisa ngobatin sendiri? Dia bor itu giginya sendiri, ya, kan, nggak. Apalagi melahirkan. Bisa dibayangin kamu mules-mules, terus kamu harus ngasih aba-aba ke diri kamu sendiri, “Ya terus, tarik nafasss, keluarin huh hah huh” Terus, bagian di antara anus dan vaginamu harus dijahit. Emang kamu bisa ngelakuinnya sendiri? Ya, kan, nggak~

Sudahlah, nggak semua hal yang kamu lihat dan kelihatannya enak, realitanya juga enak, Lur~

BACA JUGA Kebiasaan yang Merusak Kesehatan Fisik dan Mental, tapi Sering Dilakukan dan tulisan Fanisa Putri lainnya.

Baca Juga:  Kesal Pas Diomelin Ibu di Rumah, Tapi Pas Jauh, Apa yang Beliau Bilang Kok Betul Semua
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
6


Komentar

Comments are closed.