Surat Terbuka Untuk Para Mamak di Seluruh Dunia

Bagaimana kabar Mamak? Semoga selalu berada dalam pelukan Tuhan ya Mak. Doa-doa baik selalu terpanjat agar kebaikan selalu menyertaimu Mak.

Artikel

Avatar

Assalamualaikum Mak. Bagaimana kabar Mamak? Semoga selalu berada dalam pelukan Tuhan ya Mak. Doa-doa baik selalu terpanjat agar kebaikan selalu menyertaimu Mak. Mak, hari ini izinkan aku menyampaikan sesuatu tentang segala kesah, resah, dan rasa sanjungku padamu. Izinkan aku menamatkan pesan cintaku untukmu meski hari ini bukanlah hari ibu. Kenanglah Mak—bagiku setiap hari adalah hari-harimu, wanita tangguhku.

Mamakku yang cantik, tidak akan pudar lemah lembut kasihmu untuk kami—anak-anakmu yang selalu kau kasihi. Terima kasih Mak. Terima kasih karena dari sekian banyak perbincangan orang di luar sana yang saling membandingkan kebaikan menjadi sosok ibu rumah tangga dan ibu karir, engkau tetap berada pada keputusanmu—mendampingi kami anak-anakmu sepanjang hari dalam rumah yang hangat.

Jangan hiraukan Mak, jangan. Sekalipun engkau merasa semua yang mereka katakan benar tentang pendidikan tinggi, pekerjaan ibu rumah tangga, dan soal karir sebagai tolak ukur derajat wanita di masa tirani ini. Abaikan mereka yang selalu mencercamu karena merelakan jaminan masa depan cerah yang sejak kecil kau impikan—demi kami anak-anak tercintamu. Sesungguhnya yang engkau relakan adalah jaminan kesuksesan kelak bagi kami.

Mereka bilang, untuk apa mengenyam pendidikan tinggi kalau pada akhirnya hanya kembali turun ke dapur. Suara mereka yang lainnya juga bilang, untuk apa sudah mengenyam pendidikan tinggi jika pada akhirnya hanya menjadi ibu rumah tangga di rumah tanpa karir. Mak… saat kau tengah menangis, kami lah anak-anakmu yang ada untuk menghapus segala kegelisahanmu.

Betapa bangganya kami Mak, melihat seorang wanita yang ikhlas menanggalkan cita-citanya demi memupuki, menyirami, dan menunggu hasil panen dari biji yang telah tertanam. Adalah kami—para biji itu. Betapa kami bangga Mak, memiliki petani utun yang selalu tegak berdiri di atas kakinya sendiri. Kami bangga, kami tumbuh dan berkembang dengan tangan dingin petani utun kami, yaitu engkau Mak.

Baca Juga:  Alih-Alih Body Positivity, Sebenarnya Alasan Untuk Melanggengkan Rasa Malas

Mak, banyak juga yang mengatakan, menjadi ibu rumah tangga tidak mampu membiayai kehidupan kami—anak-anakmu. Tapi Mak, bukankah waktu dan kasih sayang lebih berharga dari sekadar materi? Bukankah jadi tidak sopan kepada Sang Kuasa, jika kita meragukan keberlanjutan hidup kita di hari esok? Kami memang butuh materi Mak, tapi kami lebih membutuhkan engkau sebagai Mamak kami. Biarlah soal materi—itu urusan Sang Kuasa.

Mak, begitu banyaknya kami melihat anak-anak yang terlahir beruntung di tengah keluarga yang berkecukupan. Dengan Bapak dan Mamak mereka yang seharian bekerja untuk menghidupi mereka. Tapi Mak, betapa mereka melupakan sesuatu—bahwa rumah yang hidup adalah rumah yang dihidupi dengan kehangatan bukan? Dan kehangatan itu terletak pada hati bukan materi.

Kami sudah cukup bahagia terlahir di tengah keluarga yang mampu membuat kami kuat berdiri tegak di atas kaki kami sendiri—seperti Bapak dan Mamak. Ah, Mak… Kami sudah cukup bahagia dengan bacaan dongeng sebelum tidurmu, nasi tanakanmu, telor mata sapi bikinanmu, dan selimut-selimut tidur yang kau rajut dengan penuh kehangatan. Betapa hangatnya rumah kami dengan hadirmu setiap waktu, Mak.

Mak, terima kasih. Terima kasih karena telah menjadi malaikat kami. Terima kasih karena telah menjadi teman bermain kami sewaktu kecil. Terima kasih karena telah menjadi koki terbaik kami sepanjang masa. Terima kasih selalu menjadi penyair bagi kami setiap kami menjelang tidur. Terima kasih karena telah menjadi komedian yang lucu bagi kami. Terima kasih karena telah menjadi wanita kuat yang mengutuhkan waktumu untuk setiap tumbuh kembang kami.

Mamak… Biarlah. Biar mereka mengejar apapun yang mereka inginkan dan menjadikan kami sebagai alasan untuk mengejar mimpi mereka. Dengan kami memiliki Mamak sepertimu yang tak kenal lelah mengasuh dan merawat kami di rumah, kami tak akan jengah mendengar alasan mereka.

Baca Juga:  Main Bareng Anak, Serasa Jadi Orang Tua Kurang Kerjaan

Mak.. Sungguh kuucapkan beribu terima kasih yang tak pernah cukup kutuliskan meskipun berjuta-juta lembar kertas ini kuhabiskan. Titik pudar yang tidak akan pernah ada untuk kami para anakmu yang sering bermanja-manja padamu sejak bayi, untuk kami yang selalu haus nasihatmu ketika kami beranjak dewasa. Terima kasih telah menyisihkan separuh sisa umurmu untuk kami yang terkadang mengecewakanmu.

Teruntuk Mamak di seluruh dunia. Jadilah kuat dengan keputusan Mamak. Jangan pernah membandingkan dirimu yang telah berkorban waktu dan sepenuh hatimu untuk kami dengan mereka yang mengejar sisa perjalanan cita-cita sewaktu belia. Kami menyayangimu Mak. Semoga selalu dalam lindungan Tuhan. (*)

 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.

---
662 kali dilihat

13

Komentar

Comments are closed.