Menyimpan Kenangan di Facebook, Buat Apa, Sih?

Lama-kelamaan kok, saya mulai jengah. Akhirnya malah muncul pikiran, “ngapain orang-orang ini menyimpan kenangan fotonya di Facebook?”

Artikel

Avatar

Setiap kali membuka Facebook, di timeline, saya kerap menjumpai orang-orang yang mengunggah banyak foto dengan caption: “nitip ya” atau “save moment” kadang juga “simpan di sini dulu”.

Awalnya sih biasa saja, tapi lama-kelamaan kok, saya mulai jengah. Akhirnya malah muncul pikiran, “ngapain orang-orang ini menyimpan kenangan fotonya di Facebook? Kenapa nggak menyimpannya di memory card, flashdisk, harddisk, Google Drive, atau di tempat lainnya yang sekiranya memang berfungsi sebagai tempat penyimpanan file, bukan media sosial tempat orang-orang berinteraksi satu sama lain.

Saya mencoba untuk berpikir positif, mungkin saja dia nggak punya flashdisk atau memang kartu memori di ponselnya sudah penuh, makanya memilih mengunggah fotonya di Facebook. Tapi, salah seorang teman malah pernah curhat, “kartu memori ponsel saya penuh nih sama foto-foto liburan kemarin. Mau nambah kartu memori baru aja.”

Padahal yang bersangkutan sebelumnya sudah mengunggah semua foto liburannya di Facebook. Lalu kenapa masih disimpan di ponsel? Apa tujuanmu sebenarnya berkelakuan aneh seperti ini, wahai manusia?

Setelah saya selidiki, ternyata fungsi sebenarnya dari save moment dengan mengunggah foto di Facebook hanya sebagai ajang pamer semata. Bukan benar-benar bertujuan menyimpan kenangan di Facebook. Kesannya, kalau sewaktu-waktu si Facebook memunculkan kenangan tersebut dalam bentuk kolase, dia bisa kembali berbangga dan pamer bahwa ia pernah berlibur ke tempat itu. Hih, kesel deh!

Lagi pula, kalau dipikir ulang, menyimpan foto di Facebook sama sekali nggak praktis. Jika kita mengunggah foto, biasanya kapasitas ukuran foto akan berkurang, kualitasnya bisa jadi lebih buruk dari pada foto aslinya.

Belum lagi jika tiba-tiba ingin melihat foto-foto yang sudah diunggah di Facebook, harus menghidupkan data seluler, mencari satu per satu foto di fitur kumpulan foto, ribet, sama sekali nggak efisien. Lebih baik disimpan di flashdisk atau harddisk saja. Kalau mau lihat, tinggal colokin ke laptop, buka folder fotonya, selesai.

Baca Juga:  Ketika Benda-Benda di Sekitar Kita Beralih Fungsi Jadi Properti Aksi Caper di Medsos

Jika alasannya takut file foto hilang karena flashdisk atau harddisk dikhawatirkan rusak, maka bisa kita simpan foto-foto tersebut di Google Drive. Kualitas asli foto sama persis seperti yang ada di Google Drive. Juga terlindungi karena cuma kita yang tahu email dan passwordnya.

Saya sih yakin, mereka-mereka yang mengunggah foto liburannya di Facebook dengan caption nitip ya” atau “save moment” sebenarnya hanya akal-akalan untuk pamer bahwa ia sedang berlibur dan semua orang harus tahu. Sama sekali tidak bersimpati pada orang-orang sejenis saya yang sebagian besar waktunya hanya dihabiskan dengan rebahan di kasur. hiks~

Sebenarnya sih, nggak ada salahnya mengunggah foto liburan di Facebook. Sama sekali bukan bagian tindakan kejahatan apalagi sampai berurusan dengan dosa. Tapi, ya tidak semuanya juga harus diunggah. Mungkin bisa dipilih yang paling bagus atau yang paling merepresentasikan “kamu banget” untuk disebarkan ke seluruh dunia melalui Facebook.

Jadi, ketika nanti kamu semakin mendewasa, berpikiran matang dan terbuka, menghapus kenangan-kenangan alay di Facebook jauh lebih gampang. Soalnya jejak digital itu menyakitkan. Kamu tentu nggak mau kalau sudah punya suami, punya anak, eh tiba-tiba saja si Facebook memunculkan sebuah notifikasi: “Ana, berikut kenangan anda 9 tahun yang lalu dengan Xavier” dan saat dilihat, isinya adalah foto-foto saat sedang liburan bersama mantan. Ambyar!

Belum lagi jika kamu sedang PDKT sama gebetan. Jejak digital di Facebook adalah hal pertama yang digunakan sebagai tempat stalking. Si doi akan melihat semua foto-foto yang pernah kamu unggah lengkap dengan siapa saja yang kamu tag dalam foto-foto itu. Tentu saja kamu pasti nggak mau, kan, gagal pe-de-ka-te hanya karena pernah berfoto sambil berangkulan dengan mantan pacar. Pasti sakit. Nusuk-nusuk di jantung!

Makanya, buat yang sering mengunggah banyak foto di Facebook, cobalah dipahami. Facebook dibuat dengan tujuan agar kita saling terhubung satu sama lain. Bukan sebagai tempat folder penyimpanan foto.

Baca Juga:  Twitter, Please Do Your Magic!

Saya jadi penasaran, bagaimana tanggapan Mark Zuckerberg jika ia tahu bahwa startup yang dibuatnya, yang seharusnya digunakan sebagai sarana bersosialisasi antar manusia seluruh dunia justru malah hanya digunakan sebagai tempat penyimpanan file foto oleh penggunanya. Pasti sakiiiiiiitt sekaliiii!

Ia mungkin berpikir bahwa mereka yang melakukan hal tersebut sebenarnya gagal paham dengan visi dan misinya dalam menghubungkan umat manusia seluruh dunia. hehe (*)

 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.

---
328 kali dilihat

12

Komentar

Comments are closed.