Si Doel Anak Sekolahan Episode 15, Musim 2: Doel Keterima di Pertamina? – Terminal Mojok

Si Doel Anak Sekolahan Episode 15, Musim 2: Doel Keterima di Pertamina?

Artikel

Avatar

Tak ada pagi yang tak berisik di rumah Doel. Seperti di pembuka Si Doel Anak Sekolahan episode 15 ini, Mandra mengisi paginya dengan baju kotor, busa sabun, dan omelan. Ceritanya Mandra ngedumel karena disuruh cuci baju oleh Doel. Mandra merasa Doel terlalu perhitungan sama saudara sendiri, sedangkan Doel merasa bahwa Mandra yang rajin pinjam baju-bajunya ya wajib mencuci semua. Dengan ancaman tidak boleh pinjam baju lagi, Mandra akhirnya bisa (sedikit) diam.

Sementara di halaman depan, Mas Karyo terpantau sedang mencoba merayu Atun yang lagi menyapu. Mas Karyo meminta Atun untuk mencucikan baju miliknya. Dengan rayuan maut dan wajah supermelas. “Kalau bukan kamu, siapa lagi toh, Tun, yang bantuin saya?” Hati Atun luluh seketika. Terburu-buru karena takut ketahuan oleh orang rumah, Atun masuk ke dalam sambil menyembunyikan baju kotor Mas Karyo di dalam kaus yang dipakainya.

Babe Sabeni yang pagi-pagi sudah balik dari tempat potong rambut, heboh karena Mandra belum terlihat memanaskan opelet. Seperti kita tahu ya, mulut Babe kayak apa sih kalau sudah heboh. Dari halaman depan dia berteriak.

“Mandra! Mandra! Bawa air ke depan buat isi radiator!”

Mandra yang dongkolnya dobel perkara perjodohan Munaroh dan mencuci baju Doel, jadi semakin uring-uringan. Dia berhenti sejenak mencuci, menimba seember air, lalu membawanya ke depan sebelum Babe teriak lagi.

Kesempatan saat Mandra ke depan membawa air dimanfaatkan oleh Atun untuk menyisipkan baju kotor Mas Karyo ke dalam bak cucian Mandra. Pada iseng banget ya?

Sementara Mandra yang kepancing emosinya, menjalankan aksi sambat ke Babe.

“Perkara air beginian aja kenapa musti saya sik? Kenapa nggak si Atun? Kalo urusan kerjaan aja, semuanya saya. Giliran ada makanan, nggak pernah dikasih. Apalagi kalo yang enak-enak, diumpetin. Iya, saya tau cuma numpang. Haelah!” Gerundelan ini tak putus-putus sembari Mandra mengucek cuciannya.

Engkong Ali yang malamnya menginap di rumah Doel, baru bangun saat Mak Nyak menyediakan minuman dengan telur ayam kampung setengah matang untuk Engkong. Babe Sabeni iri, minta dibuatkan juga. Babe tanya ke Engkong kapan beliau mau pulang, kasihan Nyak Rodiyah katanya. Engkong yang baperan tingkat dewa malah balik nyolot ke Babe, “Emangnya kalo gue mau tinggal selamanya di sini kenapa? Ngusir gue?”

“Kagak Be, cuma ngingetin. Kasihan Nyak Rodiyah kedinginan, sendirian,” kata Babe ngeles.

Kekesalan Mandra belum berakhir. Hatinya semakin panas saat mendengar Atun mandi sambil bernyanyi-nyanyi. Semakin panas lagi saat dia kepeleset waktu membawa pakaiannya untuk dijemur. Dan jadi panas kuadrat saat dia tahu ada baju dan celana asing di cuciannya. Mas Karyo yang melihat Mandra sedang bingung, mengakui bahwa itu adalah baju dan celana miliknya. Mandra muntab. Naik darah. Apalagi ternyata Atun membela Mas Karyo. Baju dan celana Mas Karyo dibanting ke tanah lalu diinjak-injak oleh Mandra. Keapesannya sahih!

Baca Juga:  Pertanyaan yang Nggak Penting-penting Amat Buat Dijawab Saat Barang Hilang: Emang Ilangnya Di Mana?

Dengan mulut yang semakin terlihat panjang beberapa centi karena manyun, Mandra berangkat narik opelet. Tanpa pamit. Tanpa permisi. Sok ngambek.

Tak lama, Akang Karedit datang. Eh, Abang Kredit maksud saya.

Si Akang mencari Mas Karyo untuk menagih kreditannya. Diiringi backsound musik Sunda, si akang memanggil Mas Karyo.

“Mas Karyooo… saya karediiit. Datang ke sini… mau nagiiiiiihhh.”

Silakan nyanyikan panggilan ini dengan irama dari lagu “Akang Haji Sorban Palit”, mylov. Yang merasa anak generasi ’90-an pasti tahu lah ya. Usaha yang tidak ada hasilnya, toh Mas Karyo dengan bermodal mulut jago ngelesnya tentu saja tidak membayar.

Di teras, Atun melancarkan rayuan ke Engkong Ali yang lagi asyik makan buah asem (lagi). Atun meminta Engkong supaya mau ngemodalin Atun buka salon, dengan alasan nanti kalau salon Atun laris ramai, modalnya akan dikembalikan oleh Atun. Engkong Ali setuju diajak Atun ke pasar untuk membeli semua perlengkapan salon. Horeee! Dengan girang mereka berangkat belanja sama-sama. Engkong Ali emang sultan dah!

Mak Nyak sempat tidak percaya saat Atun pamitan mau pergi belanja bersama Engkong. Dengan sedikit sarkas Atun bilang, “Yeee. Atun kan masih punya Engkong. Emangnya Nyak ama Babe yang dikit-dikit Bang Doel aja. Atun kagak dipeduliin.”

“Bukan gitu, Tun. Modal buka salon kan gede,” kata Mak Nyak.
“Biar kata sejuta, kalo buat cucu kesayangan mah ada. Ya kan, ‘Kong?” Atun mengonfirmasi ke Engkong. Babe Sabeni yang mendengar rencana Atun ternyata lebih fokus ke akan ditaruh di mana bale-bale kesayangannya nanti kalo si Atun jadi buka salon di teras rumah?

Hadeh.

Pindah ke tempat lain, ada Munaroh yang datang membawakan makan siang untuk Mandra. Munaroh cerita bahwa Cecep datang lagi ke rumahnya tadi malam. Munaroh sudah tidak betah tinggal di rumah. Dia ingin kabur, katanya. Puncak dari obrolan mereka, Munaroh mengajak Mandra kawin lari. Waduh! Pegimane ini?

Baca Juga:  Alasan Nonton Mukbang: Bukan Hanya Makanannya Tetapi Juga Warnanya

Malamnya, Doel yang baru pulang disambut oleh Mak Nyak dengan memberikan surat yang datang tadi siang. Surat panggilan kerja di Pertamina. Doel semringah. Atun yang baru pulang bersama Engkong Ali juga semringah sambil membongkar belanjaannya. Tak lama, Babe yang lagi ngelamun (ralat: ngedumel) di teras dikagetkan dengan kedatangan Nyak Rodiyah. Nyak Rodiyah mencari Engkong Ali. Engkong yang mendengar suara Nyak Rodiyah dari dalam rumah berpesan ke Atun kalau Nyak Rodiyah tanya, bilang saja Engkong tidak di situ. Engkong lalu ngumpet di bawah meja makan.

Mak Nyak berhasil menemukan Engkong yang ngumpet. Dengan ketusnya, Engkong keluar menemui Nyak Rodiyah. Tanpa tedeng aling-aling, Nyak Rodiyah menanyakan sisa uang milik Engkong.

“Eh, Rodiyah! Duit gue udah abis! Lu kan tahu itu duit sisa jual tanah. Lu udah gue bagi, lu kasih ke anak lu. Gue bagi lagi, lu kasih ke anak lu lagi. Sekarang gue udah miskin. Kalo lu masih mau jadi bini gue, gue ladenin. Kalo nggak mau, lu pulang aja ke rumah anak lu!” kata Engkong Ali.

“Abang gimana sih? Anak aye kan anak abang juga,” kata Nyak Rodiyah.
“Eh, kagak bisa. Anak lu ya anak lu. Anak gue ya anak gue. Sekarang duit gue udah ludes gue kasih ke cucu gue,” sambung Engkong.

Si Doel Anak Sekolahan episode 15 ditutup dengan Mak Nyak dan Babe berusaha menengahi keributan ini sampe akhirnya Engkong Ali dan Nyak Rodiyah mau berdamai. Saat mengantarkan Engkong dan Nyak Rodiyah pulang, barulah Babe Sabeni sadar bahwa opeletnya belum ada di halaman. Alias Mandra belum balik dari narik opelet.

O ow. Ke mana nih Bang Mandra?
Beneran jadi kawin lari?
Gaswat ini gaswat!

Kita sambung lagi di episode berikutnya ya, mylov. Siapa tahu di episode depan Bang Mandra bisa dapet seneng gitu.

BACA semua sinopsis sinetron Si Doel Anak Sekolahan musim 1 di sini. Klik ini untuk mengikuti sinopsis Si Doel Anak Sekolahan musim 2

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.