Setelah Masuk Oseanografi, Saya Jadi Tahu kalau Hal Mistis di Laut Bisa Dinalar

Artikel

Avatar

Sebagai jurusan yang tidak terlalu terkenal, saya masuk Oseanografi sebenarnya bisa dibilang kecelakaan. Ternyata memang rata-rata teman saya masuk jurusan ini mulanya juga kecelakaan. Tentu saya tidak perlu mengenalkan terlalu panjang soal jurusan ini. Jurusan yang dari namanya saja kita bisa langsung tahu soal apa. Ya, soal laut.

Meskipun dimulai dengan kecelakaan, di awal-awal tahun perkuliahan saya sudah mulai suka dengan yang ada dalam dunia Oseanografi. Perkaranya sebetulnya sepele. Pasalnya, saya berasal dari daerah pesisir yang jelas sangat dekat dengan kehidupan pantai dan laut.

Dalam mata kuliah yang secara umum tentang laut, saya seperti sedang ikut perkuliahan tapi di kampung. Semua hal yang berbau laut dibahas di sana. Tentu saja ini dibahas dalam perspektif ilmiah. Respons di dalam kelas pun terbagi menjadi dua “ooo”. Teman-teman saya banyak yang merespons “ooo” karena baru tahu. Sementara saya merespons “ooo” karena baru paham bahwa kejadian A, B, C, dan sebagainya di laut yang pernah saya saksikan ternyata ada penjelasan ilmiahnya.

Setelah menjadi mahasiswa, sedikit demi sedikit saya percaya segala sesuatu bisa dinalar dengan logika dan mulai skeptis terhadap hal-hal mistis, terlebih yang terjadi di laut. Bagi saya, kejadian aneh di laut dianggap sebagai mistis karena kita belum bisa menjelaskannya secara ilmiah. Atau kita belum memahami penjelasan ilmiah akan hal tersebut.

Misalnya kejadian kecelakaan di Pantai Selatan Jawa yang selalu dikaitkan dengan kemunculan penguasa Pantai Selatan. Padahal, bisa jadi orang-orang belum tahu ada satu fenomena di pantai yang namanya rip current. Jadi begini, di pantai yang memiliki karakter gelombang pecah dan memiliki kontur pantai yang tegak lurus terhadap arah datangnya gelombang macam Pantai Selatan, memiliki kecenderungan terjadi rip current. Nah, di Pantai Selatan sendiri memang banyak spot yang teridentifikasi sebagai tempat terjadinya rip current. Bahkan hampir di semua pantai berpasir di Pesisir Selatan memiliki spot rip current.

Baca Juga:  Stop Menganggap Semua Orang Di Muka Bumi Ini Sama, Hanya Karena Kamu Pernah Terluka

Tapi, kan, cuma arus biasa, Bos? Kalau bisa renang, mah, boleh kali menghindar?

Eh, mohon maaf, nih, ya. Kecepatan arus rip current yang terjadi di pesisir pantai memiliki rerata 2,5 meter/detik. Bisa dibayangin, kan? Dalam waktu satu detik aja kita berpotensi ketarik arus 2,5 meter dari posisi semula. Kalau di darat, sih, mungkin gampang aja masih bisa dipikir sambil napak. Sementara di laut, kan, beda. Situ mau coba?

Dari dunia perkuliahan di Oseanografi juga saya yakin bahwa banyak hal di laut yang sejak dulu kemungkinan sudah bisa dinalar. Namun, kearifan lokal suatu daerah memberi jalan agar suatu tempat bisa tetap lestari, dibikinlah semacam mitos, larangan, dan pamali.

Misalnya, larangan menggunakan baju berwarna hijau di Pantai Selatan. Menurut saya dan beberapa teman Oseanografi, hal ini memiliki nilai filosofis. Warna air laut di sekitar Pantai Selatan (terutama pantai Parangtritis dan sekitarnya) cenderung biru agak hijau. Hal ini bisa jadi berhubungan dengan kecelakaan di laut akibat rip current yang kita bahas di atas. Baju berwarna hijau dapat menyebabkan susahnya menemukan korban karena warna laut dan baju korban sama-sama hijau.

Mitos di laut memang kebanyakan hanya sebatas larangan. Tidak ada hukuman yang “jelas” jika kita melanggarnya. Namun, pada dasarnya saya percaya hal itu bukan sekadar untuk menakut-nakuti orang. Hal ini lebih kepada cara untuk menjaga pantai dan laut agar tetap lestari.

BACA JUGA Mempertanyakan Piagam Perjanjian TNI AL dengan Nyi Roro Kidul dan tulisan Taufik lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Baca Juga:  4 Tanda yang Harus Dipahami Cowok Saat PDKT untuk Mundur Halus

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
57


Komentar

Comments are closed.