Sepeda dan Bike to Work Tidak Akan Pernah Menjadi Gaya Hidup di Indonesia

Artikel

Avatar

Tren sepeda bakal segera turun dan jadi “biasa aja”. Ajakan bike to work bakal kehilangan gaungnya. Keduanya nggak akan bisa jadi gaya hidup di Indonesia.

Kayaknya ya, tolong dikoreksi kalau saya salah. Adalah Pak Ganjar Pranowo, sebagai salah satu sosok yang bikin sepeda jadi tren lagi. Beliau cukup sering muncul di media sosial sambil berolahraga. Salah satunya bersepeda.

Ditambah ketika pandemi, orang mencari cara untuk menjaga kesehatan, cari keringet. Maka, naik sepeda menjadi pilihannya. Imbasnya tentu positif. Bengkel sepeda menjadi ramai lagi. Padahal sehari-hari juga nggak pernah sepi pelanggan. Toko sepeda juga mendulang rezeki yang tidak sedikit.

Banyak orang yang latah ketika tren baru muncul. Nggak mau ketinggalan, sepeda menjadi barang buruan. Setelah itu, banyak muncul klub sepeda di berbagai kota. Setelah tren ini menemui klimaksnya beberapa minggu yang lalu, ajakan bike to work kembali muncul.

Ajakan ini tentu baik. Namun, maafkan kalau saya pesimis, tetapi sepeda dan bike to work tidak akan bisa jadi gaya hidup di Indonesia. Nggak bakalan bisa kayak Belanda, misalnya.

Pertama, soal keamanan. Yamaha Jupiter Z second seharga Rp4 juta dibekali fitur keamanan kunci ganda. Namun, Polygon Xtrada 5 dengan harga lebih mahal, paling mentok cuma dilindungi gembok spiral kawat baja. Belinya juga terpisah. Biasanya dipasang di bawah sadel, lantas dililitkan melewati velg untuk mencegah roda bisa berputar.

Terasa aman? Bisa jadi. Kalau malingnya polos berniat nyongkel-numpak-mancal sepeda mungkin beliau akan kesusahan karena kawat jari-jari dikunci. Bayangkan kalau malingnya ekstrim, sepedamu ujug-ujug diangkat dan disisakan velg saja. Gaji UMR Jogya dua bulan hilang sekejap.

Kedua, soal jarak. Soal jarak antara tempat tinggal dan tempat kerja. Yakin, sepeda bakal jadi sebatas hobi saja karena alasan ini.

Baca Juga:  5 Barang yang Sering Dibeli dengan Uang Sunat

Sebagian besar kota industri di Indonesia seperti Surabaya dan Jakarta punya daerah satelit. Misalna, Gresik dan Sidoarjo atau Depok dan Bekasi. Kota satelit berfungsi sebagai penunjang kehidupan industri kota besar. Bisa sebagai serapan sumber daya manusia. Kadang juga sebagai penyedia hunian bagi pekerja. Rada minggir karena memang harga tanahnya sudah beda.

Akibatnya, jarak rumah ke kantor bukan lagi seperti jalan-jalan ke desa sebelah, tapi sudah beda kabupaten! Dibuat pergi-pulang dengan gowes tiap hari jelas six pack betismu.

Ketiga, bike to work tidak akan menjadi gaya hidup karena tidak semua tempat kerja punya kamar mandi yang representatif. Sekelarnya gowes dapat dipastikan keringat kita akan deras mengucur. Setelah sampai kantor enaknya mandi.

Masalahnya, tidak semua tempat kerja punya kamar mandi ideal. Tak usah muluk-muluk seperti di film Susah Sinyal. Olahraga subuh sekalian berangkat kerja, mandi di kantor, lantas ngadepin komputer dengan pikiran segar.

Banyak tempat kerja yang menamai bagian belakang kantor dengan kamar mandi, tapi bentuknya tak lebih seperti bilik merenung. Hanya ada WC jongkok dengan bak mini, berikut fasilitas gayung. Malah kadang-kadang tanpa sabun.

Kalau pun toilet kantor kita seperti di film-film, lantas kita jadi hobi mandi pagi di tempat kerja. Bapak-bapak OB juga enggak bakal tanya tentang program sehatmu kok. Paling juga malah dicecar, “Tukaran ambi bojone, tah, Mas?”

BACA JUGA Teruntuk Pembuat Konten Tutorial Bikin Hand Sanitizer yang Keblinger dan tulisan Arik Riuh lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
27


Komentar

Comments are closed.