Sebelum Nyinyirin Orang Indonesia yang Ngomong Pakai Bahasa Inggris, Baca ini Dulu Aja!

Bahasa Inggris itu relatif susah dipelajari orang Indonesia, jadi harus rajin praktik. Gimana mau PD ngomong kalau takut diolok-olok?

Artikel

Era Yusnita

Belajar bahasa Inggris aja udah susah, udah gitu dinyinyirin orang lagi! Huft.

Jangan salah, orang Indonesia rata-rata emang baik. Tapi kadang-kadang bisa nyebelin juga dengan nyinyiran pasif-agresif yang cara penyampaiannya sih pakai komuk santuy, tapi nyess di hati. Saya baca di salah satu forum Quora, lagi bahas tentang gimana perasaan kamu sebagai orang Indonesia ketika denger orang Indonesia lainnya lagi ngomong bahasa Inggris.

Ada yang berkomentar positif dan nggak mau judgmental. Malah bangga dan menyemangati temennya buat lebih rajin belajar bahasa Inggris. Tapi ada juga yang bilang kalau terganggu, apalagi ketika grammar berantakan, aksennya medok, songong, atau bahasanya gado-gado.

Btw, buat kamu-kamu yang ngerasa kalau selama ini pernah nyinyirin temen atau orang lain yang belajar bahasa Inggris, mending libur aja deh. Sebab, kamu nggak berkontribusi secara positif pada pembelajaran mereka. Sebaliknya, yang ada malah mematahkan semangat. Sebelum ada niatan buat nyinyir atau ngebercandain orang yang belajar bahasa Inggris, lebih baik baca ini dulu deh. Kali aja kamu-kamu sekalian berubah pikiran.

Pertama, bahasa Inggris itu relatif susah dipelajari orang Indonesia, jadi harus rajin praktik. Gimana mau PD ngomong kalau takut diolok-olok?

Sebagian orang Indonesia itu malu-malu dan nggak PD-an. Salah satu alasannya karena takut diolok-olok. Ini bisa menghambat proses belajar terutama dalam berbahasa. Buat nguasain bahasa sebenernya nggak cukup cuma teori doang, tapi juga harus sering-sering dipraktikan biar nggak lupa dan biar terbiasa. Apalagi bahasa Inggris adalah bahasa yang relatif sulit buat orang Indonesia dengan lingua franca bahasa Indonesia yang sebagian besar diserap dari bahasa Melayu.

Jangan bandingin kemampuan bahasa Inggris-nya orang Indonesia sama orang Malaysia atau Filipina, sebab dua negara itu punya histori dengan negara-negara penutur bahasa Inggris yakni Inggris sama Amerika Serikat. Sebagai akibatnya, banyak kata serapan bahasa Inggris dalam bahasa sehari-hari mereka. Jadi meskipun mereka nggak fasih, kalau mau belajar bahasa ini bakalan lebih gampang soalnya udah familiar dengan beberapa istilah. Sementara buat saya, orang Indonesia dari kampung, harus agak ngeden, Cyin~

Nah karena belajar bahasa nggak cukup hanya baca buku, makanya biasanya guru-guru kita ngajak ke Jogja atau Bali yang banyak bulenya buat praktik ngomong langsung. Coba inget deh, waktu praktik, kamu diketawain nggak sama bulenya? Dinyinyirin nggak? Kalau saya dulu sih nggak. Meskipun grammar acakadut, ngomongnya patah-patah, mereka bisa jawab kok. Asalkan lawan bicara bisa nangkep maksud kita, komunikasi bakal lancar-lancar aja.

Baca Juga:  Memahami Perbedaan Gaya Chatting Tiap Individu

Oh iya, buat yang nggak suka aksen medok atau aksen apa pun itulah. Btw, apa sih, masalah Anda? Aksen itu identitas diri kamu. Ngapain malu, ye kan? Malah bagus kalau kita ngomong bahasa Inggris tapi ada ciri khasnya. Kayak Singlish, bahasa Inggris versi orang Singapura yang sering ditambahin ­-lah di akhir kalimat. Kali aja kita bisa bikin bahasa Inggris ikonik versi orang Indonesia juga. It’s not a big deal!

Dan jangan sampai ada kata-kata sok lah, keminter lah, keminggris lah. Kalaupun temen kamu ada yang grammar-nya salah atau medok, jangan diketawain. Ingetin dan koreksi kalau kamu bisa. Itu lebih baik. Lagian, bule aja nggak nyinyir, masak kita sendiri yang nyinyirin sesama orang Indonesia.

Kedua, kamu bisa tetep cinta tanah air meskipun belajar bahasa asing. Jangan menyempitkan makna nasionalisme, Man!

Waktu saya dulu mulai sering coba-coba bikin status bahasa Inggris di Facebook, saya dikatain sama temen kalau saya nggak cinta tanah air. Biasanya, kalau ada orang bule belajar bahasa Indonesia, bisa dipastikan bakal ada komentar kayak gini, “Bule aja bangga pakai bahasa Indonesia. Eh, orang Indonesia malu pakai bahasa sendiri.”

Jujur saya nggak tau maksudnya gimana, sebab saya nggak pernah malu tuh pake bahasa Jawa atau bahasa Indonesia. Dan saya nggak pernah denger temen saya ngomong mereka malu.

Sayang sekali kalau ada yang mendiskreditkan orang-orang yang belajar bahasa asing sebagai orang yang tidak nasionalis. Oke, memang dalam Sumpah Pemuda kita diharuskan untuk menjunjung tinggi bahasa persatuan yakni Bahasa Indonesia. Itu emang penting buat nation building. Apalagi negara kita terdiri dari berbagai suku bangsa yang memiliki bahasa masing-masing. Jadi bahasa Indonesia-lah yang mempersatukan kita, meskipun berasal dari latar belakang yang beragam.

Baca Juga:  Bagi Beberapa Orang Indonesia, Tidak Tergolong Makan Jika Belum Menyantap Nasi

Di sisi lain, jangan menyempitkan definisi nasionalisme juga. Nggak ada yang mempertanyakan nasionalisme Bung Karno. Padahal Bung Karno menguasai berbagai bahasa karena sebagai pemimpin beliau sadar harus berdiplomasi dengan berbagai negara.

Ada juga Cinta Laura yang emang Bahasa Indonesia-nya sedikit terbata-bata karena lingkungan sekolah dan lingkungan kerja yang mayoritas dikelilingi oleh penutur bahasa Inggris. Akan tetapi, dia punya banyak yayasan buat ngebantu orang-orang Indonesia. Logikanya, kalau dia nggak cinta sama Indonesia, ngapain dia dulu milih jadi WNI ya, kan? Lagian orang-orang kayak Rich Brian sama Niki juga bisa go international karena mereka menguasai bahasa Inggris. Pada akhirnya kita juga ikutan bangga kan?

Ketiga, menguasai bahasa Inggris memang nggak wajib, tapi kalau nggak belajar sama sekali juga sayang.

Memang banyak orang sukses dan kaya di Indonesia meskipun nggak bisa bahasa Inggris. Tapi, nggak ada salahnya kita coba belajar bahasa ini atau bahasa asing lainnya. Di sini saya nggak menganak emaskan bahasa Inggris. Malah kalau bisa saya pengin bahasa Indonesia aja yang jadi bahasa Internasional. Namun, berhubung bahasa ini udah terlanjur jadi bahasa internasional dan salah satu bahasa resmi yang digunakan PBB, ya kita ambil positifnya saja.

Manfaat belajar bahasa ini, kamu bisa ngerti-ngerti dikit beberapa istilah yang ada di gadget atau internet. Kalau kamu pelajar, mahasiswa, atau orang-orang yang pada dasarnya kepo sama peristiwa-peristiwa dari seluruh dunia, kamu bakal ngerasain bahwa lebih banyak informasi yang bisa kamu dapet kalau nyarinya pakai kata kunci berbahasa Inggris. Atau kalau mau cari pacar bule, jadi tour guide, sama nambah-nambahin kemampuan di CV, kan lumayan.

Jadi, daripada waktunya kebuang buat nyinyir atau buat gibah gara-gara denger orang ngomong bahasa Inggris. Mendingan kamu belajar bahasa atau keterampilan lainnya buat meningkatkan kualitas sebagai manusia, deh.

BACA JUGA Panduan Mengumpat dalam Bahasa Inggris Biar Bisanya Nggak F*ck Doang atau tulisan Era Yusnita lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
12

Komentar

Comments are closed.