Sebagai Penulis, Saya Sering Disangka Romantis dan Bisa Menjadi Sekretaris

Artikel

Sejak dahulu kala menulis adalah kegiatan paling dasar dan menjadi media pertama yang digunakan manusia untuk mencatat peristiwa, penemuan, dan kegiatan lainnya. Kegiatan menulis juga sebagai pendamping tradisi keilmuan setelah tradisi menghafal. Menulis mulai meningkat pesat setelah kertas ditemukan.

Dulu, kegiatan menulis meski tetap dilakukan ia sulit untuk diabadikan dengan baik karena media tulisan masih menggunakan pelapah pohon, kulit hewan, diukir di atas batu, dan benda apa saja yang kiranya bisa dituliskan aksara-aksara penulisan. Kertas adalah revolusi baru dalam dunia penulisan.

Dengan adanya kertas sebagai media paling mudah untuk menulis, pembukuan ilmu pengetahuan dan peradaban makin kian mudah dilakukan. Arsip dokumentasi negara jauh lebih rapih dan tradisi keilmuan makin canggih. Penulis tetap maju terus langkah demi langkah, arus zaman boleh berubah tapi ia akan tetap beradaptasi mengikutinya.

Kita tentu paham, menjadi penulis adalah suatu bentuk dalam mengabadikan buah pikiran. Lihat saja tokoh-tokoh hebat, para nabi dan rasul yang membawa risalah dari Tuhan mencatat wahyu dan menuliskannya, serta membukukan menjadi kitab suci. Para tokoh penggagas ideologi baik itu Engels, Karl Marx, Bakunin, Ali Syariati, dan lain sebagainya menjadikan kegiatan menulis untuk mengabadikan ideologinya. Meski sekarang menulis sudah mulai canggih, karena ada komputer sebagai wadah untuk menulis di zaman modern. 

Menulis memang sekeren itu. Namun, orang-orang di negara kita yang minim literasi memang membuat para penulis susah untuk menyebarkan minat literasi di sekelilingnya. Akan tetapi, stereotip menjadi penulis memang banyak yang aneh-aneh dan lucu juga. Sebagai penulis saya pernah merasakannya. Mulai dari stereotip yang masih berhubungan dengan kepenulisan sampai yang nggak nyambung.

Pertama: Penulis dianggap bisa jadi sekretaris

Mohon maaf lahir batin, tapi tupoksi alias tugas, pokok, dan fungsi dari sekretaris serta penulis itu jauh berbeda. Ini sering kali disalah-artikan oleh orang kebanyakan. Mentang-mentang alat kerjanya laptop atau komputer, penulis dan sekretaris dianggap satu paket. Padahal, sekretaris adalah orang yang memiliki kemampuan dalam membuat surat-menyurat serta kemampuan administrasi lainnya.

Penulis belum tentu punya kemampuan seperti itu. Kalau ada yang bisa atau memiliki kemampuan sebagai sekretaris janganlah digeneralisir. Sebaliknya, seorang sekretaris juga belum tentu seorang penulis.

Kedua: Penulis sering dianggap banyak uang dan harta

Saya nggak kesel dan jengkel kalau ada yang mendengar soal ini, saya cukup mengamini saja. Semoga saja jadi kenyataan, nggak tahu tiba-tiba ada malaikat lewat dan diamini juga terus saya jadi kaya beneran, wqwqwq. Meskipun ia sering terlihat tulisannya di beberapa media, bukan berarti dia kaya dan bergelimang harta, Bro. Karena kadang-kadang ada media yang tidak menyediakan honor kepada penulis.

Lalu terkadang walaupun tembus ke media yang memberikan honor, itu pun tidak setiap hari tembus. Jadi penulis buku juga sama, kalau bukunya belum best seller ya, berarti belum dapat royalti banyak. Anda baru boleh ngomong kalau orang berprofesi ini itu kaya raya ke J.K. Rowling dan seorang Seto Wicaksono yang rajin menggunakan tuyul untuk menulis di Terminal Mojok.

Ketiga: Penulis itu tahu segalanya

Enak saja, mentang-mentang kegiatan menulis adalah kegiatan yang harus diiringi kegiatan membaca yang kuat, bukan berarti ia tahu segalanya, ya! Masa iya, serba tahu. Setiap orang kan punya keahlian dan pengetahuannya masing-masing. Kalau ada penulis yang menyinggung masalah ekonomi mulanya, bukan berarti ia pakar ekonomi. Begitu ya, para pembaca yang budiman~

Keempat: Penulis itu romantis 

Beberapa penulis fiksi memang kena imbas ini, saya pribadi juga dianggap romantis. Yang romantis memang ada, tapi bukan berarti menulis masalah romansa tingkah laku keseharian juga romantis dan manis. Contohnya kaya komika, apakah karena seorang komika lucu di atas panggung saat ia turun dan ngobrolin hal biasa akan lucu? Ya nggak, kan? 

Menulis itu kan imaji, bukan perbuatan sehari-hari.

Tapi ya bagaimana juga, apa pun profesi dan keahlian yang kita miliki memang selalu ada stereotip yang bakal mengiringi. Ibaratnya mah satu paket, nggak bisa ditolak. Penulis juga demikian. Pertanyaannya, apakah ada yang merasakan hal yang sama seperti saya?

BACA JUGA Menulis di Terminal Mojok: Bayaran Secukupnya, Usaha Sekerasnya dan tulisan Nasrullah Alif lainnya.

Baca Juga:  Stereotip Buruk Anak OSIS yang Jujur, Emang Ada Benernya

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.