Saya Pencinta Musik Keras dan Saya Bukan Pemuja Setan, Ingat Itu!

Pencinta musik keras bukanlah pemuja setan. Kami semua sama seperti kalian. Jangan terlalu repot mengaitkan musik keras dengan setan.

Artikel

M. Farid Hermawan

Ketika saya sedang asyik menulis beberapa artikel di kamar saya sambil diiringi lagu Beast and Harlotnya Avenged Sevenfold, tiba-tiba pintu kamar saya digedor. Ketika saya buka, nenek saya protes, ia berujar “itu apa teriak-teriak, kecilin! malam-malam gini dengar lagu setan kaya gitu! Kecilin suaranya.” Haaah, saya dengar lagu setan cuy.

Itu salah satu pengalaman saya sebagai penyuka musik keras yang disangka sedang mendengarkan nyanyian iblis berwujud band. Pernah juga ketika saya memutar lagu Led Zeppelin di speaker kos-kosan teman saya. Alunan lagu misterius Stairway to Heaven mengalun di kamar kosan teman saya. Dan sontak ia berucap, “Coeg, jangan setel lagu setan itu lah, kamu muja setan ya suka betul lagu-lagu kaya gini!” Astagfirullah, saya beristigfar. Saya masih punya Tuhan dan masih beragama, dan barusan saya beristigfar.

Aneh sekali, kenapa orang-orang selalu mengidentikkan musik keras seperti musik rock, metal, punk adalah lagu-lagu yang berkaitan dengan setan. Saya manusia normal, saya masih beragama, kok saya dituduh nyembah setan hanya karena selera musik saya bukan BTS, AKB48 atau SUPER JUNIOR. Kok seenaknya saya dituduh seperti itu. Padahal saya dengan hantu saja sering paranoid, lah ini dikira pemuja setan hanya karena selera musik.

Walupun memang musik keras identik dengan unsur-unsur kegelapan dan sering muncul gambar-gambar tengkorak. Pada kenyataannya hal tersebut hanya sebuah identitas. Bukan berarti identitas tersebut selalu berkaitan dengan kenyataan. Boleh saja kalian melihat band-band metal tampil garang di panggung dengan tampilannya yang sangat menyeramkan. Namun itu hanya identitas, sebuah branded untuk membangun karakter sebuah band dengan unsur keras.  Kalian sering terpaku bahwa band metal, rock dan sejenisnya adalah band-band yang diutus setan untuk membuat dunia ini hancur. Sejauh yang saya tahu, tidak seperti itu. Musik adalah hiburan pelepas penat. Dan apa pun jenis musiknya, semua sama, sebagai hiburan.

Baca Juga:  Nggak Semua Orang Jawa Timur Ngomong Kasar dan Suka Misuhan

Orang-orang yang menyukai musik keras masih banyak yang ber-Tuhan. Masih banyak yang rajin beribadah, dan masih banyak yang berzikir. Jangan semena-mena menganggap musik keras adalah musik pembawa kehancuran. Pak Jokowi yang aliran musiknya hampir mirip dengan saya saja jadi Presiden. Lalu di mana mudaratnya?

Kalian masih terlalu terpaku dengan stigma. Masih tidak bisa membedakan antara suka dengan kepercayaan. Musik keras itu bukan agama, bukan sesuatu yang perlu di-Tuhankan.  Saya dan masih banyak pencinta musik keras lainnya hanya suka dan bukan memuja. Walaupun kadang ada yang sampai memuja, namun jumlah tersebut sangat sedikit dan di Indonesia sangat jarang. Saya dan banyak orang lainnya di Indonesia tidak termasuk golongan seperti itu . Saya hanya suka dan menikmatinya. Sudah sampai situ saja. Jika kalian menganggap orang-orang seperti saya ini adalah pemuja setan hanya karena suka, apakah saya yang setan atau kalian?

Saya masih beragama, bukan seorang Raellian yang menyembah UFO. Bukan Wicca yang sangat percaya hal-hal magis. Saya masih percaya agama saya. Dan tentu saya percaya bahwa setan itu ada. Namun saya masih waras untuk memfilter bagaimana kadang  memang ada dampak negatif dari lirik-lirik lagu metal, rock, atau punk.  Tapi saya tidak sampai gila dengan hal tersebut. Saya dan banyak orang lainnya masih terlalu waras dan masih dipenuhi logika jika kami dianggap pemuja setan hanya karena aliran musik.

Pencinta musik keras orangnya normal-normal kok. Kalau pun ada yang tidak normal kelakuannya karena musik keras, itu 1:100 jumlahnya. Saya normal-normal saja setelah mendengar lagu-lagu dari Slipknot, Ghost, Led Zeppelin, Avenged Sevenfold, Dream Theater sampai Guns N Roses. Kalian-kalian pencinta musik keras seperti saya pasti juga merasa normal-normal saja. Tidak ada boneka Voodo di rumah kami. Tidak ada gagak hitam menggantung di rumah kami dan yang pasti masih ada setan yang terus mengganggu kita semua agar saling membenci. Dan itu memang proker abadI setan!.

Baca Juga:  Betapa Sucinya Orang yang Suka Mandi dan Betapa Hinanya Orang yang Jarang Mandi

Jangan terlalu mendiskreditkan para pencinta musik keras, lah. Semua aliran musik sama. Sama-sama menghibur. Jangan menyempitkan otak dengan memberikan statement yang aneh  berkaitan dengan selera musik.

Saya selalu menganggap bahwa musik itu adalah seni dan saya sangat suka mengapresiasinya. Tidak lebih. Musik ya musik bagi saya, sebagai hiburan. Sebagai sebuah hasil kreatif manusia yang dalam prosesnya dibuat dengan tidak mudah.

Jadi saya tegaskan kembali, pencinta musik keras bukanlah pemuja setan. Kami semua sama seperti kalian. Jangan terlalu repot mengaitkan musik keras dengan setan. Karena pada dasarnya kita semua sama di dunia ini. Setiap hari sering dihasut setan.

---
37


Komentar

Comments are closed.