'Seaspiracy' dan Dilema Mahasiswa Jurusan Perikanan – Terminal Mojok

‘Seaspiracy’ dan Dilema Mahasiswa Jurusan Perikanan

Artikel

Avatar

Beberapa waktu yang lalu Netflix baru saja mengeluarkan sebuah film dokumenter yang berjudul Seaspiracy. Secara garis besar, film ini ingin menunjukkan bahwa industri perikanan merupakan penyebab rusaknya lingkungan laut. Dalam film ini si pembuat film menyoroti mengenai kejahatan ataupun pelanggaran yang selama ini mengiringi industri perikanan. Isu mengenai perikanan berkelanjutan, ketenagakerjaan, lingkungan, dan segala hal buruk tentang perikanan yang tidak banyak orang notice, dibahas habis dalam film ini.

Sebagai seorang mahasiswa jurusan Perikanan, melihat apa yang dipertontonkan dalam film ini, tidak begitu mengagetkan buat saya. Isu mengenai masalah sosial ekonomi perikanan memang menjadi isu yang seksi buat orang perikanan. Perdebatan antara perikanan berkelanjutan dan pemenuhan ekonomi tak pernah selesai. Hal ini juga yang membuat saya sebagai mahasiswa jurusan Perikanan dilema ketika menonton film Seaspiracy ini.

Salah satu hal yang membuat saya dilema setelah menonton film ini adalah kesimpulan akhir dari film ini. Dalam Seaspiracy, untuk menjawab bagaimana mengatasi semua hal buruk mengenai industri perikanan, kesimpulan yang diambil adalah berhenti makan ikan. Namun, apakah itu solusi terbaik? Nanti dulu, Bos. Jika kita disuruh berhenti makan ikan, nasib saya nanti gimana? Mikirin setelah lulus mau ngapain saja marai tobat, ini ada orang nyuruh berhenti makan ikan, soyo tobat lah.

Saya sepakat bahwa illegal fishing atau penangkapan berlebihan tak bisa dibenarkan sama sekali. Hal ini juga yang selalu ditekankan pada orang perikanan bahwa dalam menjalankan usaha perikanan harus dilakukan dengan prinsip keberlanjutan. Mungkin dalam film ini, mereka skeptis pada label perikanan berkelanjutan karena fakta yang mereka temukan tidak sesuai dengan yang dikampanyekan. Tapi sebagai orang perikanan, saya masih percaya bahwa prinsip keberlanjutan masih bisa diupayakan.

Baca Juga:  Pengalaman 10 Tahun Diam-diam Menyukai Teman Sendiri

Lagi pula, jika kita ujug-ujug berhenti makan ikan, pihak yang paling terdampak ya para nelayan kecil. Dalam film Seaspiracy yang mereka ulas adalah para pemain besar di industri perikanan. Kalau kita berhenti makan ikan untuk menghentikan pelanggaran tersebut, kita menghancurkan hidup masyarakat nelayan tradisional di sisi lain. Coba saja kalian datang ke wilayah pesisir atau desa nelayan, lalu bilang “Jangan makan ikan!” Bisa-bisa kalian yang dijaring~

Isu lain yang intens dibahas dalam Seaspiracy yaitu mengenai isu lingkungan. Dalam film ini mengatakan bahwa sebenarnya penyumbang sampah laut terbesar ditimbulkan dari kegiatan penangkapan ikan, selain sampah plastik. Sampah-sampah inilah yang pada akhirnya juga menjadi penyebab kerusakan lingkungan.

Sampah yang berupa sisa jaring yang terbuang memang merupakan salah satu pencemaran yang dapat merugikan biota laut. Terkadang sampah yang ada, malah dipakai buat aksesori sama ikan lantaran si ikan tidak bisa membedakan mana sampah dan mana aksesori. Akhirnya, sampah-sampah ini nyangkut dan tidak pernah bisa lepas lagi dari tubuh ikan. Kasihan, kan.

Adanya cemaran ini juga menyebabkan orang-orang takut makan ikan. Hal itu dikarenakan adanya isu mikroplastik dalam makanan laut. Karena isu ini akhirnya muncul jargon “Save the Planet” yang kalau kata George Carlin merupakan kesombongan terbesar manusia karena lebih memilih menyelamatkan planet daripada menyelamatkan behaviour manusia.

Baca Juga:  Alasan Orang Tua Melarang Keinginan Anaknya untuk Ngekos

Bagaimanapun sebagai seorang mahasiswa jurusan Perikanan, saya sangat senang dengan adanya film dokumenter ini. Adanya film ini membuat orang-orang bisa lebih aware terhadap isu yang dihadapi di dunia perikanan dan apa pengaruh yang ditimbulkan manusia terhadap lingkungannya. Akan tetapi, mbok ya kesimpulannya jangan langsung kita disuruh nggak makan ikan, dong! Kalau kayak gitu, ada jutaan orang yang nasibnya dipertaruhkan, termasuk saya. Karena bagaimanapun industri perikanan tetaplah menjadi industri penyedia pangan global.

Sumber Gambar: YouTube Netflix

BACA JUGA Jurusan Perikanan Dibilang Jurusan Lalapan dan Katanya Bernasib Tidak Sedap dan tulisan Kuncoro Purnama Aji lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
9


Komentar

Comments are closed.