Seandainya Magellan Menjadi Kepala Penjara di Indonesia

Featured

Ketika isu hukuman mati untuk koruptor ramai diperbincangkan publik, sebagai seorang yang bekerja di dunia kepenjaraan saya agak merasa sedih. Tunggu sebelum Anda menghujat saya, dengarkan dulu curhatan saya. Meski baru beberapa tahun menjadi pegawai penjara, ada sebuah kesan mendalam tentang pekerjaan yang saya geluti ini.

Jujur setiap melihat narapidana yang mendekam di penjara, perasaan iba dan kasihan menjalar di tubuh saya. Memang benar mereka orang yang bersalah. Benar juga mereka telah mengkhianati masyarakat. Bahkan memberi kerusakan bagi hubungan antar umat manusia. Paling tidak di mata hukum.

Namun saat melihat mereka (beberapa) menghabiskan waktu di dalam kurungan dengan keputusasaan, sebagai manusia yang masih memiliki nurani pasti selalu terbesit empati terhadap keadaannya. Ditambah lagi intensitas melihat keadaan seperti itu cukup sering. Jadi singkatnya, saya (mungkin ada pegawai lain juga yang merasakan) terkadang merasa kasihan kepada narapidana ketimbang ingin meluluhlantakkan mereka yang telah berbuat kejahatan.

Tunggu dulu, jangan cepat mengambil kesimpulan. Saya tidak menggeneralisir bahwa semua narapidana itu patut diberi empati, karena memang ada juga perbuatan mereka yang tidak bisa diterima akal dan nurani. Saya pun tidak bermaksud untuk membenarkan permasalahan yang pernah (yang kerap muncul di media mengenai kondisi lapas di Indonesia) terjadi di lapas.

Bukan berarti karena kasihan kami membenarkan peredaran narkoba di lapas. Ataupun jual-beli sel tahanan dan persoalan-persoalan lain yang sering diidentikkan dengan lapas. Tentu saja, hal-hal tersebut adalah perbuatan yang keliru.

Maksud saya, keinginan masyarakat agar pelaku kejahatan itu dihukum seberat-beratnya (seperti koruptor dihukum mati) menjadi budaya yang sudah lama digandrungi. Terus terang kami petugas penjara itu juga manusia biasa. Pernah merasa iba melihat para penjahat tersebut. Tidak jarang nurani kami pun ikut bersedih.

Baca Juga:  Panduan untuk Berdebat dengan Dosen yang Konservatif dan Moderat

Apalagi tugas kami tidak hanya menjerakan seseorang. Lebih dari itu, Undang-Undang pun menugaskan kami agar dapat memulihkan kembali para narapidana itu supaya menjadi orang baik. Alih-alih memberikan efek jera dengan kekejaman agar memenuhi harapan sebagian orang, kami lebih memilih melakukan pembinaan untuk memulihkan. Dan itu langkah yang dipilih dalam konteks sebagai manusia.

Jadi kalau berharap penjara sebagai tempat yang kejam dan ngeri agak kurang tepat. Apabila benar-benar ingin membuat takut narapidana, menurut saya lebih baik petugasnya adalah Magellan.

Sebentar, sebentar, sebelum Anda mencaci maki saya sebagai pegawai yang wibu nan alay, coba dipikirkan lagi. Bukankah akan sangat ditakuti penjara di Indonesia andai petugasnya seperti Magellan? Bayangkan, di dunia One Piece saja, penjara yang dipimpin oleh Magellan ini memiliki reputasi yang mengerikan. Alih-alih ingin menjadi residivis, para pelaku kejahatan di dunia One Piece lebih memilih untuk tidak tertangkap. Bahkan lebih memilih mati ketimbang harus ditahan di Impel Down.

Selain itu, tingkat pengamanannya pun sangat ketat. Selama dua puluh tahun baru dua orang saja yang berhasil kabur dari penjara. Prestasi yang sangat luar biasa bukan?

Sosok seperti Magellan inilah yang kiranya dapat menekan laju kejahatan di Indonesia, bahkan dunia. Saya yakin koruptor pun akan berpikir berulang kali untuk korupsi. Risikonya begitu besar apabila bertemu Magellan. Tanpa vonis mati pun, mereka sudah merasa mati dengan dijaga oleh Magellan.

Jangan berharap ada kongkalikong dengan Magellan, bersalaman saja sudah langsung mati terkena racunnya. Jangan harap pula ada peredaran narkoba atau kerja sama dengan pegawai di penjara. Sekali ketahuan oleh Magellan, si pelaku bisa di-hydra dengan racun-racunnya.

Oh iya, bagi yang tidak mengetahui siapa Magellan, ia adalah kepala sipir di penjara Impel Down yang ada dalam komik One Piece karya Eichiro Oda. Kekejamannya dalam mengurusi tahanan Impel Down sudah tidak diragukan lagi. Dengan kekuatan racunnya, dia dapat menghajar bahkan membunuh siapa pun yang hendak melanggar peraturan penjara.

Baca Juga:  Panduan Ke Jalan yang Benar Buat yang Suka Share/Repost Art Orang di Twitter

Tidak ada kompromi bagi Magellan. Entah siapa pun yang masuk penjara akan diperlakukan sama. Bahkan mantan kepala penjara sebelum Magellan pun diperlakukan sama olehnya. Hebat sekali keberaniannya, dengan mantan atasannya yang ditahan saja dia berani memperlakukan sama seperti tahanan yang lain. Tidak ada itu yang namanya rasa pekewuh atau tidak enakan, meskipun yang ditahan adalah mantan atasan.

Perlu diketahui juga, tahanan yang ditangani Magellan ini bukan orang-orang sembarangan loh. Banyak sekali tahanan yang merupakan pengguna buah setan (sumber kekuatan dalam One Piece). Belum lagi penjahat-penjahat legenda dengan kekuatan tak terkira. Artinya, Magellan ini sangat kuat dan hebat sehingga dipercaya untuk menjaga mereka-mereka ini.

Andai Magellan ada di Indonesia, pasti harapan agar kesan penjara lebih menakutkan bagi para penjahat lebih mudah untuk diwujudkan. Tidak perlu regulasi yang banyak, cukup diperlihatkan sosok Magellan pasti semua narapidana tidak ingin berjumpa dengan penjara lagi. Penjahat-penjahat di luar sana pun akan berpikir seribu kali untuk masuk penjara. Sayangnya dia bukan manusia yang bisa memiliki empati untuk mengasihani. Dan kita hidup sebagai manusia yang diberi akal dan hati.

BACA JUGA Membayangkan Jinbe Jadi Menteri Kelautan dan Perikanan Indonesia atau tulisan Royyan Mahmuda lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
11


Komentar

Comments are closed.