Salahkah Mencintai Orang yang Tidak Mencintai Kita?

Cinta selalu diharap memihak dalam hal berbagi kasih sayang, berbalas suka hingga mencintai orang yang juga mencintai kita.

Artikel

Avatar

Di zaman apapun, satu hal yang tak bisa lekang oleh waktu adalah cinta. Ya, cinta tidak akan pernah bisa hilang dari peradaban apapun. Cinta itu abadi. Cinta tumbuh di segala sisi kehidupan. Entah muda, tua, hingga maut memisah, cinta selalu hadir pada setiap hal-hal kecil di dunia ini. Ibu mencintai anaknya, perasaan suka pemuda terhadap seorang gadis cantik hingga cintanya seseorang terhadap pekerjaan. Sebegitu luasnya cinta menebar pengaruhnya di dunia ini.

Namun yang menjadi permasalahan, cinta tidak selalu ramah terhadap semuanya. Cinta juga sering bertingkah dan diskriminatif. Ketika cinta selalu diharap memihak dalam hal berbagi kasih sayang, berbalas rasa suka hingga mencintai orang yang juga mencintai kita. Cinta juga pilih-pilih terhadap hal tersebut.

Pada akhirnya cinta yang bisa tidak bersahabat tersebut sering menjadi pelarian patah hati dan rusaknya perasaan bagi mereka yang tidak beruntung. Cinta yang tumbuh tentu akan menjadi bulir-bulir bahagia jika berbalas. Yang buruknya, perasaan cinta yang muncul tadi tidak dibarengi dengan pembalasan yang sama. Saya yakin, kaum millenial dan Gen Z  paham apa yang saya maksud. Pernahkah kalian merasakan perasaan tersebut?

Saya yakin, tulisan ini adalah tulisan yang mewakili perasaan banyak orang di penjuru bumi ini. Sebuah perasaan cinta yang tulus namun tak pernah mulus. Sebuah perasaan ingin memiliki namun hal tersebut hanya bisa di mimpi. Cinta bisa hadir sebagai algojo yang sangat kejam jika berbicara hal ini. Mencintai orang yang tidak mencintai kita.

Lantas apakah mencintai orang yang tidak mencintai kita adalah sebuah kesalahan dalam hidup ini?

Perlukah kita menikam perasaan yang begitu kuat dan merelakan orang yang kita cintai hidup bahagia dengan orang lain?

Baca Juga:  Tentang Mantan yang Tak Bisa Digantikan Pasangan Anyar

Semua itu dapat terjawab jika kita semua paham makna memiliki. Semua manusia lahir dari rasa saling terikat. Terus berposes hingga menjadi manusia yang suka mengikat. Cinta lahir dari sela-sela proses terikat dan mengikat tersebut. Kita sering egois ketika mencintai orang lain. Sering terlalu frustasi dalam menerjemahkan sebuah perasaan ingin memiliki. Cinta akan hadir ketika proses saling mengikat muncul secara alami. Tidak ada yang bisa melawan dan memaksa.

Memang akan hadir rasa perih yang tak terlihat di ujung hati. Bagaimana besarnya cintamu kepadanya hanya berbalas penolakan dan tak pernah di-iyakan. Sakit, pasti. Sedih, jelas. Tapi apakah semua itu salahmu? Tidak, itu bukan salahmu. Itu adalah fitrah manusia yang tidak bisa dihapuskan, rasa cinta terhadap manusia yang lain. Kalian harus sadar bahwa apa yang kalian rasakan saat ini bukanlah perasaan tunggal kalian. Hampir setengah umat manusia pernah merasakan sakitnya harus mengubur perasaan yang pernah membuat mereka bahagia. Cinta memang sebegitu lucunya.

Lalu bagaimana kita menyikapi orang yang kita cintai namun tak mencintai kita? Semua kembali kepada diri kita masing-masing. Jujur saya pun sempat dibuat tertawa terbahak-bahak dengan perasaan sialan ini. Saya juga pernah merasakan pahitnya mencintai orang yang tidak mencintai saya. Saya tahu rasanya suka dengan harapan kosong. Ingin memiliki namun sadar bahwa orang yang ingin dimiliki tidak pernah mau dimiliki. Sebegitu kompleksnya perasaan saya dahulu ketika tahu bahwa cinta yang pernah muncul di hati saya, hanya hal semu yang saya yakin tidak akan pernah berbalas. Namun seiring waktu dan semakin bertambahnya usia saya. Perasaan tersebut akhirnya memberikan jawabannya secara perlahan. Bahwa mencintai itu ternyata tidak harus memiliki. Sebuah kalimat yang sering saya dengar dan cukup klise. Kenyataannya memang begitu adanya. Cinta terlalu banyak hadir di dunia ini. Kadang perlu ada beberapa orang yang harus rela memberikan cintanya untuk orang lain yang lebih layak memilikinya.

Baca Juga:  Menikmati Revolusi Perkelahian Berkat Media Sosial

Suatu ketika saya teringat ucapan Pak Sapardi menyoal cinta. Kalimat itu berbunyi. “Aku ingin mencintaimu dengan sederhana.” Makna kalimat yang cukup legendaris tersebut akhirnya saya temukan ketika saya merasakan sakitnya tidak dicintai oleh orang yang saya cinta. Bahwa mencintai itu tidak harus bersatunya jasmani dan rohanai sepasang manusia. Cinta itu akhirnya harus saya temukan dari hal-hal sederhana yang telah saya lupakan saat mencintai seseorang dengan ekspektasi saya yang terlalu tinggi. Saya harus sadar bahwa mencintai dengan sederhana adalah tetap mencintai orang tersebut walaupun dia tidak mencintai saya. Tetap bahagia melihat dirinya bahagia walaupun tidak dengan saya dan berusaha meredam rasa sedih bahwa dia tidak mencintai saya dengan cara paling sederhana.

---
2.014 kali dilihat

39

Komentar

Comments are closed.