Salah Kaprah Anggapan Jogja Serbamurah. Tabok Saja kalau Ada yang Protes! – Terminal Mojok

Salah Kaprah Anggapan Jogja Serbamurah. Tabok Saja kalau Ada yang Protes!

ArtikelFeatured

Avatar

 Sudah enam bulan lebih aku kembali ke Sumatera Utara setelah menjalani hidup di Jogja selama kurang lebih empat tahun. Menjajal banyak tempat, mulai dari yang di kota sampai yang di pelosok. Satu pertanyaan yang sering aku terima dari kawan-kawan sekembalinya dari daerah yang acap disebut istimewa itu adalah, “Hampir semua hal di Jogja serbamurah, ya?”

Semua yang bertanya demikian sudah aku kasih jawaban dengan penjelasan panjang lebar. Aku tidak ingin mereka salah kaprah menilai Jogja. Lebih-lebih lagi, aku tidak ingin mereka melancong ke Jogja dengan bekal kesalahkaprahan yang ada di kepala mereka.

Jawaban ringkas yang biasanya kuberikan adalah, bila kau ke Jogja dengan kemampuan rata-rata ekonomimu sebagai orang Sumatera Utara, atau katakanlah dengan besaran gajimu yang sesuai UMR Medan, dan kau hanya menghabiskan waktu di sana barang tiga atau empat hari, atau sebut sajalah dua minggu, tentu saja Jogja akan terasa serbamurah bagimu. Tapi, aku tak tega kalau cuma memberi jawaban seperti itu.

Bicara soal Jogja serbamurah, aku bisa menebak bahwa yang dimaksud kawan-kawan yang bertanya pastilah tak jauh-jauh dari makanan atau kuliner. Namun, supaya pembahasan soal “Jogja serbamurah” di sini tampak seolah-olah komprehensif, aku anggap saja mereka juga penasaran soal biaya indekos dan harga sewa rumah atau toko.

Baiklah, kita bahas satu per satu sedetail mungkin. Pertama, makanan. Ini yang paling sering ditangkap secara salah kaprah oleh orang-orang luar Jogja, lebih-lebih luar Pulau Jawa, termasuk kawan-kawanku di Sumatera Utara. Kawan-kawanku mendengar cerita dari orang-orang, yang mana orang-orang itu juga mendengar cerita dari orang-orang bahwa di Jogja, modal Rp10 ribu saja sudah bikin kenyang. Terus terang, ini menggelikan. Mereka kayak tidak sadar atau lupa bahwa di Sumatera Utara, termasuk di Kota Medan yang metropolitan, Rp10 ribu juga sudah bisa bikin kenyang.

Biar lebih jelas, mari kita sorot dua ikon makanan di Jogja yang paling sering dianggap murah, yaitu nasi kucing dan soto. Pertama nasi kucing. Selama aku tinggal di Jogja (2016-2020), harganya rata-rata Rp2.500. Di beberapa tempat ada yang masih menjual dengan harga Rp2.000, tapi itu sudah sangat langka. Yang ada, malah banyak yang menjualnya seharga Rp3.000, termasuk di pinggiran Sleman seperti Seyegan atau Godean. Bahkan di titik-titik di mana wisatawan ramai berkumpul, bisa lebih dari itu harganya.

Bagaimana dengan isi dan takarannya? Yang belum pernah ke Jogja pun aku rasa sudah bisa menebaknya, segumpal nasi yang kira-kira setara dengan tiga atau empat sendok makan, dengan lauk yang aduhai mahasedikit. Lauk ikan teri, contohnya, ikan terinya mudah dihitung dengan jari. Kalau tidak dua, ya, tiga biji. Yang lauknya orek tempe pun tak jauh-jauh beda. 

Artinya, dengan standar perut orang Indonesia pada umumnya, seseorang baru akan kenyang atau puas bila menghabiskan empat bungkus nasi kucing itu. Empat dikali Rp2.500, bukankah sama dengan Rp10 ribu, yang kalau di Medan, paling tidak di wilayah Jalan Pacing dekat kampus Unimed atau di sekitaran Padang Bulan dekat USU, cukup buat membeli sebungkus nasi padang dengan lauk ayam?

Kemudian kita bahas soto di Jogja yang harganya “cuma” Rp7 ribu itu (ada yang Rp6 ribu meski ada pula yang Rp8 ribu, Rp10 ribu, dan seterusnya, tergantung kualitas rasa dan bahan). Murah kau bilang? Tunggu dulu.

Perhatikan betul-betul mangkuk soto yang kau pesan bila suatu hari kau melancong ke Jogja. Perhatikan ukuran dan jumlah suwiran dagingnya, entah itu daging ayam atau yang lain. Kau kujamin akan membatin, ukuran suwirannya tak lebih besar dari tahi gigimu dan jumlahnya tak lebih banyak dari jumlah jarimu. 

Lalu perhatikan pula porsi nasinya. Juga perhatikan takaran rajangan kolnya. Setelah itu semua kau perhatikan, insaflah kau betapa kelirunya kau menganggapnya murah. Di Sumatera Utara, kalau kau tinggal di Deli Serdang, Serdang Bedagai, Siantar, Tebing Tinggi, Langkat, Binjai, atau di daerah-daerah lain. Kalau soto kayak gitu ada yang menjual, mungkin harganya juga segitu, atau mungkin bisa lebih murah.

Jadi, kesimpulan untuk kesalahkaprahan soal makanan ini adalah, makanan yang murah-murah di Jogja itu bukan MURAH, tetapi memang LAYAK MURAH.

Bagaimana dengan makanan-makanan yang lain? Mungkin kau akan bertanya begitu karena masih belum yakin kalau kau salah kaprah.

Gorengan? Jangan terkejut bila kau membeli pisang goreng, pisangnya cuma pisang kepok pula, harganya Rp2.000. Kau pikir Rp2.000 dapat tiga seperti di Tembung atau di Perbaungan? Salah kau! Kau cuma akan dapat satu! Bagaimana dengan ukurannya? Kujamin ukurannya tak lebih besar dari pisang raja goreng seharga Rp2.000 yang biasa kau beli di Simpang Kabupaten arah ke Berastagi atau sekitaran Jalan Baru dekat Asrama Haji.

Kau pasti heran kenapa bisa semahal itu. Oke, aku jelaskan. Sebenarnya wajar kalau tukang gorengan di Jogja menjual pisang goreng kepoknya seharga Rp2.000 per biji. Sebab, dari mentahnya pun memang sudah mahal. Harga sesisir pisang kepok di Jogja, yang konon UMR-nya jauh di bawah UMR Medan, rata-rata mencapai Rp15-20 ribu. Itu yang ukuran kecil sampai sedang dan belinya di pasar tradisional. Yang ukuran besar, bisa mencapai Rp35-40 ribu. 

Di supermarket, harganya bisa lebih mahal dari itu. Jangan kau pikir harga segitu cuma berlaku di wilayah Jogja kota atau Sleman kota. Salah kau! Harga yang sama juga berlaku di pelosok-pelosok wilayah Provinsi DIY dan wilayah Jawa Mataraman lainnya. Kalaupun lebih murah, ya, selisihnya sangat tipis. Tipis kali pun! Jadi, mata rantai harga mahal itu sudah terjadi sejak dari hulunya.

Bagaimana dengan buah-buahan? Ini lebih parah. Jangan harap kau bisa dapat alpukat sekilo kalau cuma bawa duit Rp15 ribu ke pasar kayak biasa kau beli di pajak-pajak di Medan. Jangan harap kau bisa makan nangka yang satu tusuk berisi empat biji seharga Rp3.000. Jangan harap kau bisa beli cempedak dengan modal Rp10 ribu di kantong. Apalagi, jangan pernah sekalipun kau berharap bisa makan durian dengan puas kalau cuma punya duit Rp100 ribu.

Di wilayah Provinsi DIY (aku tegaskan DIY, bukan cuma Jogja dan Sleman), harga alpukat di pasar tradisional rata-rata Rp25-30 ribu sekilo. Ketika sedang tidak musim, harganya jauh lebih mahal dari itu. Begitu pula nangka dan cempedak.

Empat tahun aku merasakan tinggal di Jogja, termasuk di pelosok Sleman, belum pernah aku bisa makan nangka atau cempedak dengan modal Rp10 ribu. Apalagi durian. Untuk ukuran yang biasanya bisa kau peroleh seharga Rp20 ribu di Medan, di Jogja harganya bisa sampai Rp50 ribu bahkan lebih. Bahkan sekalipun kau datang langsung ke daerah penghasilnya, semisal di Salaman atau Kepil (perbatasan Purworejo-Wonosobo) atau di Patuk (Gunungkidul) saat sedang musim, harganya tetap saja tak semurah di Sumatera Utara yang, sekali lagi, UMR-nya jauh di atas UMR DIY.

Bagaimana dengan kos-kosan dan biaya sewa rumah atau toko? Ini lebih “gila” lagi.

Seiring bertambahnya kesadaran para pelaku bisnis kos-kosan atau sewa rumah bahwa hampir semua mahasiswa di Jogja adalah pendatang (yang mana kemudian mereka menganggap bahwa pendatang, apalagi dari luar pulau, pastilah orang “berada” atau orang mampu), biaya kos atau sewa rumah di wilayah DIY makin ke sini makin menyerupai biaya kos-kosan atau sewa rumah di kota metropolitan macam Medan, Bandung, atau Surabaya. Jika bukan sudah menyamai. Ini baru kos-kosan atau rumah sewa “biasa”, belum kos-kosan elite yang banyak dihuni anak-anak pejabat atau saudagar kaya dari daerah.

Seorang teman saya bahkan sampai harus membayar Rp20 juta per tahun untuk rumah yang ia sewa di sebuah kompleks perumahan di bilangan Jalan Palagan yang sejatinya cukup jauh dari kota. Hal yang sama juga berlaku bagi biaya sewa ruko atau toko. Para pemilik indekos atau rumah sewa sadar betul bahwa potensi bisnis di Jogja menjanjikan sehingga tak takut mematok tarif tinggi.

Jadi begitulah, kira-kira. Kalau masih ada yang bilang samamu bahwa di Jogja serbamurah, kau tabok aja mulutnya pakai selop.

BACA JUGA Asal-Usul Mengapa Hukum Tebang Pilih dan tulisan Abul Muammar lainnya.

Baca Juga:  5 Kelakuan Pembeli yang Bikin Kesal Pemilik Warung Makan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
15


Komentar

Comments are closed.