Popularitas Begal Lampung dalam Jagad Kriminalitas Tanah Air – Terminal Mojok

Popularitas Begal Lampung dalam Jagad Kriminalitas Tanah Air

Artikel

Ketika Anda mendengar Lampung di televisi, maka apa yang pertama kali melintas di benak Anda? Saya bertaruh sebagian besar akan menjawab begal ataupun tindak kriminalitas sejenis lainnya. Hal ini sebenarnya menyedihkan sekaligus memalukan bagi saya yang sedari kecil hingga dewasa tinggal di provinsi ini. Tapi, mengapa dan bagaimana begal asal Lampung dapat menjadi begitu populer dalam jagad kriminalitas di negeri ini?.

Sejarah begal di Lampung

Berdasarkan riset (baca: googling) yang saya lakukan, saya menemukan sebuah fakta yang menarik. Sejarah dimulainya begal Lampung sebenarnya tidak dimulai oleh warga Lampung itu sendiri, melainkan para buronan begal dari luar daerah yang kabur menuju Lampung sekitar 30 tahun yang lalu. Para buronan yang kabur menuju Lampung itu kemudian banyak mendiami suatu wilayah yang dinilainya aman dari kejaran aparat.

Beberapa wilayah di Lampung memang banyak yang dikenal sebagai “kampung begal”. Sebagian wilayah-wilayah ini ada yang sudah insyaf dan melepaskan cap negatif itu tetapi sebagian yang lain juga masih banyak yang setia menyandang predikat tidak membanggakan itu. Saya tidak dapat menyebutkan nama-nama daerah tersebut karena khawatir akan menyinggung perasaan penduduk di wilayah-wilayah itu, tetapi jika anda benar-benar ingin tahu maka di internet banyak info mengenai nama-nama wilayah itu (saya tidak menjamin info itu seratus persen akurat).

Kemudian pertanyaan selanjutnya adalah mengapa para buronan itu memilih Lampung? Saya tidak menemukan jawaban pasti terkait hal ini, tapi menurut analisa saya terdapat setidaknya dua faktor yang menyebabkan Lampung menjadi destinasi favorit para begal kala itu. Pertama, posisi Lampung sangat strategis, dekat dengan Pulau Jawa sekaligus menjadi pintu gerbang masuk Pulau Sumatra, para pelaku kriminal dapat dengan mudah memindahkan hasil curiannya. Kedua, wilayah Lampung khususnya di pedesaan yang tergolong sepi kala itu memudahkan para buron itu untuk bersembunyi.

Mengapa begal Lampung begitu populer?

Jika kita menelisik lebih dalam maka sebetulnya saat ini para pelaku kejahatan begal ini tidak hanya berasal dari Lampung saja bahkan saya yakin sebagian besar pelaku bukan orang Lampung. Tetapi begal Lampung merupakan pembegal paling populer di media massa. Pembegal Lampung terkenal nekat dan tidak segan melakukan aksi sadis ke para korban yang melawan dan pantang mundur dalam melakukan aksinya. Juga karena adanya kesamaan asal daerah serta pola operasi membuat para pelaku nampak terorganisir.

Poin terakhir dari paragraf di atas lah yang menurut saya paling menarik. Pembegal asal Lampung kerap melakukan aksi dengan pola yang mirip satu sama lainnya. Terkesan sudah ada standar operasional prosedurnya. Di daerah asal saya, masyarakat mengenal seorang pria tua yang dikenal (dulunya) sebagai gembong berbagai komplotan pencuri dan pembegal, sehingga ini semakin meyakinkan saya bahwa sebagian dari para begal itu memang terorganisir. Tetapi, saya juga yakin bahwa ada juga yang melakukan aksinya secara mandiri tidak terkait dengan komplotan manapun.

Oleh karena aksi para begal yang nekat dan nampak terorganisir itulah yang menjadikan berita tentang komplotan begal asal Lampung memiliki nilai jual tersendiri. Saya rasa tidak berlebihan komplotan begal Lampung patut diangkat menjadi sebuah film bertemakan aksi-kriminal dengan Ray Sahetapy sebagai gembong begalnya.

Begal Lampung di Lampung

Di daerah luar Lampung seperti di Pulau Jawa misalnya, begal terkenal cukup menakutkan dan harus selalu diwaspadai setiap saat khususnya ketika berkendara pada malam hari dan di daerah yang sepi. Tapi, di Lampung sendiri yang dikenal sebagai sarang begal, aksi pembegalan khususnya di wilayah perkotaan tidak setiap hari terjadi. Hal ini seolah ada polanya, saya mengamati pada momen-momen tertentu seperti menjelang lebaran dan menjelang tahun baru biasanya kasus pembegalan akan melonjak dibanding hari biasanya.

Lonjakan kasus pada momen-momen tertentu tersebut disebabkan karena pada saat itu biasanya orang membutuhkan dana dalam jumlah besar untuk dapat turut merayakan momen-momen itu. Sehingga di luar momen-momen itu biasanya warga Lampung lebih santai karena memang aksi pembegalan di wilayah perkotaan tidak begitu marak terjadi. Singkatnya, warga Lampung sudah memahami bahwa memang ini kondisi yang sulit diubah dan satu-satunya jalan adalah dengan melahirkan berbagai strategi dan taktik untuk mencegah pembegalan. Ibarat komik Marvel, Lampung adalah New York yang banyak dihuni para penjahat jalanan, perbedaannya adalah Lampung tidak punya Daredevil yang keluyuran malam-malam.

BACA JUGA Susahnya Jadi Mahasiswa Sastra Jawa, Nembang Macapat Malah Dikira Manggil Hantu dan tulisan Muhammad Fajar Ismail Nasution lainnya.

Baca Juga:  6 Peserta Ninja Warrior yang Paling Banyak Diidolai Anak 2000-an
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
10


Komentar

Comments are closed.