RUU HIP Bikin Saya Cemas soal Kebebasan Berpendapat dan Berpikir

Artikel

Avatar

Belakangan ini publik dibikin rame lagi gara-gara kemunculan RUU HIP (Haluan Ideologi Pancasila) yang akan disahkan oleh DPR—tapi untungnya ditunda soalnya dianggap nggak urgen dan masih menimbulkan banyak perdebatan khususnya soal kekhawatiran bahaya kebangkitan PKI karena di draft RUU itu tidak tercantum TAP MPRS Nomor XXV/MPRS/1966 tentang Larangan Ajaran Komunisme/Marxisme-Leninisme sebagai rujukan atau konsideran.

Orang yang khawatir soal kebangkitan PKI ini kayaknya orang-orang yang punya luka sejarah yang sangat dalam, makanya terus menerus ngerasa dihantuin PKI, padahal ya kalau mau rasional, mana ada coba gerakan PKI saat ini ha ha ha. PKI sudah nggak laku, brooooo. Lagian, kebanyakan orang yang ketakutan sama hantu PKI itu ya pada buta sejarah sih. Mereka cuma tahu PKI itu Partai Komunis Indonesia saja, ketika ditanya kenapa dia menghantui, langsung pada ganti topik lain. Dasar ahistoris, modal tahu singkatan saja bisa jadi paling berisik dalam urusan membenci.

Selain ketakutan akan kebangkitan PKI, ada juga yang mengkritik RUU ini karena munculnya Trisila dan Ekasila, serta bayangan akan runtuhnya substansi Pancasila itu sendiri. Ada lagi isu “Ketuhanan yang Berkebudayaan” yang juga memunculkan gelombang protes. Namun saya tidak ingin membahas kekhawatiran di atas, karena saya punya kekhawatiran sendiri mengenai RUU ini.

Yang saya takutkan dari RUU HIP adalah, kalau RUU ini disahkan bakal menghadirkan hantu lain, yang menghantui kebebasan berpendapat. Sebab dalam draf HIP juga menyebut manusia Pancasila. Yaaa, HIP yang singkatan dari Haluan Ideologi Pancasila ingin melahirkan manusia Pancasila. Nah kekhawatiran saya di sini, Bagaimana jikalau ada pemahaman yang berbeda terhadap Pancasila, dan tak sesuai undang-undang tersebut? Apa nanti langsung mendapat lebel anti-Pancasila? Jadi batal deh jadi manusia Pancasila, hanya karena pemahaman yang berbeda.

Baca Juga:  Negosiasi dengan Calon Kepala Desa Waktu Sosialisasi Visi dan Misi

Apalagi kita tahu ideologi bukan benda mati, ia terus berkemban. Dan kita tidak bisa menghentikannya karena ideologi bukan angkutan umum yang cuma dengan ngomong “kiri” dia bakal berhenti!

Saya bayangkan sebuah keluarga yang ingin membentuk anaknya dan punya visi sendiri terhadapnya. Misal mereka ingin anaknya jadi begini, jalannya begitu, bicaranya begini, waktu besar harus jadi begini dan segala macam. Tetapi datang RUU HIP membatalkan semuanya, demi melahirkan manusia Pancasila, segala macam harus sesuai RUU HIP.

Nanti bila RUU ini disahkan, dia juga berpotensi menggangu pikiran orang. Maksud saya, kita pasti mengerti bahwa setiap orang itu punya ideologi masing-masing sadar atau tidak sadar, percaya atau tidak percaya. Karena setiap manusia punya gagasan atau ide yang melahrkan pikiran yang utopia ‘khayalan kehidupan sempurna’. Jadi bagaimana mungkin kita bicara kebebasan berpendapat bila nanti pemikiran yang tidak sesuai RUU HIP akan dianggap anti Pancasila.

Bung Rocky Gerung dalam diskusi bersama beberapa tokoh yang saya simak dari channel Youtubenya , juga memberi sedikit bayangan kekhawatiran. “Kan kontradiksi, punya demokrasi yang dasarnya mengelola perbedaan, tapi mau dibuatkan ideologi negara yang dasarnya adalah memaksa persatuan. Bahkan impor itu diatur oleh ideologi Pancasila, jadi kita bertanya barang yang boleh kita impor yang memiliki kriteria Pancasila apa? Jadi ada barang yang Pancasilais, ada komoditas yang Pancasilais, ada yang tidak Pancasilais. Nah itu konsekuesi dari negara yang berideologi. Dia mau ngatur semua hal,”

Iya ideologi mau mengatur semua hal, dalam ideologi pasti tersedia apa yang boleh dan apa yang tidak boleh. Setiap ideologi selalu ingin meguasai, jadi lebih baik pemerintah memberikan kebebasan untuk warga negara untuk meghayati Pancasila ketimbang dibuat kedalam UU. Karena sekali lagi setiap manusia punya ideologi masing-masing.

Baca Juga:  Haruskah Menjadi Nasionalis agar Humanis?

Sumber Gambar: WIkimedia Commons

BACA JUGA A-Z RUU HIP (Haluan Ideologi Pancasila): Tidak Jelas dan Ditolak Banyak Kalangan dan tulisan Muhammad Sabri lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
11


Komentar

Comments are closed.