Review 3 Jenis Keranda Jenazah Berdasarkan Pengalaman Pengangkut Jenazah – Terminal Mojok

Review 3 Jenis Keranda Jenazah Berdasarkan Pengalaman Pengangkut Jenazah

Artikel

Sebagai orang Jawa, saya punya satu kepercayaan perihal kematian. Saya percaya, mengantarkan jenazah ke peristirahatan terakhir adalah perbuatan mulia. Dan tidak ada cara mengantarkan jenazah terbaik selain memanggul langsung keranda jenazah. Karena kepercayaan ini, saya selalu berusaha mendapat peran sebagai pengangkat jenazah. Toh, hitung-hitung berdoa agar kelak saya juga dihantarkan ke peristirahatan terakhir.

Dari beberapa kali mengangkat keranda jenazah, saya menemukan beragam jenis keranda. Baik bentuk ataupun bahan. Setiap jenis keranda memiliki nilai seni serta kenyamanan tersendiri bagi pengangkatnya. Maka saya mencoba mereview tiga jenis keranda yang pernah saya angkat.

Review saya berdasarkan penampilan serta kenyamanan saat memanggul. Tentu saya tidak akan mereview kenyamanan dari sisi penumpang. Bos, tolong lah.

Keranda bambu

Keranda ini sedang mengalami kepunahan. Keranda bambu mulai berganti dengan gaya keranda lain yang nanti akan saya review. Tapi, beberapa masjid dan pemakaman masih menggunakan keranda ini. Bentuknya sederhana, kalem, dan tidak neko-neko. Mengesankan bahwa manusia akan melepaskan segala kemegahan dunia dan kembali pada sang pencipta dalam keadaan sederhana.

Bagi saya, keranda bambu adalah keranda yang nyaman dipanggul. Alasan pertama, bambu adalah bahan keranda yang ringan. Alasan kedua, diameter bagian tangkai pemanggul cukup besar. dengan diameter yang cukup besar, beban terdistribusi merata di pundak. Sederhana, nyaman, dan berfilosofi tinggi. Menurut saya ini keranda paling sempurna. No debat!

Baca Juga:  Memangnya Orang Cakep Nggak Boleh Insecure?

Keranda kayu

Keranda jenazah ini juga mengalami kepunahan. Namun keranda kayu tetap dikenang dalam film horror dan religi yang tidak masuk akal itu. Dari pengalaman saya, keranda ini punya dua gaya penampilan. Yang pertama, bagian penutup atas berbentuk lengkung klasik. Yang kedua, bagian penutup atas berbentuk seperti atap rumah. Ciri khas keranda ini juga pada warna. Kalau bukan warna biru telur asin, paling banter warna hijau gelap. Khas warna cat dasar kelurahan.

Keranda jenazah ini cukup tricky saat dipanggul. Karena bentuk tangkai pemanggul sering berbentuk siku, sudut tangkai ini bisa melukai pemanggul jenazah. Ancaman kedua adalah paku. Beberapa keranda kayu dibuat serampangan sehingga paku penyambung sering mencuat tidak karuan. Namun, segala kekurangan keranda kayu masih bisa saya terima. Setidaknya keranda kayu masih lebih manusiawi daripada keranda berikutnya.

Keranda Besi

Inilah keranda jenazah yang sedang populer serta menggeser dua keranda sebelumnya. Dengan alasan usia pakai serta penampilan yang indah, besi dipilih sebagai bahan baku keranda milenial ini. Memang, keranda ini terlihat lebih berkelas. Meskipun bentuknya itu-itu saja, namun kilap logamnya menambah kesan gagah dan mewah.

Namun keindahan dan keawetan tidak sebanding dengan kenyamanan para pemanggul jenazah. Keranda besi kosong saja sudah berat. Belum lagi tangkai pemanggul yang berukuran kecil. Beban keranda terpusat pada titik kecil dan menekan pundak semena-mena. Pengalaman pertama (dan terakhir) memanggul keranda besi, pundak saya langsung lebam-lebam cantik.

Baca Juga:  Laporan Microsoft DCI Keliru, Netizen Indonesia Itu Cuma Baperan kok

Honorable mention

Selain tiga keranda yang saya review di atas, saya ingin menyampaikan dua jenis kontainer jenazah yang tidak layak disebut keranda. Pertama adalah peti mati. Peti mati umum dipakai sebagai kontainer jenazah bagi warga non muslim. Bahan peti mati umumnya mahoni dan jati. Tampilan peti mati juga beragam dan bisa kustom lho.

Dari pengalaman saya, mengangkat peti mati mudah-mudah susah. Peti dari bahan mahoni lebih ringan sehingga nyaman saat dipanggul. Saat meletakkan peti mati kita perlu berhati-hati. Jangan sampai jari kita terjepit karena peti mati tidak memiliki kaki-kaki yang menyisakan ruang antara peti dengan lantai atau tanah. Saya sendiri pernah terjepit saat meletakkan peti di samping makam. Ingin mengumpat, tapi kok sedang berduka.

Yang kedua adalah keranda jenazah dorong. sebenarnya keranda ini adalah modifikasi keranda pada umumnya. Namun ditambah alat dorong seperti gerobak. Tambahan gerobak ini menyebabkan keranda terlihat lebih megah. Saya sering membayangkan keranda ini seperti kereta kuda yang anggun namun syahdu.

Memang, ini adalah jenis keranda yang memanjakan si pengantar jenazah. Tinggal dorong, keranda ini siap meluncur. Namun saya tidak setuju bahwa keranda dorong layak disebut keranda. Bagi saya, keranda itu harus beroda manusia alias dipanggul. Memanggul keranda memberi kesan menghargai jenazah yang telah berpulang. Bukannya didorong-dorong seperti gerobak angkringan!

Baca Juga:  Hal-hal Unik di Jatinangor yang Harus Diketahui Maba Unpad

BACA JUGA Ontran-Ontran Yogyakarta dan tulisan Dimas Prabu Yudianto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.