Rasanya Jadi Orang Flores di Jakarta

Secara pribadi, saya merasakan banyak keuntungan menjadi orang Flores di tengah orang-orang yang percakapannya selalu menggunakan ‘loe, gue’.

Artikel

Orang Flores sama dengan orang Ambon dan Papua. Begitulah pemikiran sebagian besar orang yang tinggal di Ibukota. Sudah tak terhitung berapa kali percakapan antara saya dan beberapa warga Ibukota yang pada akhirnya membuat saya harus berpaling dan pergi daripada melanjutkan perbincangan yang tanpa makna itu.

“Abang bukan dari Jawa ya?” tanya salah satu warga Ibukota.

“Dari Flores bang,” balas saya sesingkat mungkin.

“Wah banyak tuh teman-teman saya dari Papua, ada juga yang dari Ambon. Kenal Bang yang namanya ini…,” ujarnya sambil menyebutkan beberapa nama orang.

Sampai di sini, percakapan itu sudah tak menarik lagi untuk dilanjutkan. Jika dia adalah orang pertama yang berkata demikian, sudah pasti saya akan menjelaskan dengan senang hati bahwa Flores berbeda jauh dengan Ambon ataupun Papua. Sayangnya, lawan bicara saya kali ini kurang beruntung karena dia adalah orang ke-20 atau bahkan 50 yang mengeluarkan kalimat demikian.

Ada juga cerita menarik lainnya tentang bagaimana orang-orang berusaha berbicara dengan logat ala-ala Flores. Padahal, awalnya pembicaraan berjalan lancar dengan dialek masing-masing. Hal seperti ini sering terjadi ketika saya menumpangi angkutan online berbasis aplikasi. Sang sopir biasanya menggunakan logat Medan untuk berbicara dengan saya yang adalah asli 100% Flores—mungkin dikira logat Flores sama dengan Medan).

Sampai di sini, percakapan tersebut terasa sedikit kurang bermakna, karena mungkin saja lawan bicara merasa direndahkan. Percaya atau tidak, sebagian besar orang tak suka ketika orang yang baru ia kenal berusah meniru-niru logat bicaranya. Dan saya adalah orang yang berada di tengah-tengahnya. Kadang merasa direndahkan tetapi sebagian besar lebih menikmati proses percakapan yang terjadi.

Lantas, semenderita itukah menjadi orang Flores di Jakarta? Tentu saja tidak. Secara pribadi, saya merasakan banyak keuntungan menjadi orang Flores di tengah orang-orang yang percakapannya selalu menggunakan ‘loe, gue’. Entah hanya kebetulan atau perasaan pribadi, kebanyakan wanita tertarik kepada orang Flores, apalagi jika dialeknya masih kental daerah.

Baca Juga:  Sandeq dan Nilai Filosofisnya

Tertarik di sini jangan langsung dimaknai sebagai cinta, karena cinta butuh proses panjang, dari mata turun ke hati—istilah jadulnya. Tidak mungkin seorang wanita dengan cepat mencintai seorang pria karena dialeknya yang unik. Sekalipun demikian, tak bisa dipungkiri jika tertarik di sini memiliki makna yang menjurus ke arah cinta.

Selain membuat wanita tertarik, orang Flores dengan dialek yang masih kental daerah akan lebih mudah dikenal dalam kelompok tertentu ketika dirinya berbaur dengan masyarakat Ibukota. Nggak percaya? Sering kok terjadi dalam kehidupan sehari-hari saya.

‘Mas yang timur kemarin di mana? Cowok yang gaya bicaranya ‘aneh’ kemarin kok nggak datang?’ atau ada juga yang langsung menyebut ciri khas orang dari Flores. ‘Mas yang rambut keriting kemarin namanya siapa ya?’ Ada tiga istilah yang digunakan dalam percakapan tersebut yakni timur, aneh dan rambut keriting—ada yang sebagian yang menyebut berkulit hitam.

Pertama kita bahas soal istilah ‘Timur’. Orang timur yang dimaksudkan di sini adalah, Ambon, Flores dan Timor. Orang Ibukota biasanya mencampuradukan tiga suku tersebut. Ambon kadang menjadi Flores, Flores menjadi Timor dan sebaliknya. Asalkan kulit hitam dan rambut keriting, mereka pasti orang Timur, tak peduli dari suku mana.

Selanjutnya ada istilah ‘Aneh’. Mohon jangan baper dengan istilah aneh di artikel ini. Karena pada umumnya yang ingin dikatakan oleh orang adalah unik. Kadang tersinggung ketika ada yang mengatakan dialek kita aneh, seolah-olah dialeknya paling bagus, tetapi ini adalah kenyataan dan banyak orang di Ibukota menyebut sesuatu yang unik dengan istilah aneh.

Terakhir adalah rambut keriting atau juga berkulit hitam. Ketika muncul seorang pria atau wanita berkulit putih dan berambut lurus, satu-satunya pertanyaan yang muncul dan sering sekali saya alami adalah, ‘Kok kamu putih? Kok rambut kamu lurus? Biasanya orang dari timur itu hitam dan keriting.’

Baca Juga:  Drama Bahasa Jawa dan Madura di Keluarga Besar Saya

Pertanyaan seperti ini biasanya mengindikasikan bahwa lawan bicara saya orang berpikiran dangkal. Bagaimana tidak? Anak kucing saja punya beragam warna, masa iya manusia cuma punya satu warna dan jenis? Hal yang mustahil bukan.

Singkat cerita, begitulah cerita singkat saya yang mungkin tidak begitu singkat tapi bisa sedikit menjelaskan bagaimana rasanya jadi orang Flores di Jakarta.

---
63

Komentar

Comments are closed.